Gara-Gara Lupa Ubah Aturan AirDrop di Ponsel, Penumpang ini Terima Foto Porno

0
Ilustrasi ponsel di pesawat (Tribun travel)

Seorang penumpang Southwest Aairlines membuka pesan dari iPhone miliknya dan mendapatkan kiriman foto porno. Kejadian tersebut terjadi dalam penerbangan dari Louisville ke Chicago pada Jumat (14/6/2019) dengan nomor penerbangan 1388, saat penumpang yang dimaksud baru saja selesai mengirim pesan kepada suaminya.

Baca juga: Ponsel Terjatuh di Sela Kursi Pesawat, Sebaiknya Minta Awak Kabin untuk Mengambilnya!

“Itu sangat eksplisit dan mengejutkan saya,” ujar Kat Pitman yang menerima gambar porno di ponselnya.

Penumpang berusia 40 tahun tersebut setelah mendapat kiriman gambar itu langsung mematikan AirDrop yang merupakan fitur dari Apple untuk mengirim foto, video dan dokumen secara nirkabel ke ponsel atau laptop terdekat dengan menggunakan Bluetooth atau WiFi. Namun, karena Pitman akan mengadukannya ke awak kabin, kemudian menyalakan kembali fitur itu dan mengambil tangkapan layar nama pengirimnya.

KabarPenumpang.com melansir laman traveller.com.au (17/6/2019), saat menyalakan fitur tersebut dia juga kembali mendapat dua pesan lainnya yakni foto dan video. Dari hasil tangkapan layar, nama yang tertera adalah Bilbo Baggins dari The Hobbit.

Kemudian Pitman menunjukkan tangkapan layar tersebut kepada dua orang awak kabin Southwest Airlines karena merasa khawatir pengirimnya berada tak jauh dari dirinya sehingga membuat tidak nyaman.

“Saya tahu ini terdengar gila,” kata dia kepada awak kabin.

Untungnya dengan sigap para awak kabin melakukan tindakan dengan menyalakan interkom dan mengatakan Tuan Baggins untuk menghentikan AirDrop-nya. Hal ini kemudian membuat Pitman terkesan dengan tindakan cepat awak kabin untuk membantunya.

“Keamanan dan kenyamanan semua penumpang kami adalah perhatian utama, dan kami tidak memaafkan perilaku yang tidak pantas seperti itu. Kru kami diperlengkapi untuk merespons dengan cepat dan tepat untuk mengatasi masalah ini yang diungkapkan oleh penumpang yang persis seperti yang dilakukan dalam kasus ini,” ujar juru bicara Southwest Chriz Mainz.

Mainz menyebutnya insiden terisolasi di Southwest, meskipun apa yang disebut insiden cyberflashing pada angkutan umum menggunakan AirDrop telah menjadi berita utama. Diketahui, Pitman melakukan perjalanan mingguan untuk pekerjaannya sebagai eksekutif nirlaba dan mengatakan ini adalah pertama kalinya hal tersebut terjadi padanya di pesawat. Dia telah menerima satu AirDrop lain dari orang asing.

Bahkan, Pitman mengatakan dia biasanya mematikan fitur, mengaktifkannya hanya ketika dia perlu untuk bekerja atau untuk berbagi barang dengan anak perempuannya yang masih remaja. Tetapi sehari sebelum penerbangannya, dia telah mengubahnya menjadi “semua orang” sehingga seseorang yang dia temui di sebuah konferensi dapat mengiriminya kartu nama mereka. Saat itu dia menawarkan AirDrop sebagai alternatif untuk mengirim pesan teks ketika peserta meminta nomor ponselnya.

Baca juga: (Lagi) Kasus Ponsel Meledak, Kali Ini Dialami Air Canada Flight 101

Dia mengatakan, selanjutnya tidak akan menggunakan pengaturan “semua orang” lagi AirDrop karena takut diulang. Tetapi dia mengatakan bahwa fokusnya seharusnya bukan pada pengaturan ponselnya.

Leave a Reply