Jembatan Kereta Cina-Rusia Mulai Diuji Coba, Diharapkan Beroperasi Tahun 2022

0
Jembatan kereta api akan melalui uji coba pertama dalam dua minggu. Foto: VCG

Dalam upaya meningkatkan perdagangan antar negara, jembatan kereta api pertama antara Cina dan Rusia mulai diuji coba untuk pertama kali. Jembatan sepanjang 2,2 km tersebut akan menghubungkan dua negara tetangga tersebut di seberang Sungai Heilong yang dikenal sebagai Amur di Rusia. Manajer proyek Lin Yonghan mengatakan, uji coba tersebut akan berlangsung dari 26 hingga 28 Agustus mendatang.

Baca juga: Kuartal Pertama 2022, Rusia dan Cina Terhubung via Jembatan Kereta Api

“Itu akan melibatkan kereta Rusia yang datang ke sisi Cina sebagai ujian untuk melihat apakah semuanya baik-baik saja,” kata Lin yang dikutip KabarPenumpang.com dari scmp.com (12/8/2021).

Wakil manajer umum Kereta Api Rusia Alexei Shilo mengatakan, jembatan kereta api diharapkan akan beroperasi penuh tahun depan. Dia mengatakan, nantinya jalur tersebut akan digunakan oleh kereta yang mengangkut batu bara dan bijih besi.

“Jika kita berbicara tentang bahan yang diekspor, jumlahnya sekitar delapan juta ton, angka impor akan sekitar 400 ribu ton,” kata Shilo.

Jembatan kereta api dengan kapasitas kargo tahunan yang dirancang sebesar 21 juta ton dan kemungkinan besar akan meningkatkan perdagangan lintas batas secara signifikan. Ini berarti bijih besi dapat diangkut dari Timur Jauh Rusia yang kaya sumber daya ke pabrik baja di sabuk karat timur laut Cina dalam waktu yang jauh lebih singkat yakni perjalanan itu akan kurang dari 240 km, bukan lebih dari 1.000 km.

Jembatan ini menghabiskan biaya sekitar US$355 juta selama pembangunan yang pembiayaannya dibagi antara kedua belah pihak setelah diusulkan tahun 2007 lalu. Jembatan tersebut kemudian mulai dikerjakan tahun 2014 di Tongjiang, di provinsi Heilongjiang timur laut Cina, dan setelah penundaan selesai bulan lalu. Itu membentang di atas sungai ke Nizhneleninskoye di Timur Jauh Rusia.

Cina dan Rusia berbagi perbatasan sepanjang 4.000 km dan salah satu yang terpanjang di dunia. Namun mereka hanya memiliki dua perlintasan kereta api utama. Meningkatkan infrastruktur lintas batas telah menjadi agenda utama Presiden Cina Xi Jinping dan mitranya dari Rusia Vladimir Putin, telah berulang kali menyerukan hubungan perdagangan yang lebih kuat sebagai bagian dari upaya untuk melawan tekanan ekonomi dari Barat.

Beberapa kemajuan telah dibuat, yakni pada bulan Mei, Vasily Orlov, gubernur wilayah Oblast Amur Rusia, mengkonfirmasi bahwa jembatan jalan raya dua jalur antara kota Blagoveshchensk di Timur Jauh Rusia dan Heihe di Heilongjiang, yang pertama kali diusulkan pada tahun 1988, telah siap dibuka, meskipun peluncuran resminya telah dilakukan.

Jembatan itu, juga melintasi Sungai Heilong, sepanjang 19,4 km dan dibangun antara 2016 dan 2019. Jembatan itu dirancang untuk menangani 300 ribu kendaraan kargo dan penumpang per tahun, termasuk empat juta ton barang, menurut pemerintah Rusia.

Artyom Lukin, seorang profesor di Universitas Federal Timur Jauh di Vladivostok, mengatakan kemajuan pada dua proyek jembatan setelah bertahun-tahun dapat dilihat sebagai terobosan setelah penundaan berulang, sebagian besar dari Rusia.

“Saat itu ketika proyek diusulkan Rusia tidak melihat Cina sebagai mitra ekonomi prioritas utama. Juga, ada kekhawatiran yang diwarnai Sinofobia bahwa jaringan transportasi tambahan dapat memfasilitasi invasi perdagangan dan demografis ke Timur Jauh Rusia oleh orang Cina,” kata Lukin.

Namun dia mengatakan meningkatnya ketegangan dengan Barat dan pasar Cina yang berkembang telah mengubah suasana. Cina telah muncul sebagai pasar terbesar Rusia sementara ketakutan akan ekspansionisme Cina, meskipun tidak sepenuhnya hilang, telah mengesampingkan kebutuhan untuk memperkuat hubungan ekonomi dengan Beijing, terutama mengingat konfrontasi Rusia dengan Barat.

Dia berharap kerja sama di kawasan perbatasan terus berlanjut karena kepentingan kedua negara untuk meningkatkan perdagangan. Menurut data resmi Cina, perdagangan bilateral dengan Rusia mencapai US$107,77 miliar pada 2020 jauh di bawah target bersama mereka sebesar US$200 miliar pada 2024.

Baca juga: Hubungkan Cina, Rusia, Kanada dan AS, Bagaimana Nasib Proyek Terowongan Kereta Bawah Laut Sepanjang 200 Km?

“Saham Beijing dalam perdagangan dengan Rusia tumbuh karena hubungan Cina dengan AS dan sekutu AS terus menurun. Secara khusus, jaringan transportasi darat Cina-Rusia yang baru akan berguna bagi Beijing karena mengurangi ketergantungannya pada sumber daya dari Australia,” kata Lukin.