Thursday, June 13, 2024
HomeDaratFedEx Terima Kendaraan Listrik BrightDrop EV600 Pertama dari General Motors

FedEx Terima Kendaraan Listrik BrightDrop EV600 Pertama dari General Motors

General Motors baru saja meluncurkan spin off terbarunya yang bernama BrightDrop. Di mana perusahaan tersebut mengirim lima van pengiriman EV600 BrightDrop berukuran lebih besar ke perusahaan ekspedisi FedEX di Inglewood, California dan menjadi yang pertama dalam pesanan 500 kendaraan yang direncanakan.

Baca juga: Kendaraan Listrik Semakin Banyak, Energy Absolute Buka Pabrik Baterai

Van EV600 sendiri mulai diproduksi pada musim gugur lalu dan memiliki ruang kargo 600 kaki kubik (17 meter kubik). Kendaraan listrik tersebut dibangun dengan menggunakan baterai Ultium 20-modul paket datar GM. Yang mana EV600 akan mampu menempuh jarak 250 mil (400 km) dengan baterai penuh.

Dilansir KabarPenumpang.com dari laman newatlas.com (19/12/2021), FedEx berencana untuk mulai menyebarkan BrightDrop di jalan dan melakukan pengiriman di Los Angeles pada paruh pertama tahun 2022 mendatang. Selain itu FedEx juga akan menambah lebih banyak kendaraan saat BrightDrop menyediakannya.

FedEx sendiri memiliki lebih dari 200 ribu kendaraan bermotor dalam armadanya. Untuk diketahui, perusahaan eksperdisi yang satu ini juga bergerak menuju operasi yang lebih berkelanjutan dalam beberapa cara setelah sebelumnya mengarahkan van pengiriman nol emisi yang dikembangkan oleh Workhorse dan Smith Electric Vehicle.

FedEx juga menjajaki penggunaan robot otonom dan pod pengiriman swakemudi karena mereka bercita-cita untuk operasi global netral karbon pada tahun 2040.

“Pengiriman BrightDrop EV600s pertama adalah momen bersejarah, lahir dari semangat kolaborasi antara dua perusahaan Amerika terkemuka. Di FedEx, mengubah armada pickup dan pengiriman kami menjadi kendaraan listrik merupakan bagian integral untuk mencapai tujuan keberlanjutan ambisius kami yang diumumkan awal tahun ini. Upaya kolaboratif ini menunjukkan bagaimana bisnis dapat mengambil tindakan untuk membantu mengantarkan masa depan emisi yang lebih rendah untuk semua,” kata Mitch Jackson, Chief Sustainability Officer, FedEx.

FedEx tertarik membeli van listrik tersebut sebagai titik validasi. Di mana yang tidak disebutkan adalah FedEx nyatanya telah lama mencari pemasok kendaraan listrik yang andal.

Baca juga: Kendaraan Listrik Pangkas 70 Persen Suku Cadang Mesin, Biaya Perawatan Jadi Lebih Murah

Perusahaan memiliki kesepakatan dengan mantan startup EV Chanje untuk membeli 1.000 van pengiriman listrik tetapi dibiarkan dalam kesulitan ketika Chanje gagal memenuhi janjinya. GM juga bermitra dengan FedEx Express pada uji coba tahun lalu untuk menguji EP1, palet listrik yang dapat digunakan untuk mengangkut paket dari kendaraan pengiriman ke pintu depan pelanggan.

Menggunakan palet listrik memungkinkan pekerja FedEx menangani 25 persen lebih banyak paket sehari. Sementara itu, GM memutuskan untuk memulai bisnis logistik baru yang berfokus pada EV sebagai bagian dari poros besar senilai $35 miliar untuk kendaraan listrik . GM telah mengejar Tesla dan pembuat EV lainnya ketika mencoba untuk menulis ulang sejarahnya dan memimpin muatan ke masa depan yang serba listrik.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru