Didukung Uni Eropa, Pemerintah Jerman Kembali Ciptakan Trans Europe Express

0
(trn.trains.com)

Pemerintah Jerman akan kembali menciptakan sistem kereta api internasional “Trans Europe Express” (TEE), yang pada tahun 1950-an hingga 1970-an merupakan kereta internasional terbaik dan termewah di Eropa Barat. Rencana ini pun mendapat dukungan dari negara-negara Uni Eropa.

Baca juga: Gegara Covid-19, Kereta Jadi Pilihan Favorit Berlibur Ketimbang Pesawat! Ini Alasannya

TEE ini terinspirasi dari gerakan Swedia yang mencari alternatif untuk perjalanan jarak pendek tetapi juga oleh target yang mengikat secara hukum dalam mengurangi emisi karbon yang sekarang diterapkan di seluruh Eropa. Namun TEE2.0 ini agak berbeda dari pendahulunya di tahun 1960-an.

KabarPenumpang.com merangkum dari trn.trains.com (9/11/2020), perbedaannya adalah pertama pada jarak yang akan ditempuh dan jumlah negara yang akan ikut terlibat lebih jauh dari jaringan TEE asli di mana fokus pada Eropa Barat. Kedua daripada menawarkan perjalanan mewah, TEE2.0 baru akan menawarkan layanan kecepatan tinggi untuk sejumlah besar penumpang daripada beberapa orang terpilih di kelas satu.

Sehingga jaringan kereta malam direncanakan bersamaan dengan layanan kecepatan tinggi siang hari. Jaringan baru yang diusulkan dimungkinkan oleh jaringan kereta api modern di Eropa. Miliaran dolar telah diinvestasikan dalam jaringan kereta api Eropa sejak tahun 1980-an dengan jaringan kecepatan tinggi di beberapa negara dan terkadang didanai oleh Uni Eropa dengan jalur berkecepatan tinggi yang menghubungkan negara-negara dan jaringan domestik mereka.

Di wilayah Alpine antara Eropa utara dan selatan, beberapa Terowongan Dasar baru telah dibuka, terutama di Swiss, memotong waktu perjalanan secara signifikan dan lebih banyak lagi yang sedang dibangun di Austria, Prancis, dan Italia. Ini selanjutnya akan mengurangi waktu perjalanan ketika dibuka pada dekade berikutnya antara Jerman dan Denmark, sebuah terowongan bawah laut baru sedang dibangun yang, ketika dibuka pada tahun 2028, akan mengurangi waktu perjalanan antara kota-kota Denmark dan Jerman.

Ini, dikombinasikan dengan jembatan Øresund yang menghubungkan Swedia dan Denmark, digunakan sejak tahun 2000, juga akan memungkinkan layanan langsung ke kota-kota Swedia. Proposal menyarankan rute yang dapat ditetapkan dalam jangka pendek, ditambah rute yang akan membutuhkan infrastruktur baru.

Sebuah perusahaan operasi internasional baru, yang dimiliki bersama oleh perusahaan kereta api milik pemerintah yang berpartisipasi, telah diusulkan untuk mengoperasikan layanan tersebut. Awalnya, setidaknya, mereka akan menggunakan peralatan yang sudah ada seperti TGV Prancis, ICE Jerman, atau kereta berkecepatan tinggi Frecciarossa Italia.

Tidak jelas peran apa, jika ada, bagi operator kereta penumpang milik pribadi yang sekarang aktif di banyak negara Eropa. Rute pertama akan menyatukan layanan yang ada misalnya, menggabungkan layanan Amsterdam-Paris dan Paris-Barcelona untuk menawarkan layanan melalui dari Amsterdam ke Barcelona melalui Prancis. Rute “jangka pendek” lainnya, yang dapat beroperasi dalam dua hingga tiga tahun, sebagian besar dibuat dengan menggabungkan layanan yang ada, adalah Brussels-Berlin- Warsawa; Roma-Zürich-Frankfurt-Amsterdam dan Barcelona-Lyon-Frankfurt-Berlin.

Jangka panjang, jaringan koneksi siang hari TEE2.0 yang diperluas akan dimungkinkan oleh infrastruktur baru untuk dibuka dalam dekade berikutnya, termasuk Stockholm dan Kopenhagen ke Paris serta Munich, ditambah Roma-Berlin dan Paris-Budapest. Waktu perjalanan ujung ke ujung 12-15 jam akan dimungkinkan dengan kereta api.

Namun, karena sebagian besar perjalanan ini dapat dilakukan dalam 2-3 jam penerbangan langsung, nampaknya sebagian besar penumpang hanya melakukan perjalanan sebagian dari setiap rute, karena beberapa kota besar dihubungkan oleh setiap layanan yang diusulkan. Rencana TEE2.0 juga mencakup proposal untuk jaringan kereta malam baru yang akan menawarkan kereta tidur atau sofa ‘berkualitas tinggi’ di beberapa rute panjang seperti Paris-Warsawa, Berlin-Roma, atau Frankfurt-Barcelona dalam jangka pendek (kemungkinan akan tidak sebelum 2025).

Dalam jangka panjang, setelah penyelesaian terowongan Fehmarnbelt antara Denmark dan Jerman pada tahun 2028, layanan Stockholm-Paris atau Amsterdam dan Stockholm-Vienna dapat ditambahkan. Tidak jelas bagaimana layanan tersebut akan didanai, karena banyak rute semalam Eropa jarak jauh telah ditutup karena kurangnya profitabilitas.

Perusahaan swasta telah menawarkan beberapa layanan semalam dengan basis profit. Perusahaan Prancis Transdev, yang beroperasi di Swedia sebagai “Snälltåget,” berencana menawarkan kereta malam Stockholm-ke-Berlin mulai 2021. RDC Deutschland, yang dimiliki oleh Rail Development Corp yang berbasis di AS, beroperasi dari Jerman ke Austria.

Baca juga: Bingung Pilih Kereta atau Pesawat Ketika Berlibur ke Eropa? Simak Ini!

Usulan tersebut disambut positif oleh pejabat transportasi dari negara anggota UE dan beberapa perusahaan kereta api negara. Apakah perjalanan kereta berkecepatan tinggi lebih dari 12 jam benar-benar akan menggantikan penerbangan 2-3 jam masih harus dilihat.

Leave a Reply