JR East Hadirkan Stasiun dengan Pertanian dalam Ruangan

0
Sayuran yang dibudidayakan oleh Infarm dijual di supermarket yang dikelola oleh anak perusahaan JR East, Kinokuniya (asia.nikkei.com)

Tak hanya maskapai penerbangan yang menghadirkan sayuran organik untuk makanan penumpang. Tetapi kereta api pun ternyata mencari keuntungan lebih melalui bisnis sayur organik. Hal ini terlihat dari operator kereta api Jepang yakni JR East yang akan segera mewujudkan stasiun-stasiunnya menjadi lebih hijau. JR East menggunakan metode pertanian dalam ruangan yang meminjam ide dari perusahaan rintisan Jerman yakni Infarm.

Baca juga: AeroFarms Punya 800 Varietas Tanaman, Singapore Airlines Bisa Sajikan Salad Segar Setiap Hari

Di mana Infarm telah bermitra dengan KTT jaringan grosir Jepang untuk menanam hasil bumi menggunakan lampu tumbuh dan menjualnya di tempat. KabarPenumpang.com merangkum asia.nikkei.com (7/5/2021), sejak Januari, Summit Store di distrik Adachi Tokyo telah menanam selada dan sayuran lainnya dalam kotak raksasa di dalam lokasi.

Mereka menjualnya dengan harga 213 yen ($1,94) per satu bonggol selada, dan ini hampir dua kali lipat harga selada yang ditanam di luar ruangan. Toko tersebut mengutamakan kesegaran sebagai nilai jual. Infarm juga telah membangun pertanian dalam ruangan di dalam toko-toko yang dijalankan oleh Kinokuniya, anak perusahaan supermarket kelas atas JR East.

Sebanyak lima toko Summit dan Kinokuniya di wilayah Tokyo saat ini menjadi tempat peternakan ini. Sekarang JR East sedang memperluas operasinya ke kompleks perbelanjaan di dalam stasiun kereta. Peralatan yang disediakan Infarm dapat dipasang dengan cara yang terdesentralisasi sehingga rumah kaca besar tidak menempati ruang.

Infarm telah memasok lebih dari 1.200 fasilitas pertanian dalam ruangan ke lebih dari 30 pengecer besar di Eropa dan Amerika, seperti Marks & Spencer di Inggris Raya dan jaringan grosir A.S. Krogers.

“Seperti Tesla, kami terus memperbarui perangkat lunak untuk meningkatkan efisiensi budidaya,” kata Ikuo Hiraishi, direktur pelaksana Infarm Jepang.

Sensor mengumpulkan data tentang kelembaban, panas, kecerahan, ketinggian air, volume pupuk, dan kondisi pertumbuhan lainnya yang dikirim ke cloud. Program kecerdasan buatan mengontrol peralatan dari jarak jauh untuk memastikan kondisinya optimal untuk pertumbuhan. “Pabrik tanaman” dalam ruangan memiliki keunggulan karena tidak terpengaruh oleh pola cuaca, artinya biaya operasional cenderung stabil.

Tetapi biaya tersebut bisa mahal, serta teknologi untuk mengontrol kondisi, dan telah menjadi faktor pembatas untuk operasi tersebut. Infarm mampu menekan biaya tersebut melalui penggunaan data. Dari satu pabrik, perusahaan mengumpulkan hingga 50.000 data mulai dari pembibitan hingga panen. Informasi ini memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan jempol hijau digital, menyesuaikan jumlah cahaya dan pupuk jika tanaman tidak tumbuh dengan baik.

Perusahaan mengatakan telah mengumpulkan 300 miliar bit data secara keseluruhan, dan info terbaru digunakan untuk terus memperbarui perangkat lunak kontrol. Berkontribusi pada biaya yang lebih rendah adalah sumber pencahayaan LED yang lebih murah yang meningkatkan efisiensi. Dibandingkan dengan peralatan pertanian dalam ruangan generasi pertama, versi terbaru mengkonsumsi listrik 40 persen lebih sedikit.

Infarm berharap bisa meraup untung pada 2023 karena inovasi teknologi tersebut. Pertanian dalam ruangan semakin populer sebagai cara untuk membatasi dampak ekologis dari pertanian konvensional, yang menyumbang 70 persen dari air yang digunakan di seluruh dunia. Pemanasan global dan penggurunan akan mengurangi luas lahan subur.

Baca juga: Singapore Airlines Datangkan Sayur Segar dari AeroFarms di New Jersey

Untuk diketahui Infarm mengkonsumsi 95 persen lebih sedikit air dibandingkan dengan pertanian luar ruangan, kata perusahaan itu. Hanya dengan ruang dua meter persegi dapat menghasilkan hasil yang setara dengan 250 meter persegi lahan pertanian. Dengan memasang peralatan yang tumbuh di dalam ruang perbelanjaan, itu akan mengurangi karbon dioksida yang dihasilkan dengan mengangkut produk dari pertanian.

Leave a Reply