Berada di Yunani, Kanal Korintus Tak Bisa Bebas Dilalui Kapal Modern

0
Kapal pesiar lintasi Kanal Korintus di Yunani (fredolsencruises.co)

Corinth Canal atau dikenal dengan Kanal Korintus berada di Yunani dan menghubungakn Teluk Korintus di Laut Ionia dengan Teluk Saronic di Aegea. Kanal tersebut juga memotong Tanah Genting Korintus yang sempit dan memisahkan Peloponnese dari daratan Yunani yang bisa dikatakan membuat semenjung.

Baca juga: Canangkan Pembangunan ‘Kereta Perdamaian,’ Israel Nantinya Akan Terhubung dengan Sejumlah Negara Teluk

Memiliki panjang 6,4 km dengan lebar 21,4 meter, membuat Kanal Korintus tak bisa dilalui oleh banyak kapal modern. Hal ini juga membuatnya sedikit dilirik oleh para pelancong sehingga perekonomiannya pun sedikit. Dihimpun KabarPenumpang.com dari wikipedia.com, Kanal Korintus hadir setelah adanya usulan pada zaman klasik dan upaya yang gagal dilakukan untuk membangunnya pada abad ke-1 Masehi.

Kemudian konstruksi kembali dimulai tahun 1881 silam. Konstruksi diresmikan secara resmi pada tanggal 23 April 1882 di hadapan Raja George I dari Yunani. Kemudian konstruksi dilanjutkan pada tahun 1890 ketika proyek tersebut dipindahkan ke sebuah perusahaan Yunani, dan selesai pada tanggal 25 Juli 1893 setelah pekerjaan selama sebelas tahun. Sayangnya kanal ini mengalami kesulitan keuangan dan operasional selesai dibangun.

Kanal ini memiliki dinding di kedua sisinya dan cukup tinggi sehingga angin yang mengalir di sana membuat arus pasang surut yang cukup kuat. Karena hal inilah yang membuat operator kapal tidak mau melintas di Kanal Korintus. Selain itu penumpang yang naik kapal dan melintasi kanal tersebut tidak sesuai prediksi alias lebih sedikit dari perkiraan operator kapal.

Tak hanya itu, dindi batu kapur yang terjadi di sisian kanan kiri Kanal Korintus terbukti rentan terhadap longsor. Bahkan kerusakan serius pernah terjadi selama Perang Dunia II tepatnya tanggal 26 April 1941. Yang mana selama Pertempuran Yunani antara pasukan pertahanan Inggris dan pasukan Nazi Jerman hingga penerjun payung berusaha merebut jembatan utama di atas kanal.

Jerman mengejutkan para pembela dengan serangan yang dibawa pesawat layang di pagi hari tanggal 26 April dan merebut jembatan, tetapi Inggris melancarkan serangan dan menghancurkan strukturnya. Jembatan itu diganti dengan jembatan rel atau jalan gabungan dibangun dalam 25 hari oleh IV Kereta Api Insinyur Batalyon, dari Kerajaan Italia Army ‘s Railway Insinyur Resimen .

Tiga tahun kemudian, ketika pasukan Jerman mundur dari Yunani, kanal itu dihentikan oleh operasi ” bumi hangus ” Jerman. Pasukan Jerman menggunakan bahan peledak untuk memicu tanah longsor untuk memblokir kanal, menghancurkan jembatan dan membuang lokomotif, reruntuhan jembatan dan infrastruktur lainnya ke dalam kanal untuk menghambat perbaikan.

The United States Army Corps of Engineers mulai membersihkan kanal pada bulan November 1947 dan dibuka kembali untuk dangkal-rancangan lalu lintas dengan 7 Juli 1948, dan untuk semua lalu lintas dengan itu September. Karena kanal tersebut sulit dinavigasi untuk kapal-kapal besar, kanal ini banyak digunakan oleh kapal-kapal rekreasi berukuran kecil.

Meskipun kanal menghemat perjalanan 700 kilometer di sekitar Peloponnese, kanal itu terlalu sempit untuk kapal kargo laut modern, karena hanya dapat menampung kapal dengan lebar hingga 17,6 meter dan draft hingga 7,3 meter.

Baca juga: Obskaya – Karskaya, Jalur Kereta Paling Utara yang Akan Bawa Anda ke Ujung Dunia!

Kapal pesiar Olsen Cruise Lines berhasil melintasi kanal tersebut untuk mencetak rekor baru kapal terpanjang yang melewati kanal tersebut. Kapal hanya dapat melewati kanal satu konvoi dengan sistem satu arah. Kapal yang lebih besar harus ditarik oleh kapal tunda. Kanal tersebut saat ini digunakan terutama oleh kapal-kapal wisata; sekitar 11 ribu kapal per tahun melakukan perjalanan melalui jalur ini.

Leave a Reply