HopSkipDrive, Aplikasi Ride Hailing untuk Anak-anak

0
Joanna McFarland meluncurkan aplikasi ride-hailing yang dapat digunakan orang tua untuk memesan wahana untuk anak-anak mereka. Foto: Los Angeles Business Journal

Ketika Joanna McFarland menjadi frustrasi karena dia tidak bisa mengantar putranya ke latihan karate karena dia harus bekerja, dia mulai bersimpati dengan ibu-ibu lain. Bahkan ketika berbincang dengan Carolyn Yashari Becher dan Janelle McGlothlin, dia menyadari banyak orang tua yang menghadapi masalah sama yakni tidak bisa berada di dua tempat sekaligus.

Baca juga: “Skoda Parent Taxi,” Jadikan Orang Tua ‘Pengemudi’ Taksi Bagi Anak-Anak

Adanya hal ini, kemudian membuat ketiganya bekerja sama untuk memulai HopSkipDriver Inc., yang merupakan transportasi online. Ini akan membantu orang tua mengantar anak-anak mereka ke sekolah dan kegiatan ekstrakurikuler. Didirikan pada tahun 2014, perusahaan yang berbasis di pusat kota memungkinkan orang tua, wali atau sekolah untuk menjadwalkan perjalanan untuk anak-anak setidaknya delapan jam sebelumnya.

KabarPenumpang.com merangkum labusinessjournal.com (13/9/2021), pada akhir tahun 2015, perusahaan tersebut menarik pendanaan awal mereka $4,3 juta dari $87 juta yang telah dikumpulkan hingga saat ini. Dalam tujuh tahun, ia telah memesan wahana untuk lebih dari 1,4 juta siswa di 6.000 sekolah.

Pendanaan terbarunya diumumkan pada 11 Agustus yakni seri C berjumlah $25 juta dan dipimpin oleh Energy Impact Partners yang berbasis di New York, Keyframe Capital Partners dan FirstMark Capital, dan 1776 Ventures yang berbasis di Washington, DC. McFarland mengatakan dia berencana untuk menggunakan dana tersebut untuk tumbuh menjadi 30 pasar baru. Itu hampir tiga kali lipat jejak perusahaan yang saat ini beroperasi di 16 pasar termasuk Los Angeles, San Fransisco dan Washington, D.C.

Pengguna HopSkipDrive dapat menjadwalkan perjalanan selama satu tahun ajaran sebelumnya dengan harga per perjalanan yang bervariasi menurut pasar. Ada tarif dasar, yang dihitung dengan menggabungkan perkiraan mil dan menit pada saat pemesanan perjalanan, serta biaya operasional lokal, biaya pemesanan, dan jam sibuk dan biaya tunggu bila berlaku.

Meski berada di industri yang sama, tetapi HopSkipDriver tidak seperti Uber atau Lyft. Para pengemudi di HopSkip Dirver menjalani proses sertifikasi 15 poin yang mencakup sidik jari, pemeriksaan latar belakang, inspeksi mobil dan pemeriksaan catatan mengemudi.

Selama perjalanan, “Teknologi dukungan Perjalanan Aman” HopSkipDrive aktif, yang memungkinkan perusahaan untuk memantau perjalanan secara real time. Pengemudi diberikan catatan pengambilan dan otentikasi multifaktor untuk memastikan mereka menemukan siswa, dan aplikasi mengirimkan pembaruan kepada pengguna yang memulai perjalanan. McFarland mengatakan banyak pengemudi perusahaan adalah ibu sendiri.

Sayangnya Covid-19 “menghancurkan” untuk HopSkipDrive yang mana perusahaan harus menghentikan 60 karyawan pada 2020, sehingga jumlah karyawannya di bawah 50. Namun, selama pandemi, perusahaan juga telah bekerja dengan mitra yang ada untuk mengirimkan laptop dan makanan untuk anak-anak dan mengantar manula ke toko kelontong, dokter janji temu dan klinik vaksin.

Saat dunia mulai dibuka kembali, HopSkipDrive mulai terus mengisi kembali stafnya. Saat tahun ajaran dimulai dan kelas tatap muka dilanjutkan, bisnis telah meningkat. Perusahaan menolak untuk membagikan nomor perjalanan yang lebih spesifik tetapi mengatakan pada bulan Agustus bahwa mereka memberikan 11 kali perjalanan yang diberikannya pada bulan yang sama tahun sebelumnya, ketika kelas tatap muka tidak diizinkan di banyak tempat, dan 2,5 kali perjalanan yang dilakukan di pra- pandemi Agustus 2019.

Baca juga: Merasa Tak Langgar Norma, Ibu Lima Anak Jadi Pengemudi Taksi Wanita Pertama di Jalur Gaza

“Saya pikir selama tahun depan, kami akan membantu anak-anak negara ini kembali ke sekolah penuh waktu dan membantu mereka kembali ke jalur kesuksesan akademis,” kata McFarland.