“Jam Tubuh” Berubah, Pilot dan Awak Kabin Berpotensi Kelelahan Fisik dan Mental

3
ilustrasi pilot

Awak penerbangan setiap hari bisa dikatakan terus menerus mengubah zona waktu dan menyebabkan ketidakseimbangan dalam ritme sirkadian atau jam tubuh mereka. Karena hal tersebut, para awak penerbangan berpotensi gangguan kesehatan yang lama. Keberangkatan tengah malam dan dini hari, menyesuaikan diri dengan beberapa zona waktu dalam beberapa hari juga mengganggu ritme jam tubuh.

Baca juga: 10 Barang Bawaan Penting Bagi Pilot, Nomor 7 Tak Dibawa, Gagal Terbang!

Ritme sirkadian adalah proses internal dan alami yang mengatur siklus tidur-bangun yang diulangi kira-kira setiap 24 jam. Ini dapat merujuk pada proses biologis yang menampilkan osilasi endogen, entrainable sekitar 24 jam

Selain masalah kesehatan, kondisi mental seperti kewaspadaan bisa terjadi dan biasanya para pilot dan awak kabin merasakan hal tersebut setiap hari dengan ratusan nyawa mungkin dipertaruhkan.

“Dampak keselamatan potensial dari penerbangan malam sangat mengganggu tidur yang menyebabkan kelelahan fisik dan mental pada pilot serta awak kabin lainnya. Itu merusak kemampuan mereka untuk melakukan tugas dan mengoperasikan pesawat dengan aman atau membuat penumpang dalam bahaya,” kata asisten psikologi pusat kesehatan NHS, Ipek Ahmet yang dikutip KabarPenumpang.com dari airport-technology.com.

Dia menekankan, masalah kinerja yang terkait kelelahan dalam penerbangan ternyata secara konsisten sudah diremehkan. Padahal faktanya, kurang tidur secara signifikan menurunkan kinerja kognitif dasar dan keterampilan piloting mendasar.

Kesalahan manusia dikaitkan dengan hingga 80 persen kecelakaan penerbangan dan kelelahan pilot berkontribusi hingga 15-20 perseb dari semua bencana udara fatal, menurut sebuah studi oleh European Aviation Safety Agency (EASA). Studi ini menyatakan penyebab utama kelelahan adalah “penerbangan malam hari” dan “jadwal mengganggu”.

“Manusia adalah makhluk kebiasaan dalam hal waktu. Pengatur waktu internal kami diatur ke jam 24 jam dan ketika itu diubah atau diabaikan, itu akan memiliki dampak fisiologis dan perilaku yang menyebabkan gangguan irama sirkadian, atau CRD yang biasa disebut jet lag,” kata Ahmet.

Dia menambahkan, jam istirahat yang tidak konsisten dan siklus sirkadian tidak seimbang membuat awak kabin berisiko lebih tinggi terkena berbagai jenis kanker. Ahmet menambahkan, awak kabin yang tengah hamil dan bekerja selama 15 jam atau lebih di trisemester pertama memiliki tingkat risiko keguguran.

“Penyimpangan menstruasi terkenal pada anggota kru perempuan yang bekerja pada penerbangan jarak jauh berulang. Selain itu, jam istirahat yang tidak konsisten dan siklus sirkadian yang tidak seimbang membuat awak kabin berisiko lebih tinggi terkena berbagai jenis kanker,” tambahnya.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam Kesehatan Lingkungan oleh para peneliti di Departemen Kesehatan Lingkungan serta Biostatistik di Harvard, awak kabin 74 persen lebih mungkin menderita kanker perut, kulit atau payudara dibandingkan dengan mereka yang bekerja di lapangan.

Untuk pilot Eropa, total masa tugas tidak boleh melebihi 60 jam dalam tujuh hari berturut-turut. EASA yang bertanggung jawab untuk memastikan keselamatan penerbangan di seluruh Eropa menerbitkan versi terbaru dari Batas Waktu Penerbangan (FTL) pada tahun 2014 untuk pilot dan awak pesawat, dengan mempertimbangkan bukti ilmiah dan medis mengenai kelelahan.

Untuk pilot Eropa, ditentukan waktu total tugas tidak boleh melebihi 60 jam dalam tujuh hari berturut-turut dan 190 jam tugas dalam 28 hari berturut-turut. Selain itu, total waktu penerbangan yang ditetapkan oleh anggota kru individu tidak dapat melebihi 100 jam penerbangan dalam 28 hari berturut-turut dan 900 jam penerbangan dalam tahun kalender apa pun.

