Gegara Video Ciuman dengan Rekan Kerja Tersebar Luas, Awak Kabin Gay Menggugat China Southern Airlines

0
Cahi awak kabin gay (dailymail.co.uk)

Seorang awak kabin gay ditangguhkan tugasnya oleh China Southern Airlines. Ini lantaran rekaman awak kabin tersebut yang berciuman dengan seorang rekan pria bocor di dunia maya. Hal tersebut membuat awak kabin tersebut menggugat maskapai milik Negeri Tirai Bambu itu.

Baca juga: West Coast Avanti, Kereta Spesial di Inggris dengan Awak LGBT

Dilansir KabarPenumpang.com dari dailymail.co.uk (2/11/2020), awak kabin pria bernama Chai tersebut ditangguhkan tugasnya selama enam bulan dan China Souther Airlines memotong gajinya. Pengacara Chai, Zhong Xialu mengatakan, bahwa kliennya digaji hanya sepuluh persen dari total gaji yang biasa di dapatkan selama penangguhan.

Bahkan bukan hanya itu, China Southern Airlines pun menolak untuk memperbarui kontraknya yang merupakan kontrak lima tahun dan yang harusnya diperpanjang pada April kemarin. Chai yang sudah bekerja di maskapai tersebut sejak 2015 mengaku sedih kehilang pekerjaan yang dicintainnya.

“Saya tidak ingin ada orang lain seperti saya yang akan diperlakukan seperti ini. Saya pikir saya benar-benar mewakili pekerja yang sangat, sangat umum, tapi hanya orang yang kebetulan minoritas seksual. Kita tidak boleh didiskriminasi, kita tidak boleh ditindas dan menerima perlakuan tidak adil ini, itulah mengapa saya memprotes,” katanya.

Chai mengaku bahwa dirinya juga mengerti apa artinya melawan perusahaan sebesar itu untuk memperjuangkan haknya. Sebab dirinya pun tidak akan bisa melakukan pekerjaan yang dicintainya tersebut. Diketahui, video tersebut menjadi viral setelah caption yang menyertainya mengklaim bahwa awak kabin itu melecehkan seorang rekan pria yang disebutkan sebai pilot yang tengah di bawah pengaruh alkohol.

Itu dilaporkan diterbitkan ke WeChat, aplikasi perpesanan populer di Cina, oleh kolega tanpa izin Chai. Chai menuduh rekan kerja tersebut menyebabkan kerusakan pada reputasinya dan mengajukan gugatan terhadapnya awal tahun ini. Pengadilan regional memutuskan kasus tersebut pada bulan Juni untuk mendukung Chai.

Pengadilan tersebut memerintahkan terdakwa, yang oleh pengadilan disebut sebagai Yu, untuk berhenti melanggar hak Chai, meminta maaf kepada Chai dan memulihkan reputasi Chai. Individu LGBT di Cina masih menghadapi diskriminasi yang meluas dan banyak yang tidak mengungkapkan orientasi seksual mereka di tempat kerja karena khawatir hal itu dapat memengaruhi karier mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa individu, dengan bantuan dari para aktivis, telah berhasil melobi kasus mereka di pengadilan. Banyak yang melakukannya melalui kasus-kasus yang dibawa di bawah undang-undang konsumen atau ketenagakerjaan, karena Cina tidak memiliki undang-undang khusus yang melarang diskriminasi berdasarkan pada seseorang. gender atau identitas seksual.

Chai sebelumnya membawa kasus ini ke arbitrase sebagai sengketa perburuhan, tetapi pengadilan arbitrase memenangkan maskapai tersebut pada bulan Agustus. Dia kemudian memutuskan untuk membawa perselisihannya ke pengadilan. Pada hari Senin, dia muncul di pengadilan Shenzhen untuk membantah bahwa perusahaan tersebut telah melanggar undang-undang ketenagakerjaan dengan menangguhkannya tanpa bukti yang masuk akal.

“Perusahaan sebesar ini dan sikap mereka terhadap minoritas seksual benar-benar mewakili seperti apa lingkungan tempat kerja bagi minoritas seksual di China,” kata Zhong.

Ini adalah kasus kedua dalam beberapa tahun terakhir di mana para aktivis melancarkan diskriminasi di tempat kerja bagi individu LGBT di China. Pada September 2018, seorang guru prasekolah di kota pesisir Qingdao menggugat mantan majikannya setelah dia dipaksa meninggalkan pekerjaannya ketika dia tersingkir di media sosial. Dia memenangkan kasus tersebut, tetapi hanya sebagai perselisihan perburuhan.

Baca juga: Komunitas LGBTI: Pelatihan Petugas Bandara Akan Mengembalikan Hak Transgender

“China tidak memiliki undang-undang anti diskriminasi dan tidak memiliki undang-undang anti diskriminasi di tempat kerja. Jadi ketika banyak orang bertemu dengan diskriminasi di di tempat kerja, mereka pada dasarnya tidak memiliki hukum untuk diandalkan,” kata Peng Yanzi, direktur LGBT Rights Advocacy China, sebuah kelompok aktivis.

LEAVE A REPLY