Aptera Tawarkan Desain Mobil Listrik Bertenaga Surya dengan Jarak Tempuh 1600 Km

0
Aptera gunakan panel surya untuk bahan bakar listrik (newatlas.com)

Kendaraan dengan tenaga listrik atau electric vehicle (EV) semakin berkembang dan kini bahkan sudah mulai beroperasi di berbagai negara. Namun banyak yang bertanya mengapa tidak memiliki atap panel surya? Ternyata jawabannya selalu sama di mana panel surya tidak menghasilkan banyak daya.

Baca juga: BYD dan Didi Luncurkan D1, Mobil Listrik Pertama yang Dirancang Khusus untuk Ride Hailing

Tapi kemudian Aptera hadir dengan klaim bahwa 180 panel surya kecilnya yang memiliki luas tiga meter persegi, dimana panel surya ini bisa memanen energi yang cukup sehingga banyak pengemudi tidak perlu mengisi daya dalam waktu lama.

bagian dalam mobil Aptera (newatlas.com)

Dilansir KabarPenumpang.com dari newatlas.com (4/12/2020), mobil milik Aptera ini memiliki spesifikasi terbaik dan dapat menempuh jarak sejauh 45 mil atau 72 km per hari dalam kondisi ideal. Jarak tempuh ini bila ditotal lebih dari dua kali jarak tempuh harian rata-rata pemilik mobil Amerika.

Bahkan ini tidak menjadi jumlah energi yang terlalu besar karena adanya penghematan yang ekstrim. Mobil dengan panel surya milik Aptera memiliki dua kursi yang tampak seperti aeronautika dimana koefisiensi drag yang belum pernah terdengar hanya 0,13.

Ini bila dibandingkan dengan konsep Volkswagen ID Space Vixxion dengan koefisien drag 0,24 yang “sangat rendah”, Aptera jauh di depan. Mobil ini dibuat dengan bahan komposit karbon/ kevlar/ rami dalam konstruksi inti sehingga membuatnya sangat ringan dan sangat kuat.

Sedangkan powertrainnya, tersedia beberapa opsi, dengan motor listrik berpendingin cairan baik di dua roda depan, atau di ketiganya. Output daya sekitar 50 kW (67 hp) per motor direncanakan terakhir kali check in. Namun setelah pengecekan, perusahaan tetap diam pada spesifikasi akhir untuk saat ini.

Dalam hal kinerja, mereka akan keluar jalur dengan cepat, melaju dengan kecepatan 0-60 mph (0-96 km per jam) dalam 3,5 detik seperti supercar dalam konfigurasi tertentu. Kecepatan tertinggi dibatasi pada 110 mph (177 km per jam) yang cukup sporty. Sehingga Anda tidak perlu bergantung pada Matahari untuk berkeliling, di mana ukuran baterai juga akan bervariasi, dan Aptera mengatakan Anda akan dapat membelinya dengan jarak 250-, 400-, atau 600-mil (400-, 644- , atau 965-km).

Tak hanya itu, Anda bisa menggunakan big daddy dengan baterai yang mampu menempuh 1.000 mil (1.600 km), kemungkinan besar dikirim dengan paket 100 kWh. Untuk memberi Anda gambaran tentang seberapa efisien kendaraan roda tiga ini, model Tesla S P100D mengalami peningkatan efisiensi yang radikal tahun ini dan sekarang dapat menempuh jarak 402 mil dari ukuran baterai yang sama.

Agar adil, Tesla benar-benar membawa mobilnya ke jalan, dan Aptera baru berhasil mencapai tahap prototipe produksi sejauh ini, dari penampilannya. Tapi sekarang sudah siap menerima reservasi untuk mobil edisi khusus “Paradigm” dan “Paradigm +” yang akan diproduksi pada tahun 2021.

Baca juga: Dalam Waktu Enam Menit, Baterai Mobil Listrik Terisi 90 Persen

Harga mobil tenaga surya Apter ini diperkirakan antara US$25.900 dan US$46.900, tergantung pada pilihan konsumen.

LEAVE A REPLY