Monday, June 24, 2024
HomeAnalisa AngkutanDidampingi Bos Ciputra, Menhub Sebut Headway KRL Line Rangkasbitung Cuma 6 Menit...

Didampingi Bos Ciputra, Menhub Sebut Headway KRL Line Rangkasbitung Cuma 6 Menit Mulai 2024

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, Senin (30/10), meninjau pembangunan perluasan serta pengembangan Stasiun Rangkasbitung dan Stasiun Maja, Banten. Begitu proses pengerjaan rampung pada Agustus 2024, headway atau jarak kedatangan antar kereta di Line Rangkasbitung menjadi hanya enam menit dari saat ini 12-15 menit.

Baca juga: Menjadi Saksi Sejarah Perang Kemerdekaan, Stasiun Rangkasbitung juga Sebagai Tombak Perekonomian

Peningkatan yang dilakukan di kedua stasiun tersebut merupakan bagian dari upaya peningkatan layanan transportasi massal kereta api di wilayah Aglomerasi Jabodetabek.

Menurut Menhub, dengan dilakukannya peningkatan Stasiun Rangkasbitung, akan semakin meningkatkan daya tampung stasiun, sehingga akan meningkatkan keselamatan dan kenyamanan pengguna jasa kereta api yang jumlahnya semakin meningkat.

“Kereta api adalah satu konsep transportasi massal perkotaan yang menjadi suatu keharusan dan harus terus dikawal pembangunannya. Dalam sehari, sekitar 40.000 sampai 50.000 penumpang dari Banten dan sekitarnya menuju Jakarta. Artinya sekitar 15% penduduk di sekitar sini menggunakan kereta api untuk beraktivitas,” ujarnya usai peninjauan Stasiun Rangkasbitung dan Stasiun Maja melalui udara menggunakan helikopter.

“Pembangunannya sudah dimulai dan kita harapkan dapat diselesaikan pada tahun 2024 mendatang. Ini adalah upaya kami bagaimana konektivitas antara Banten, Jakarta, dan sekitarnya semakin baik. Nantinya waktu tunggu kedatangan kereta (headway) juga akan semakin singkat, yang tadinya 15 menit menjadi 6 menit atau 2,5 kali lebih cepat,” ucapnya.

Lebih lanjut Menhub mengapresiasi pihak-pihak terkait yang turut mendukung upaya meningkatkan layanan transportasi massal khususnya kereta api, baik itu pemerintah daerah maupun pihak swasta para pengembang kawasan. “Usaha dari Pemda dan swasta begitu kompak. Ini penting, bagaimana kita bisa berkolaborasi dengan baik,” tambahnya.

Pembangunan perluasan stasiun Rangkasbitung Tahap I telah dimulai sejak tahun 2022 dan saat ini tengah dilakukan pembangunan Tahap 2 yang ditargetkan selesai pada Agustus 2024.

Sejumlah manfaat dari pembangunan ini diantaranya yaitu: mempermudah aksesibilitas karena adanya integrasi dengan terminal dan tambahan akses masuk stasiun melalui sisi belakang, meningkatkan kapasitas stasiun dari 38.000 penumpang (pnp)/hari menjadi 83.000 pnp/hari, meningkatkan aspek keselamatan dengan menghilangkan passenger crossing dan penutupan perlintasan sebidang, serta meningkatkan perekonomian masyarakat sekitar.

Sementara itu, di Stasiun Maja dikembangkan Transit Oriented Development (TOD) yang dibangun oleh pengembang kota baru di Maja. Serta menyediakan angkutan pengumpan (feeder) dari kawasan pemukiman menuju stasiun dan sebaliknya.

Baca juga: Jalur Labuan – Rangkasbitung, Dulunya Juga Untuk Angkut Ikan dan Garam

Usai melakukan tinjauan udara, Menhub menghadiri kegiatan di kawasan pemukiman Citra Maja Raya, di Kecamatan Maja, Banten.

Turut hadir dalam kegiatan, Direktur Jenderal Perkeretaapian Risal Wasal, Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya, dan Managing Director Grup Ciputra, Budiarsa Sastrawinata.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru