Honda Kembangkan eVTOL dan Robot Telepresence untuk Transportasi Masa Depan

0
Honda eVTOL model. Foto: Honda

Ibarat ingin meraih masa depan saat ini, Honda tengah mempersiapkan teknologi baru dengan basis electric vertical take-off and landing (eVTOL) untuk transportasi antar kota.

Baca juga: Ada Sentuhan Mobil Mewah Honda, Ini Sederet Fitur Baru All-New HondaJet Elite S

Dengan HondaJet, perusahaan raksasa asal Jepang ini ingin memperluas teknologi eVTOL yang sedang berkembang. Namun tidak seperti sejumlah eVTOL lain, Honda dalam pengembangannya berfokus pada perjalanan jarak pendek dalam kota karena keterbatasan powertrain bertenaga baterai, penawaran Honda akan mengemas unit tenaga hibrida turbin gas untuk meningkatkan jangkauan dan memungkinkan perjalanan antar kota.

Dilansir KabarPenumpang.com dari newatlas.com (30/9/2021), Honda mengatakan wahananya akan mencapai tingkat keamanan yang setara dengan pesawat penumpang komersial berkat struktur sederhana dan sistem propulsi terdesentralisasi. Kebisingan juga akan ditekan melalui penggunaan rotor dengan diameter yang relatif kecil, sehingga memungkinkan pesawat lepas landas dan mendarat di pusat kota dengan gangguan minimal.

Perusahaan juga mengatakan eVTOL-nya akan berfungsi sebagai inti dari “ekosistem mobilitas” baru yang akan memungkinkan koordinasi dengan kontrol lalu lintas udara dan sistem reservasi, integrasi dengan transportasi darat, termasuk mobil, sepeda serta kendaraan tanpa pengemudi.

Sebelumnya, pada 2018 lalu, Honda mengumumkan akan menghentikan pengembangan ASIMO, salah satu robot humanoid paling terkenal di dunia, untuk fokus pada aplikasi praktis untuk teknologi yang telah dikembangkannya. ASIMO adalah Robot Avatar Honda, yang akan dikendalikan oleh pengguna untuk melakukan tugas dari jarak jauh dan mengalami berbagai hal secara virtual.

Untuk tujuan ini, robot telepresence akan menampilkan tangan multi-jari untuk memanipulasi alat yang dirancang untuk tangan manusia. Untuk memudahkan pengguna melakukan tugas kompleks dengan cepat dan akurat menggunakan robot. Sistem kontrolnya akan menampilkan iterasi masa depan dari teknologi fungsi kendali jarak jauh yang didukung kecerdasan buatan, yang akan memungkinkan robot dipandu pengguna menangkap objek dalam satu gerakan halus.

Honda mengatakan saat ini sedang berupaya meningkatkan dan memperkecil teknologi gerakan tangan dan berharap untuk melakukan demonstrasi Robot Avatar pada awal 2024, dengan maksud untuk rilis pada 2030-an. Sebagai bagian dari upaya penelitian bersama dengan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA), Honda ingin membangun sistem energi terbarukan untuk digunakan di Bulan.

Dengan memanfaatkan teknologi elektrolisis air tekanan diferensial tinggi Honda, sistem akan menguraikan air untuk memproduksi dan menyimpan hidrogen dan oksigen menggunakan listrik dari tenaga surya. Kemudian, dengan memanfaatkan teknologi sel bahan bakarnya, hidrogen dan oksigen dapat digunakan untuk memasok listrik, sementara oksigen juga dapat digunakan untuk orang-orang yang tinggal di permukaan bulan atau sebagai bahan bakar untuk roket.

Honda juga akan berusaha menerapkan tangan robot multi-jari Avatar Robot yang disebutkan di atas dan sistem kendali jarak jauh yang didukung AI untuk mitigasi tabrakan robot yang dikendalikan dari jarak jauh di permukaan bulan. Teknologi telepresence robot juga akan digunakan untuk mengurangi risiko astronot di Bulan dan membuat orang merasakan berada di permukaan bulan dari Bumi.

Baca juga: Ubah Konsep, Honda Siap Produksi Massal ElectricVehicle di Akhir 2019

Akhirnya, didorong oleh para insinyur Honda yang ingin memanfaatkan teknologi pembakaran dan kontrol serta panduan perusahaan yang dikumpulkan melalui pengembangan teknologi penggerak otomatis untuk membuat roket kecil, Honda berencana untuk masuk ke bisnis peluncuran satelit. Roket kecil akan dirancang untuk bertindak sebagai kendaraan peluncuran untuk satelit orbit Bumi yang kecil dan rendah, pasar yang menurut Honda saat ini kurang terlayani.