Sehubungan dengan masa istirahat, pilot perlu istirahat 12 jam atau lamanya tugas sebelumnya jika lebih dari 12 jam. Namun, peraturan berbeda di setiap wilayah sementara EASA memandatkan maksimum 12,45 jam tugas terus menerus untuk keberangkatan sore tanpa istirahat dan batas tugas penerbangan semalam 11 jam, batas tugas penerbangan semalam Otoritas Penerbangan Sipil (CAA) saat ini adalah 10,5 jam. Keduanya dibandingkan dengan rezim pengatur di AS, di mana Otoritas Penerbangan Federal memiliki masa tugas sembilan jam semalam.

“Maskapai penerbangan dan regulator telah mencoba mengatasi masalah kelelahan dengan memfokuskan hanya pada jam-tugas daripada berfokus pada faktor-faktor fisiologis yang benar-benar bertanggung jawab. Strategi mitigasi kelelahan utama adalah untuk memberikan kru istirahat istirahat dalam penerbangan yang dijadwalkan untuk tidur di fasilitas istirahat kru,” Ahmet berpendapat.

Untuk membantu perusahaan penerbangan mengatasi masalah ini, regulator telah menetapkan daftar tugas untuk awak pesawat yang bekerja di berbagai zona waktu. Mereka termasuk mendapatkan banyak sinar matahari, kesadaran siang hari dan meminimalkan konsumsi alkohol dan kafein untuk mencegah dehidrasi.

Baca juga: Gara-Gara Diet Keto, Awak Kabin American Airlines Dipecat Setelah Tes Breathalyzer Alkohol

Dalam hal penerbangan jarak jauh dan singgah jauh dari rumah, kru penerbangan tidak boleh berupaya menyesuaikan diri dengan waktu setempat, menurut Manual of Civil Aviation Organization (ICAO) Manual of Civil Aviation Medicine. Dikatakan bahwa seluruh kru harus “tetap di rumah”, “mempertahankan rutinitas yang selaras dengan waktu di rumah daripada mencoba dan beradaptasi dengan waktu setempat” sehingga mereka dapat berfungsi lebih baik ketika mereka kembali.

3 COMMENTS

  1. Sumber daya manusia merupakan faktor penunjang utama dalam berbagai bidang, tak terkecuali didunia penerbangan. Para crew pesawat dituntut untuk bekerja bahkan melebihi dari jam operasional mereka, hal tersebut akan menjadi warning mengingat kondisi fisik para crew akan menurun dan berdampak pada keselamatan penumpang dalam penerbangan.

    Pihak manajemen seharusnya bisa lebih mempertimbangkan waktu istirahat untuk para crew.
    Mengingat setiap kali melakukan penerbangan antar negara terdapat perbedaan waktu yang akan mengakibatkan menurunnya kondisi fisik para crew.

  2. Oleh karena itu sangat di perlukan SDM yg cukup untuk melayani aktivitas ini.namun di sisi lain para pekerja di bidang ini seperti pilot dan awak kabin memiliki potensi gangguan kesehatan yang kurang baik dikarenakan Keberangkatan tengah malam dan dini hari, yg menyesuaikan diri dengan beberapa zona waktu dalam beberapa hari yg mengganggu ritme jam tubuh. Serta jam istirahat yang tidak konsisten dan siklus sirkadian tidak seimbang membuat awak kabin berisiko lebih tinggi terkena berbagai penyakit.

  3. Angkutan udara menjadi salah satu transportasi yg sangat di minati karena keefektifan dan keefisiennya. Oleh karena itu diperlukan sumber daya manusia yg cukup dan mendukung untuk kegiatan/aktivitas di bidang ini. Namun di sisi lain para pekerja di bidang ini seperti pilot/awak kabin penerbangan setiap hari bisa terus menerus mengubah zona waktu dan menyebabkan ketidakseimbangan dalam ritme sirkadian atau jam tubuh mereka. Karena hal tersebut, para awak penerbangan berpotensi memiliki gangungan kesehatan yg kurang baik. Selain masalah kesehatan, kondisi mental seperti kewaspadaan bisa terjadi dan biasanya para pilot dan awak kabin merasakan hal tersebut setiap hari. Hal ini akan sangat berhubungan dengan keselamatan penerbangan .Oleh karena risikonya yang tinggi, keselamatan pesawat udara sipil dalam penerbangan selalu menjadi perhatian para pemangku kepentingan industri penerbangan, mulai dari maskapai, negara, lembaga-lembaga internasional, sampai masyarakat sebagai pengguna moda transportasi ini. Hal tersebut menyebabkan pesawat udara sipil harus dioperasikan oleh awak pesawat dengan disertai sistem penerbangan sipil yang mumpuni untuk mendukung teknologi sekaligus menanggulangi risiko-risiko yang mungkin terjadi terhadap keselamatan pesawat udara sipil dalam penerbangan.

Leave a Reply