151 Tahun Sudah Terusan Suez Menghubungkan Laut Mediterania dan Laut Merah

0
Terusan Suez

Terusan yang satu ini sering dianggap sebagai batas antara Afrika dan Asia. Ini juga menghubungkan Laut Mediterania ke Laut Merah. Penasaran? Ya inilah Terusan Suez yang mana letaknya di sebelah barat Semenanjung Sinai. Suez merupakan terusan kapal sepanjang 163 km yang terletak di Mesir.

Baca juga: Pulau Christmas, Garda Terdepan Australia di Utara, Surganya Jutaan Kepiting Merah

Terusan Suez diresmikan tahun 1869 dan dibangun atas prakarsa insinyur Prancis yang bernama Ferdinand Vicomte de Lesseps. KabarPenumpang.com merangkum dari berbagai laman sumber, kehadiran Terusan Suez memungkinkan transportasi air dari Eropa ke Asia tanpa harus mengelilingi Afrika.

Sebelum adanya kanal ini, banyak cara yang sudah dilakukan yakni dengan mengosongkan kapal dan membawa barang lewat darat antara Laut Tengah dan Laut Merah. Terusan tersebut terdiri atas dua bagian yakni utara dan selatan Danau Great Bitter yang menghubungkan Laut Tengah ke Teluk Suez.

Pada Perang Dunia I, Terusan Suez berada di bawah kekuasaan Inggris yang kemudian diserang oleh pasukan Jerman dan Turki Ottoman. Karena letaknya sangat strategis yang mana menghubungkan Laut Mediterania dan Laut Tengah, menjadikannya objek rebutan antara pasukan sekutu dan poros.

Untuk diketahui, tahun 1854 dan 1856, Ferdinand memperoleh konsesi dari Sa’id Pasha , Khedive Mesir dan Sudan untuk mendirikan perusahaan untuk membangun kanal yang terbuka untuk kapal dari semua negara. Perusahaan ini mengoperasikan kanal selama 99 tahun sejak pembukaannya.

Sebagaimana diatur dalam konsesi, Ferdinand mengadakan Komisi Internasional untuk penindikan tanah genting Suez (Commission Internationale pour le percement de l’isthme des Suez) yang terdiri dari 13 ahli dari tujuh negara, di antaranya John Robinson McClean, untuk memeriksa rencana yang dikembangkan oleh Linant de Bellefonds untuk memberi nasihat tentang kelayakan dan rute terbaik untuk kanal.

Setelah survei dan analisis di Mesir dan diskusi di Paris tentang berbagai aspek kanal, di mana banyak ide Negrelli berlaku, komisi menghasilkan laporan dengan suara bulat pada bulan Desember 1856 yang berisi deskripsi rinci tentang kanal lengkap dengan rencana dan profil. Perusahaan Terusan Suez (Compagnie universelle du canal maritime de Suez) didirikan pada tanggal 15 Desember 1858.

Pekerjaan dimulai di pantai Port Said di masa depan pada 25 April 1859. Penggalian memakan waktu sekitar sepuluh tahun, dengan kerja paksa ( corvée ) digunakan sampai tahun 1864 untuk menggali kanal. Beberapa sumber memperkirakan bahwa lebih dari 30.000 orang bekerja di kanal pada periode tertentu, lebih dari 1,5 juta orang dari berbagai negara dipekerjakan, dan ribuan pekerja meninggal, banyak dari mereka karena kolera dan epidemi serupa.

Pemerintah Inggris telah menentang proyek tersebut dari awal hingga penyelesaiannya. Sebagai salah satu langkah diplomatik melawan kanal, ia tidak menyetujui penggunaan “kerja paksa” dari pekerja paksa. Inggris Raya adalah kekuatan angkatan laut global utama dan secara resmi mengutuk kerja paksa. Kerja paksa pada proyek dihentikan, dan raja muda mengutuk corvée, menghentikan proyek.

Baca juga: Unik! Di Polandia Ada Kapal Laut ‘Berjalan’ Di Atas Daratan

Kanal dibuka di bawah kendali Prancis pada November 1869. Upacara pembukaan dimulai di Port Said pada malam hari tanggal 15 November, dengan iluminasi, kembang api, dan jamuan makan di kapal pesiar Khedive Isma’il Pasha dari Mesir dan Sudan. Pada pagi hari tanggal 17 November 1869, barisan kapal memasuki kanal, dipimpin oleh L’Aigle . Kapal Anchor Line , SS Dido , menjadi yang pertama melewati Terusan dari Selatan ke Utara.

Leave a Reply