100 Halte Penjemputan dan Pengantaran Taksi Nirawak Bakal Dibuka di Beijing

0
taksi tak berawak di Beijing

Sejak 10 Oktober kemarin, taksi tak berawak (nirawak) mulai beroperasi secara penuh di Beijing, Cina. Layanan taksi ini dibuka oleh China Baidu Inc yang resmi meluncurkan Apollo Go Robotaxi. Baidu sendiri menghadirkan 40 armada yang akan melayani cakupan area total terluas dan jaringan jalan terpanjang sekitar 700 km untuk area uji mengemudi otonom di Negeri Tirai Bambu.

Baca juga: Lampaui AS, Cina Mulai Operasikan Taksi Otonom Level Tertinggi, Apollo RoboTaxi

Bahkan saat ini sebanyak 13 halte penjemputan dan pengantaran sudah dibuka untuk umum dan sudah mendirikan hampir 100 halte yang belum dibuka di Beijing. Dilansir KabarPenumpang.com dari syncedreview.com (19/10/2020), pada saat ini layanan taksi pengemudi Baidu memberikan tumpangan gratis kepada penumpang dengan memanggil melalui Baidu Maps atau aplikasi Apollo Go tanpa perlu reservasi terlebih dahulu.

Untuk penumpangnya pun harus berusia 18 hingga 60 tahun dan anak-anak serta lansia tidak dapat ikut mencoba layanan ini. Saat ini Beijing menjadi kota ketiga yang mengoperasikan taksi tak berawak tersebut. Sebab pada April kemarin di Changsha, Hunan, dan Cangzhou di Heibei pada Agustus lalu layanan ini sudah beroperasi.

Ketua dan CEO Baidu Robin Li, teknologi self-driving diharapkan menjadi saksi penerapan komersial skala besar dalam lima tahun ke depan. Li membuat pernyataan di Baidu World 2020, konferensi teknologi andalan tahunan perusahaan yang diadakan di Beijing bulan lalu.

Menurut dia, infrastruktur cerdas berbasis sistem koordinasi kendaraan-jalan diharapkan dapat meningkatkan efisiensi lalu lintas sebesar 15 hingga 30 persen, sehingga pertumbuhan ekonomi absolut sebesar 2,4 persen hingga 4,8 persen.

“China memimpin dalam sektor mengemudi otonom di seluruh dunia,” kata Li Zhenyu, wakil presiden perusahaan Baidu dan manajer umum grup penggerak cerdas perusahaan.

Dia mengatakan bahwa Baidu Apollo akan terus mendorong penerapan komersial otonom mengemudi. Sebab, mengemudi secara otonom jelas merupakan arah pengembangan masa depan industri mobil. Ini tidak hanya memecahkan masalah keselamatan lalu lintas, tetapi juga sangat meningkatkan efisiensi transportasi, membawa manfaat ekonomi dan membebaskan orang dari pengemudian berulang, kata Jiang Zheng, seorang  ahli mengemudi di pusat penelitian dan pengembangan GAC China.

Baca juga: Mobil Golf Semi-Otonom Mudahkan Para Lansia di Desa Pegunungan Jepang

Jiang menambahkan, meluncuran layanan taksi tanpa pengemudi di beberapa area yang ditentukan mungkin merupakan skenario aplikasi terbaik untuk teknologi tersebut karena tingginya biaya operasional kendaraan pribadi. Cina berencana untuk mewujudkan produksi skala kendaraan yang mampu mengemudi otonom bersyarat dan komersialisasi kendaraan yang sangat otonom dalam keadaan tertentu pada tahun 2025, menurut cetak biru yang dikeluarkan oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, dan sembilan lainnya.

Leave a Reply