Tuesday, April 16, 2024
HomeDaratHadir Lebih dari 50 Tahun, Blok Tenji Digunakan Seluruh Dunia Guna Mudahkan...

Hadir Lebih dari 50 Tahun, Blok Tenji Digunakan Seluruh Dunia Guna Mudahkan Tunanetra

Paving taktil hadir di Jepang lebih dari 50 tahun yang lalu untuk membantu mereka yang mengalami gangguan penglihatan. Taktil ini biasanya ditemukan di peron stasiun kereta api, trotoar dan di depan gedung publik serta biasanya berwarna kuning.

Baca juga: Kombinasi Teknologi Ponsel Pintar dan Kode QR Bantu Penyandang Tunanetra di Stasiun

Taktil ini hadir dua jenis kotak atau blok yakni dengan garis paralel panjang timbul untuk memudahkan pejalan tunanetra berjalan dengan aman dan terus mengikuti jalan itu. Kemudian blok dengan bentuk bulat timbul di sekelilingnya dan ini biasanya berada di pintu masuk, tepi platform, tangga dan dekat lampu lalu lintas.

“Berjalan di sepanjang paving taktil meyakinkan saya bahwa aman untuk berjalan di sana,” kata Toyoharu Yoshiizumi, anggota eksekutif Federasi Jepang untuk Tunanetra yang dikutip KabarPenumpang.com melansir scmp.com (1/9/2021).

Yoshiizumi, yang kehilangan penglihatannya pada usia 12, bepergian sekitar 40 menit setiap hari, dipandu oleh blok-blok tenji yang dinamai menurut kata Jepang untuk Braille.

“Jalan tidak pernah lurus dan sering melengkung atau memutar, dan berkat blok pemandu, saya merasa aman karena saya tahu saya berjalan di sepanjang jalan,” tambahnya.

Blok yang sekarang ada di mana-mana adalah gagasan penemu lokal Seiichi Miyake dari Okayama Jepang barat. Setelah menyaksikan orang buta dengan tongkat hampir tertabrak mobil di persimpangan, Miyake memutuskan untuk mengabdikan dirinya untuk menciptakan sesuatu untuk menjaga pejalan kaki tunanetra tetap aman.

Pada tahun 1967, blok-blok tenji pertama di Jepang disumbangkan untuk penyeberangan dekat sekolah tunanetra di Okayama. Kakak Miyake membantunya mengembangkan blok tenji dan kemudian mengatakan bahwa dia “tidak akan pernah melupakan momen emosional” ketika ubin pertama kali diuji oleh pejalan kaki.

Perlu tiga tahun lagi bagi ubin untuk mencapai distrik pertama di Tokyo, dan seiring waktu mereka tersebar secara global serta menjadi sangat terkenal sehingga ditampilkan sebagai Google Doodle animasi pada tahun 2019. Bahkan inovasi tersebut masih terus ada hingga hari ini.

Meskipun blok membantu menjaga pejalan kaki tetap aman dan berada di jalurnya, blok tersebut tidak memberikan lebih banyak informasi, termasuk arah yang dituju seseorang. Tetapi sebuah aplikasi yang diluncurkan tahun ini bertujuan untuk mengatasinya, dengan kode QR yang ditempelkan ke blok di beberapa stasiun Tokyo, yang dapat dipindai pejalan kaki untuk informasi lisan termasuk arah dan jarak ke tujuan mereka.

“Banyak informasi berasal dari penglihatan tetapi orang dengan gangguan penglihatan tidak memiliki akses ke sana. Kami ingin melakukan sesuatu dengan teknologi,” kata Yuichi Konishi, ketua LiNKX.

Dengan aplikasi ini, pengguna dapat memilih tujuan seperti pintu keluar tertentu, toilet dan gerbong kereta. Sejauh ini kode QR tersedia di sembilan stasiun metro Tokyo dan perusahaan berharap untuk melihat proyek ini berkembang. Namun ternyata blok Tenji saja tidak selalu cukup untuk membuat orang tetap aman.

Baca juga: Kereta di Jepang Gunakan Kecerdasan Buatan Guna Bantu Penumpang Disabilitas

Tahun lalu, seorang pria tunanetra jatuh ke rel kereta api di Stasiun Tokyo dan ditabrak kereta meskipun ada blok di peron. Tak hanya itu peron di stasiun juga dilengkapi pintu dan terbuka ketika kereta tiba. Langkah keamanan lainnya, di Tokyo termasuk suara penyeberangan pejalan kaki yang memberi tahu orang-orang kapan harus menyeberang, dan rekaman yang mengumumkan awal atau akhir eskalator. Yoshiizumi mengatakan mereka yang tunanetra membutuhkan infrastruktur tetapi juga dukungan dari orang lain.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru