Butuh Bantuan Medis Darurat dalam Penerbangan? Awak Kabin Bisa Hubungi MedAire

Ilustrasi awak kabin menghubungi medis di darat (express.co.uk)

Situasi darurat medis kerap kali terjadi dalam sebuah penerbangan yang tengah mengudara dan menimpa penumpang. Mungkin penumpang akan berpikir dalam keadaan darurat tersebut kru atau petugas medis akan datang menyelamatkan mereka.

Baca juga: Sepasang Petugas Medis Beraksi Selamatkan Nyawa Penumpang di Kabin Singapore Airlines

Tetapi faktanya jika terjadi kesalahan yang sangat serius, ada tim darurat di lapangan yang dapat membantu. Tak hanya itu, layanan medis internasional darat ini bisa di hubungi oleh awak kabin saat mereka berada di udara.

KabarPenumpang.com melansir dari laman express.co.uk (16/10/2018), seorang pramugari bernama Amanda Pleva mengungkapkan yang dilakukan kru saat terjadi keadaan darurat tersebut. MedAire merupakan pusat panggilan yang digunakan oleh maskapai penerbangan di seluruh dunia dan mereka dapat memberikan bantuan selama situasi yang aktif.

“MedAire memiliki staf 24 jam sehari 7 hari seminggu dengan dokter yang dapat mengarahkan kita tentang bagaimana untuk melanjutkan dengan keadaan darurat onboard. Arah mereka sangat penting, dan mereka juga dapat menginstruksikan kami tentang cara menggunakan peralatan medis tertentu di pesawat,” ujar Amanda.

Awak kabin dilatih untuk menangani keadaan darurat, tetapi mereka terbatas pada alat-alat dasar. Ini dapat termasuk Automated External Defibrillators (AEDs), oksigen tambahan dan kit pertolongan pertama secara umum. Namun, dalam keadaan yang lebih serius, perangkat lain hanya dapat digunakan oleh pakar.

“Ada lebih banyak alat yang tidak bisa kami gunakan kecuali di bawah instruksi eksplisit MedAire. Ini biasanya termasuk obat-obatan IV dan peralatan lain yang lebih maju tetapi tidak dianggap mustahil bagi seseorang tanpa pelatihan medis untuk dikelola tanpa bantuan,” kata Amanda.

Dia mengatakan, hal ini biasanya termasuk obat-obatan dan peralatan lain yang lebih maju tetapi tidak dianggap mustahil bagi seseorang tanpa pelatihan medis untuk dikelola tanpa bantuan. Hambatan bahasa tidak menjadi masalah karena MedLink dapat memfasilitasi komunikasi dalam lebih dari 140 bahasa, menurut situs web MedAire.

“Ketika situasi medis muncul selama penerbangan, anggota awak memiliki akses siap ke dokter gawat darurat yang akan membantu menilai situasi dan membuat rekomendasi medis untuk mengelola acara,” kata situs web.

Dalam sebagian besar kasus ketika ada keadaan darurat medis, pesawat akan mengalihkan dan menuju ke bandara terdekat. Dengan cara ini penumpang dapat dilarikan ke bandara dan menerima perawatan dari para ahli tangan pertama.

“Para dokter MedLink akan memberikan rekomendasi medis ahli mereka untuk pertimbangan pilot. Jika pilot memutuskan untuk mengalihkan, tim MedLink akan membantu pilot dan pengiriman untuk menentukan lokasi pengalihan yang paling sesuai secara medis berdasarkan kebutuhan medis penumpang,” kata MedAire.

Baca juga: Bawa Anak Autis Dalam Penerbangan? Ini Dia Tipsnya!

MedAire terus menyediakan layanan setelah pesawat mendarat dan akan mengoordinasikan layanan darurat lokal. MedAire mengelola database dan memiliki kemampuan respons medis darurat di lebih dari lima ribu bandara yang dilayani oleh mereka.

“Jika pengalihan diperlukan, tim MedLink kami akan berkoordinasi dengan pengiriman, operasi bandara, dan layanan darurat lokal di darat untuk memenuhi pesawat untuk perawatan medis penumpang,” jelas MedAir.

Awak kabin lain mengatakan, jika hal buruk terjadi selama penerbangan dan ada kematian, awak kabin akan sering menutupi penumpang yang meninggal dengan selimut.