Anjing Pelacak Bantu Deteksi Penumpang Terinfeksi Covid-19

0
Anjing Sekarang Memeriksa Penumpang Islamabad Untuk Covid-19 (simpleflying.com)

Hal baru sepertinya dilakukan di Bandara Internasional Islamabad, Pakistan untuk mendeteksi Covid-19 pada penumpang. Persisnya kemampuan penciuman anjing dimanfaatkan untuk memeriksa penumpang yang tiba di bandara tersebut. Bahkan dalam mendekteksi Covid-19, akurasi hampir 100 persen dengan hidung yang tajam untuk menyaring sampel dari penumpang dalam upaya menghentikan kasus impor virus corona.

Baca juga: Bandara Helsinki Gunakan Anjing untuk Deteksi Penumpang Terinfeksi Covid-19

Anjing-anjing ini dilatih untuk mengendus kasus asimtomatik di seluruh dunia dan mereka selain menunjukkan gigi taring juga memiliki hidung sensitif yang dikerahkan untuk mendeteksi penyelundupan narkotika atau keberadaan peledak.

Namun, karena dunia dan perjalanan menghadapi bencana yang berbeda, sahabat manusia dipanggil untuk menemukan infeksi Covid-19. Menyusul proyek serupa di Helsinki dan Dubai, pihak berwenang di Bandara Internasional Islamabad telah memutuskan untuk membawa anjing pelacak guna memerangi penyebaran virus corona.

Satu paket untuk mendeteksi Covid-19, akan ada empat anjing yang dilatih khusus sedang disediakan oleh Angkatan Darat Pakistan. Mereka akan menyaring penumpang yang masuk ke ibukota dan berfungsi sebagai alat sekunder, melengkapi penggunaan pemindai termal dan tes antigen cepat.

KabarPenumpang.com melansir simpleflying.com (14/5/2021), ternyata ini bukan tentang anjing yang dekat dan pribadi dengan orang-orang seperti yang mereka lakukan dengan tas. Sampel keringat (metode yang telah terbukti tidak menular) dikumpulkan dari para pelancong. Ini kemudian disajikan kepada anjing di ruang terpisah dan terisolasi.

Mendeteksi infeksi lebih awal dari tes PCR
Keempat anjing di Bandara Islamabad tidaklah unik. Karena penelitian telah menunjukkan bahwa anjing dapat mengendus Covid-19 dengan akurasi sekitar 95 persen bahkan sebelum gejala mulai muncul, anjing di seluruh dunia sedang menjalani pelatihan khusus.

Studi mengatakan mereka dapat mendeteksi infeksi dalam hitungan detik, bahkan pada tahap paling awal ketika tes PCR akan memberikan hasil negatif. Bandara dilaporkan memutuskan untuk mendaftarkan hidung super berkaki empat setelah beberapa penumpang kedapatan membawa sertifikat negatif palsu dan kemudian dinyatakan positif Covid-19.

Pusat Komando dan Operasi Nasional (NCOC) negara itu menyetujui langkah tersebut dalam pertemuan awal pekan ini. Anjing pelacak Covid-19 sudah beraksi di Bandara Vantaa Helsinki di Finlandia dan Bandara Dubai di UEA.

Proyek lain telah diluncurkan di Bandara Internasional Beirut-Rafic Hariri. Orang yang bertanggung jawab atas program Beirut, ahli onkologi dan profesor Riad Sarkis, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk meneliti bagaimana anjing dapat mendeteksi kanker dan dengan demikian memfasilitasi perawatan dini..

“Saat Covid muncul, saya berpikir, kenapa tidak dicoba. Dan itu berhasil, “Mr Sarkis, yang juga bagian dari penelitian tentang deteksi Covid-19 yang dilakukan di sekolah kedokteran hewan Maison-Alfort Prancis, mengatakan kepada Al Arabiya.

Dua anjing, seekor Alsatian dan seekor Malinois, telah dilatih oleh seorang pawang di fasilitas khusus Beirut. Namun tidak jelas ras anjing apa yang bekerja di Bandara Islamabad, tetapi baik Dubai maupun Helsinki juga telah membawa jenis anjing gembala.

Meskipun, secara teori, penelitian mengatakan, anjing mana pun dapat dilatih untuk pekerjaan itu. Di Thailand, enam Labrador Retriever telah mengikuti pelatihan Covid selama enam bulan.

Baca juga: Aib! Penumpang Qatar Airways Bawa Heroin Lolos dari Bandara Hamad, Tertangkap di India

Mereka dilaporkan dapat melewati 60 sampel dalam beberapa detik. Dan tidak hanya bandara yang menggunakan anjing untuk mendeteksi virus corona. Saat acara olahraga dibuka untuk umum di AS, anjing pelacak telah melewati antrian orang-orang yang menunggu untuk masuk ke arena.