Di 2020, Uber dan Volvo Siap Uji Mobil Otonom Generasi Ketiga

(The Verge)

Mobil tanpa pengemudi alias mobil otonom generasi ketiga baru saja diumumkan oleh Uber. Mobil ini dikembangkan dalam kemitraan Uber dan Volvo dengan basis tipe SUV XC90. Nantinya mobil tanpa pengemudi versi terbaru ini akan mulai diuji di jalanan umum tahun 2020 mendatang.

Baca juga: Mobil Otonom Uber Tabrak Pejalan Kaki Hingga Tewas di Arizona

KabarPenumpang.com melansir laman theverge.com (12/6/2019), mobil yang dibangun atas kerja sama Uber dan Volvo ini dibuat lebih banyak redundansi yang masih memiliki setir serta pedal. Dikatakan Uber, wahana ini dirancang untuk dioperasikan tanpa manusia yang duduk dibelakang kemudi. Sehingga membuat perusahaan membangun sistem cadangan berlebih kedalam kendaraan khususnya kemudi, pengereman dan daya baterai.

“Jika ada sistem utama yang gagal karena suatu alasan, sistem cadangan dirancang untuk segera bertindak untuk menghentikan mobil,” kata Uber.

Hal ini berarti versi baru dari mobil self-driving Uber harus lebih aman dari versi sebelumnya. Uber mengatakan pembuat mobil asal Swedia tersebut mengungkapkan konsep kendaraan dasar otonom yang serupa untuk teknologi otonom komersialnya sendiri di awal tahun 2020.

Sebelumnya Uber sudah menguji kendaraan self-driving di jalan umum pada Desember 2018, sembilan bulan setelah salah satunya menabrak dan membunuh Elaine Herzberg, yang sedang menyeberang di depan mobil. Mobil otonom Uber saat itu tidak pernah berhenti, atau bahkan melambat, sebelum menabrak Herzberg.

Sistem self-driving melihatnya, meskipun ada laporan yang bertentangan tentang apakah itu menandai dia sebagai “kesalahan yang positif.” Masalah yang lebih besar adalah Uber telah menonaktifkan sistem pengereman darurat otomatis Volvo untuk “mengurangi potensi perilaku kendaraan yang tidak menentu.

”Ada pengemudi keselamatan di belakang kemudi yang seharusnya memantau jalan, tetapi dia tidak mengerem sampai setelah Herzberg tertabrak. Jika sistem pengereman darurat otomatis telah diaktifkan, mobil mungkin berhenti tepat waktu. Uber mengatakan tidak akan mengesampingkan atau menonaktifkan fitur pengereman otomatis Volvo baru,” kata pihak Uber.

Itu tidak dikatakan bahwa Uber akan terus bekerja pada mobil self-driving. Arizona melarang perusahaan melakukan pengujian setelah kematian Herzberg.

CEO Uber Dara Khosrowshahi dilaporkan mempertimbangkan untuk mengakhiri program pada satu titik, tetapi akhirnya menegaskan kembali komitmennya untuk itu selama wawancara dengan acara Today. Sekarang, mobil self-driving adalah bagian dari tujuan akhir Uber untuk menjadi “toko serba ada untuk pergerakan orang dan memperkuat perdagangan lokal di seluruh dunia.

Baca juga: California Hadirkan AutoX, Mobil Otonom Pengantar Barang Pesanan

Kendaraan baru itu diluncurkan pada konferensi tahunan Uber ketiga, di mana perusahaan juga memamerkan pesawat listrik yang seharusnya membuat layanan taksi udara pada tahun 2023, pengiriman drone, dan tentu saja, skuter listrik.