Gegara Postingan Rasis di Twitter, Pramugari Senior ini Tak Lagi Bekerja di Delta Air Lines

0
Kevin Jennings (Foto: liveandletsfly.com)

Topik seputar rasisme kini tengah menjadi pembicaraan utama di Negeri Paman Sam, terlebih pasca tewasnya George Floyd yang memicu kerusuhan dalam skala besar-besaran. Dunia dirgantara AS, rupanya turut terseret soal rasisme, setelah seorang pramugari senior dari masapai Delta Air Lines, telah terbukti mengumbar postingan berbau rasisme di Twitter.

Baca juga: Imbas Corona, Wanita Asia Jadi Bahan Omelan Rasis di Kereta Bawah Tanah New York

Kevin Jennings, pramugari yang menggunakan akun Twitter @kevintheflygirl ternyata telah memposting beberapa tweet yang dipertanyakan seputar hubungan ras yang dilakukannya setidaknya sejak 2017 lalu. Hal ini kemudian ditanggapi oleh pihak Delta yang melakukan pemeriksaan cermat terhadap postingan media sosial Jennings terkait masalah ras.

“Kami tidak memiliki toleransi terhadap rasisme, kefanatikan, dan tindakan kebencian. Karyawan itu tidak lagi bekerja di Delta, ”juru bicara Delta Anthony Black yang dikutip KabarPenumpang.com dari travelpulse.com (14/6/2020).

Maskapai yang berbasis di Atlanta ini tidak akan mengatakan jika pramugari, Kevin Jennings, telah berhenti, dipecat atau mengikuti program pensiun dini perusahaan. Namun Delta mengatakan kepergiannya mengikuti penyelidikan penuh ke dalam posnya.

Kepergiannya terjadi di tengah meningkatnya kepekaan di antara perusahaan-perusahaan terhadap posting online setelah beberapa hari protes di seluruh negeri terhadap ketidaksetaraan rasial dan perlakuan polisi terhadap orang Amerika-Afrika. Banyak perusahaan, termasuk Delta, telah berbicara di depan umum menentang rasisme.

Jennings sering dipilih oleh manajemen dalam beberapa tahun terakhir untuk mewakili Delta di acara-acara perusahaan. Tahun lalu dia memenangkan penghargaan Chairman’s Club yang bergengsi dari maskapai itu, diberikan kepada karyawan top yang disebut panutan bagi rekan-rekan mereka dan mewujudkan nilai-nilai Delta.

Dalam beberapa hari terakhir menuai kritik dari konsumen dan karyawan. Jumat lalu, CEO Delta Ed Bastian mengirim memo yang meminta karyawan untuk melaporkan rasisme atau diskriminasi apa pun terhadap karyawan Delta.

“Itu menghancurkan hati saya untuk membaca komentar tentang rasisme yang dialami orang. Di atas semua itu, kita perlu memastikan tempat kerja di mana semua karyawan dapat merasa aman – baik secara fisik dan psikologis,” tulis Bastian dalam memo itu.

Dalam satu posting 7 Juni, Kevin Jennings di bawah gagang Twitter @kevintheflygirl menanggapi posting tentang seorang kepala polisi yang bergabung dengan pengunjuk rasa berbaring di tanah dalam solidaritas.

Karyawan pro-serikat pekerja di Delta adalah di antara mereka yang telah menyampaikan kekhawatiran tentang jabatan Jennings dalam beberapa hari terakhir. Blog perjalanan Jetiquette minggu ini mengkritik komentar Jennings, termasuk komentar yang berasal dari tahun lalu dan sebelumnya yakni masalah politik dalam beberapa tahun terakhir, termasuk kesetaraan pernikahan dan kekerasan senjata, bahkan di tengah kritik dari pelanggan dan pemimpin politik.

Baca juga: Buat Toilet “Eksklusif,” Pramugari KLM Dituduh Rasis Terkait Virus Corona

Delta mendukung undang-undang kejahatan rasial di Georgia dan juga telah bergabung dengan bisnis di Minnesota menyerukan anggota parlemen di sana untuk mengesahkan undang-undang untuk reformasi kepolisian “berfokus pada pencegahan perilaku polisi yang tidak dapat diterima dan memastikan bahwa pelaku tindakan rasis dimintai pertanggungjawaban.” Delta mengatakan upayanya di negara bagian asalnya saat ini difokuskan pada RUU kejahatan rasial.

Leave a Reply