Bagaimana Nasib Awak Kabin di Masa Pandemi?

0
nasib awak kabin di masa pandemi (nytimes.com)

Kehidupan awak kabin, pilot dan staf maskapai penerbangan di masa pandemi ini sangat kompleks. Pasalnya dunia penerbangan mengalami pembatasan yang cukup besar dan membuat maskapai menarik ikat pinggang mereka cukup kuat demi mempertahankan pendapatan mereka.

Baca juga: Gegara Pandemi, 1600 Pilot dan 8000 Awak Kabin Diberhentikan American Airlines Pada Oktober 2020

Dirangkum KabarPenumpang.com dari nytimes.com (21/10/2020), banyak awak kabin dilarang terbang selama berbulan-bulan. Tetapi sejak cuti diumumkan, jumlahnya melonjak. Sekarang mereka terpaksa menunggu karena pemerintah sedang mempertimbangkan paket stimulus.

Karena masih belum jelas tentang perjalanan udara, diantara mereka mempertimbangkan untuk melepaskan karier dan mencari pekerjaan baru untuk bertahan hidup. Seperti yang terjadi pada beberapa awak kabin salah satunya adalah Robert Garcia Remmert. Wanita 45 tahun tersebut merupakan awak kabin United Airlines yang terbang dari Chicago dan tinggal di Houston bersama suami yang memiliki profesi sama dengan dirinya.

“Saya tidak tahu itu akan menjadi penerbangan terakhir saya,” ujarnya.

Bahkan pada Maret lalu, suami Garcia memutuskan mengambil cuti sukarela karena mengidap penyakit autoimun. Selain itu Allie Malis memutuskan untuk mengambil peran di serikat American Airlines, Association of Professional Flight Attendants. Sebagai perwakilan urusan pemerintah, dia telah berjuang untuk memperpanjang Program Dukungan Penggajian.

“Saya sudah melakukan ini selama empat tahun. Kami memiliki masalah yang kami aktifkan, seperti waktu istirahat minimum, tetapi ini sangat besar dibandingkan dengan masalah lain yang kami tangani. Para pramugari menjadi lebih terlibat daripada sebelumnya,” kata Malis.

Tetapi setelah berbulan-bulan menyaksikan Kongres merundingkan RUU tersebut, Malis mengatakan dia merasa bahwa dia dan rekan kerjanya adalah pion politik. Di mana dia mengatakan hal tersebut sulit karena awak kabin adalah hidup dan mata pencaharian mereka. Bahkan keluarga bergantung pada mereka.

Tak hanya itu, Phillip Delahunty telah bergabung dengan rekan-rekannya di industri penerbangan untuk menggalang perpanjangan Program Dukungan Penggajian di Florida, tempat tinggalnya, dan di Texas. Pada awal September, dia dan 30 orang lainnya melakukan penjagaan di luar kantor Ted Cruz, senator Texas.

Bapak Delahunty, 27 tahun, telah terbang dengan American Airlines selama enam tahun dan tergabung dalam Asosiasi Pramugari Profesional. Melihat rekan-rekannya bergabung bersama untuk memperjuangkan pekerjaan mereka membuatnya berharap.

“Ada yang mau berorganisasi pada 2020. Kami menganggap generasi ini sebagai Netflix dan Facebook, tapi saya jelas telah melihat kebangkitan tenaga kerja yang terorganisir,” ujarnya.

Delahunty mengikuti jejak orang tuanya, seorang kapten dan awak kabin, ketika dia bergabung dengan American Airlines. Karena dia berbicara bahasa Prancis dan Italia, Delahunty secara teratur terbang ke Montreal, Milan dan Paris.

“Gaya hidup terasa alami. Begitulah cara saya tumbuh, bepergian terus-menerus,” katanya.

Tapi terbang dalam pandemi menghadirkan tantangan baru pada pekerjaan yang sudah menuntut seperti kepatuhan masker adalah masalah besar di pesawat

“Kami diajari cara meredakan situasi. Itulah penekanan dari pelatihan naik turun kami, dan diplomasi. Ambillah situasi tegang dan buat itu bertahan selama beberapa jam ke depan. Jika ada satu orang yang tidak memakai topeng, ada tiga orang yang gelisah di sekitar mereka,” ujarnya.

Delahunty mengharapkan untuk mengajukan tunjangan pengangguran dalam beberapa bulan dan kembali tinggal bersama orang tuanya, yang mengatakan ini lebih buruk daripada krisis apa pun yang mereka lihat selama mereka bekerja di industri.

Baca juga: United Airlines Larang Awak Kabin Berbagi Kasur dalam Penerbangan Jarak Jauh

“Itu cerita yang akan sering kamu dengar. Saya berusia 27 tahun. Generasi saya tidak memiliki stabilitas finansial yang sama seperti yang dialami orang tua kami pada usia ini. Rasanya kita selalu tertinggal. Itu adalah bagian dari masalah di sini. Saya memiliki pekerjaan serikat yang solid yang dibayar dengan baik dan memiliki keuntungan besar. Sekarang itu akan pergi,” ujarnya.

Leave a Reply