Gegara Charger Portabel Keluarkan Api, Airbus A320 United Airlines Mendarat Darurat

1
Sumber: istimewa

Pesawat Airbus A320 milik United Airlines yang berangkat dari Bandara Internasional Newark Liberty menuju ke Bahama harus mendarat darurat di Bandara Internasional Daytona Beach, Florida. Pendaratan darurat ini dilakukan karena charger portabel untuk laptop milik seorang penumpang terbakar. Pihak Bandara Daytona mengatakan, api terlihat dari dalam tas penumpang yang kemudian charger portabel tersebut dimasukkan ke dalam kotak tahan api hingga pesawat mendarat dengan aman.

Baca juga: (Lagi) Powerbank Meledak di Penerbangan AirAsia Rute Kuala Lumpur-Hong Kong

“Tidak ada cedera atau kerusakan baik pesawat atau penumpang,” tulis Bandara Daytona di akun Twitter.

Juru bicara United Leigh Schramm mengatakan, personil darurat langsung menangani insiden itu ketika pesawat tiba di Florida dan semua penumpang tetap di dalam kabin sebelum pesawat kembali diterbangkan ke Bandara Nassau di Bahama.

“Kami menghargai kerja cepat staf kami untuk menjaga pelanggan dan sesama awak tetap aman,” kata Leigh.

Tak hanya itu, seorang penumpang yang berada di dalam pesawat tersebut memuji kerja cepat tanggap awak United dalam mengendalikan penyebaran api. Dia mengaku terkesan dengan cara para awak kabin tersebut dalam menangani keadaan darurat di dalam pesawat.

Dilansir KabarPenumpang.com dari iol.co.za (2/3/2020), mengingat kebakaran charger portabel ini, administrasi penerbangan federal menyebutkan bahwa mendaftarkan barang yang dapat diisi ulang dan baterai lithium yang tidak dapat diisi ulang, baterai ponsel dan baterai laptop sebagai barang berbahaya serta telah menempatkannya dalam daftar barang terlarang. Ini artinya barang-barang tersebut tidak dapat hadir sama sekali dalam tas yang sudah diperiksa dan hanya bisa dibawa naik selama perangkat yang digunakan dalam kondisi mati.

Peraturan baru ini diadopsi setelah 268 insiden yang melibatkan baterai lithium-ion yang dilaporkan ke FAA dalam 15 tahun terakhir. Bahkan kebakaran charger portabel yang terjadi di pesawat United tersebut bukanlah yang pertama kali.

Pada 2016, Samsung Galaxy Note 7 dilarang sepenuhnya terbang oleh Departemen Perhubungan setelah gambar ponsel penumpang terbakar dan dalam beberapa kasus meledak yang kemudian menjadi viral. Samsung akhirnya mengeluarkan penarikan penuh telepon, tetapi tidak sebelum Galaxy Note 7 yang terbakar memaksa evakuasi penerbangan Southwest Airlines.

Pada tahun 2018, tiga maskapai penerbangan AS memberlakukan batasan pada “tas pintar” seperti yang dijual oleh merek bagasi populer Away atas FAA bahwa baterai lithium-ion yang mendukung fitur seperti pengisi daya telepon dan perangkat pelacakan internal berpotensi terbakar dan meledak. Away mematuhi peraturan dengan membuat baterai mereka bisa dilepas.

Diketahui, FAA telah melaporkan 191 kasus baterai lithium-ion terbakar, berasap atau meledak di pesawat atau di bandara sejak 1991. Insiden serupa telah menyebabkan pembatasan baterai lithium pada pesawat kargo. Tahun lalu, penerbangan Virgin Atlantic dari New York menuju London harus dialihkan untuk pendaratan darurat di Boston setelah kru penerbangan melihat kebakaran di kabin yang diyakini para penyelidik disebabkan oleh charger telepon.

Baca juga: (Lagi) Kasus Ponsel Meledak, Kali Ini Dialami Air Canada Flight 101

Dalam tiga tahun terakhir, rokok elektrik bertanggung jawab atas lebih dari 30 insiden asap atau kebakaran di bandara atau di pesawat. Mereka termasuk insiden pada penerbangan SkyWest dari Los Angeles pada 2017, di mana seorang pramugari berimprovisasi dengan menggunakan ember es untuk menghentikan rokok elektrik yang membara sebelum memasukkannya ke dalam kantung penahan api.

1 COMMENT

  1. dikarenakan charger portabel untuk laptop milik seorang penumpang terbakar. api terlihat dari dalam tas penumpang yang kemudian charger portabel tersebut dimasukkan ke dalam kotak tahan api hingga pesawat mendarat dengan aman. penumpang. tiga maskapai penerbangan AS memberlakukan batasan pada “tas pintar” seperti yang dijual oleh merek bagasi populer Away atas FAA bahwa baterai lithium-ion yang mendukung fitur seperti pengisi daya telepon dan perangkat pelacakan internal berpotensi terbakar dan meledak.

Leave a Reply