Didi dalam Masalah, Meituan Kembali Hadirkan Ride Hailing yang Sempat Tertidur

0
Seorang pengantar Meituan di luar sebuah mal di Beijing. Perusahaan e-commerce sekali lagi berada di ruang ride-hailing (Wang Zhao/AFP melalui Getty Images)

Awal bulan ini, raja ride hailing Cina, Didi Global, memiliki minggu yang paling bergejolak dalam sembilan tahun sejak didirikan. Pasalnya hanya dalam waktu 48 jam aplikasi Didi ditarik dari toko Apple dan Android Cina. Bahkan harga sahamnya anjlok dan turun 34 persen dari harga tertinggi 1 Juli lalu

Baca juga: Hadirkan Kendaraan Listrik untuk Ride Hailing, Didi Bermitra dengan BYD

Maslaah ini terjadi setelah penawaran umum perdana senilai $4,4 miliar di New York Stock Exchange dan membuat otoritas Cina melakukan penyelidikan terhadap perusahaan tersebut atas dugaan pelanggaran privasi data dan menangguhkannya dari daftar pengguna baru. KabarPenumpang.com melansir barrons.com (21/7/2021), adanya hal ini raksasa lannya yakni Meituan melihat peluang dan melompat kembali ke ranah ride hailing setelah dua tahun menarik diri dari sektor ini.

“Kecil kemungkinannya Meituan memasuki kembali industri ride-hailing dengan harapan menangkap pangsa pasar yang signifikan dari Didi, apalagi menghasilkan keuntungan. Pengalaman Didi, dan pilihan Meituan sendiri untuk sebelumnya keluar dari pasar, menunjukkan bagaimana labirin peraturan China dapat membahayakan bahkan perusahaan yang sangat sukses dan cerdas,” William C. Kirby, seorang profesor administrasi bisnis dan studi Cina di Universitas Harvard.

Masuknya kembali Meituan ke ride hailing kemungkinan dimaksudkan untuk memberi sinyal kepada regulator yang menjalankan penyelidikan antitrust ke Meituan dan perusahaan lain bahwa itu adalah “aktor yang bertanggung jawab dalam ekonomi digital Cina dan sensitif terhadap kekhawatiran negara tentang privasi data. Bahkan saat mengunduh dan membuka aplikasi ride hail Meituan yang baru diluncurkan kembali.

Saat itu pelanggan disajikan dengan perjanjian pengguna yang menekankan privasi data, dan termasuk janji bahwa perusahaan mematuhi undang-undang keamanan informasi Tiongkok. Meskipun Meituan memiliki pangsa pasar ride hailing Cina yang dapat diabaikan, aplikasinya dominan di sektor lain seperti pengiriman makanan dan sepeda bersama.

“Bagi Meituan, pergi ke ride hailing adalah ekstensi yang paling alami. Aplikasinya sudah menghubungkan konsumen dengan bisnis lokal,” Howard Yu, Profesor Manajemen dan Inovasi LEGO di IMD Business School di Swiss.

Meituan berkelana di ride hailing pada awal 2017, pertama di Shanghai dan kemudian ke kota-kota besar lainnya di Cina. Ini meluncurkan aplikasi panggilan mobil mandiri, yang dengan cepat naik ke puncak daftar unduhan gratis toko Apple. Meituanberjuang melawan Didi yang semakin kuat, dan untuk mendapatkan pengemudi dan pelanggan baru, terpaksa memberikan subsidi yang signifikan untuk keduanya, yang pada 2019 telah membuat bisnisnya merugi.

Segera setelah itu, ia menghapus aplikasi ride hailing yang berdiri sendiri dan melipat layanan tersebut ke dalam aplikasi Meituan utama, yang menawarkan lusinan layanan sesuai permintaan. Penghapusan aplikasi lebih signifikan dan Meituan secara bertahap berhenti mempekerjakan pengemudinya sendiri dan pada dasarnya menjadi perantara untuk memanggil taksi dan mobil dari perusahaan lain kecuali dari Didi.

Meituan belum mengatakan berapa banyak yang dihasilkan saat menjadi platform agregasi saja untuk driver pihak ketiga. Pengemudi internal Didi menerima sekitar 79 persen dari apa yang dibayar penumpang setiap perjalanan, dengan tujuh persen sisanya digunakan untuk biaya operasional, tiga persen untuk Didi untuk keuntungan, dan 11 persen untuk subsidi pengendara, kata perusahaan pada bulan Mei.

Baca juga: BYD dan Didi Luncurkan D1, Mobil Listrik Pertama yang Dirancang Khusus untuk Ride Hailing

“Didi masih harus memiliki posisi dominan dalam bisnis ride hailing,” Angela Zhang, direktur Center for Chinese Law di University of Hong Kong.