Cegah Virus Corona di Kabin, Inilah Sejumlah Langkah yang Dilakukan Maskapai Penerbangan

3
(businesstraveller.com)

Virus corona yang sudah menginveksi puluhan ribu orang dan menyebabkan hampir tiga ribu orang meninggal dunia membuat dunia penerbangan mulai mengurangi jadwal ke negara-negara terdampak. Karena hal ini pula, maskapai melakukan langkah-langkah lain dengan mendesinfeksi pesawat dan melengkapi kru dengan masker wajah serta melakukan pengecekan suhu badan pada penumpang sebelum diizinkan naik ke pesawat.

Baca juga: 130 Kasus Virus Corona di Perancis, Museum Louvre Ditutup

International Air transport Association (IATA) juga menerbitkan pedoman untuk melindungi penumpang dan awak dari virus. Dirangkum KabarPenumpang.com dari businesstraveller.com (2/3/2020), sejumlah maskapai mendesinfeksi pesawat dan ruang tunggu mereka lebih sering.

Menurut Organisasi Kesahatan Dunia (WHO), tidak jelas berapa lama virus ini bertahan di permukaan bisa beberapa jam atau mungkin beberapa hari. WHO mengatakan, untuk membersihkan permukaan dengan desinfektan sederhana bisa membunuh virus. Nah bagaimana pandangan dan upaya apa yang diambil maskapai untuk mencegah penyebaran virus corona? Cathay Pacific terkait hal ini mengatakan mengambil langkah pencegahan yang berbeda di kabin maupun ruang tunggu bandara.

Maskapai Hong Kong ini membersihkan dan mendesinfeksi kabin, kursi, dapur dan toilet. Penyemprotan disinfektan juga pada laya IFE, meja makan, meja keranjang bayi, sandaran tangan di kabin setelah selesai melakukan penerbangan. Para penumpang yang bepergian ke Hong Kong dengan Cathay Pacific akan mendapat siaran pesan kesehatan yang diperbarui untuk memastikan penumpang dan awak memiliki informasi terbaru.

“Siaran ini mengingatkan semua orang di atas kapal tentang situasi saat ini dan tindakan yang diperlukan yang diperlukan,” kata maskapai itu.

Cathay juga telah mengurangi penerbangan ke dan dari daratan Cina sekitar 90 persen hingga akhir Maret 2020. Di sisa penerbangan Cina daratan, Cathay telah membatalkan layanan troli di kelas bisnis dan kelas satu. Mereka juga menyajikan makanan pada satu nampan saja pada kelas bisnis dan kelas satu, sedangkan kelas ekonomi dan ekonomi premium akan mendapatkan tas makanan ringan sekali pakai.

Cathay juga menghilangkan handuk panas, bantal, selimut, majalah dan penjualan bebas bea dalam penerbangan juga telah ditangguhkan sementar untuk rute-rute ini. Maskapai ini juga telah menginstal sistem penyaringan pesawat HEPA (High Efficiency Particulate Arresters) di kabinnya yang katanya dapat menyaring 99,999 persen partikel debu dan kontaminan di udara seperti virus dan bakteri.

“Filter HEPA menawarkan tingkat kinerja yang sama dengan yang digunakan untuk menjaga kebersihan udara di ruang operasi rumah sakit dan ruang industri yang bersih,” Cathay.

Selain kabin, lounge atau ruang tunggu khusus milik Cathay ada tiga yang ditutup di Bandara Internasional Hong Kong yakni The Bridge, The Deck dan The Pier First Class Lounge. Ini karena kurangnya permintaan ditengah merebaknya virus corona. Sedangkan Kelas Wing, Lounge Kelas Bisnis Pier, dan Lounge Kelas Bisnis akan tetap terbuka.

Maskapai ini mengatakan bahwa pihaknya juga mengambil tindakan pencegahan di ruang tunggu di Hong Kong, Shanghai Pudong dan Beijing dengan membersihkan permukaan di kamar mandi, lift, dan area lain yang digunakan “lebih sering”. Itu juga telah menghapus semua majalah dari lounge. Bahkan makanan prasmanan digantikan dengan sajian tunggal yang sudah disiapkan sebelumnya serta alat makan sekali pakai di lounge Beijing dan Shanghai Pudong.

Penumpang yang terbang ke atau dari Hong Kong dengan Cathay akan dikenakan pemeriksaan suhu di Bandara Internasional Hong Kong. Penumpang juga dapat menemukan pembersih tangan di seluruh Bandara Internasional Hong Kong, termasuk di konter check in Cathay, titik-titik pemeriksaan imigrasi dan keamanan, area keberangkatan terbatas, gerbang boarding, kedatangan dan di Skypier. Lounge-lounge Cathay di Hong Kong, Shanghai Pudong, dan Beijing juga menyediakan sanitiser di meja resepsionis.

Tak hanya Cathay Pacific, Singapore Airlines (SIA) menggunakan desinfektan untuk membersihkan permukaan seperti meja baki, jendela dan layar IFE pada semua pesawat yang terbang ke Hong Kong dan Cina daratan. Praktik pembersihan SIA sebelum wabah koronavirus untuk semua pesawat yang tiba di Singapura termasuk menghilangkan limbah makanan, mengganti sandaran kepala, sarung bantal, seprei dan selimut dengan “set baru”, serta membersihkan permukaan seperti meja nampan dan karpet penghisap debu.

Baca juga: Dampak Krisis Corona, Cathay Pacific Group ‘Parkirkan’ Setengah dari Jumlah Armada

Untuk pesawat yang tiba dari Cina melalui langkah pembersihan mendalam yang dikenal sebagai fogging. Sebelum prosedur, tim kebersihan dari penyedia layanan penerbangan SATS memasuki pesawat untuk menghapus semua selimut untuk mempersiapkan kabin untuk fogging. Linen yang kotor dan tidak terpakai dikeluarkan dari pesawat dan didesinfeksi sebelum dikirim ke binatu untuk “pencucian suhu tinggi”. Prosedur fogging memakan waktu sekitar 90 menit untuk pesawat A380, dan 60 menit untuk semua jenis pesawat lainnya.

3 COMMENTS

  1. Awal tahun 2020 merupakan waktu yang bersejarah diseluruh dunia karena waktu ini mulai tersebarnya Virus Corona. Wuhan, Cina adalah kota pertama yang terkena virus ini. Untuk mencegah penumpang dan awak kabin terkena virus Corona, beberapa maskapai penerbangan melakukan langkah-langkah pencegahan.

    Langkah pencegahan itu meliputi mulai mengurangi jadwal penerbangan ke negara-negara berdampak, melengkapi kru dengan masker wajah, melakukan pengecekan suhu badan pada penumpang sebelum diizinkan naik pesawat, dan mendesinfeksi pesawat seperti membersihkan dan mendesinfeksi kabin, kursi, dapur, toilet; penyemprotan disinfektan pada layar IFE, meja makan, meja keranjang bayi, sandaran tangan di kabin setelah selesai melakukan penerbangan; menghilangkan handuk panas, selimut, majalah, dan penjualan bebas bea dalam penerbangan; serta menginstal sistem penyaringan pesawat HEPA (High Efficiency Particulate Arresters) di kabin yang katanya dapat menyaring 99,999% partikel debu dan kontaminan di udara seperti virus dan bakteri.

  2. Penumpang juga dapat menemukan pembersih tangan di seluruh Bandara Internasional Hong Kong, termasuk di konter check in Cathay, titik-titik pemeriksaan imigrasi dan keamanan, area keberangkatan terbatas, gerbang boarding, kedatangan dan di Skypier. Lounge-lounge Cathay di Hong Kong, Shanghai Pudong, dan Beijing juga menyediakan sanitiser di meja resepsionis.

  3. Langkah pencegahan itu mulai mengurangi jadwal penerbangan ke negara-negara berdampak, melengkapi kru dengan masker wajah serta melakukan pengecekan suhu badan pada penumpang sebelum diizinkan naik ke pesawat. di kabin yang katanya dapat menyaring 99,999% partikel debu dan kontaminan di udara seperti virus dan bakteri.

Leave a Reply