Kecewa Makanan Maskapai, Begini Kata Penumpang yang Pernah Rasakan Itu!

Makanan dalam pesawat memang bukanan makanan yang dibuat pada hari yang sama, sebab bisa jadi sudah tiga hari sebelumnya dibuat dan dibekukan. Meski begitu tidak semua bentuk makanan tidak layak dinikmati. Namun beberapa pelanggan yang menikmati penerbangan pada hari libur sering kali mendapat makanan yang tidak menarik meski sudah membayar mahal. Bahkan banyak yang menyarankan maskapai penerbangan harus bisa menawarkan makanan yang terlihat menarik dan juga enak.

Baca juga: [Galeri Foto] Deretan Makanan di Pesawat ini Mampu Menjatuhkan Selera Makan Anda!

KabarPenumpang.com merangkum dailymail.co.uk (30/10/2019), tak hanya membayar mahal, uprage ke kabin di atas kelas pesanan pun tidak akan menyelamatkan penumpang dari mimpi buruk kuliner. Meski begitu, maskapai penerbangan seringkali sudah berusaha keras mempekerjakan koki selebriti untuk menghasilkan makanan berkualitas.

Memang beberapa masalah di kabin seperti tekanan udara dan suhu mengubah cara makan dan minum. Apalagi ilmu pengetahuan yang menunjukkan bahwa suara mesin kabin dapat mengubah cara orang merasakan makanan.

Penumpang Ryanair, Billy Shearer, membuat kesalahan dengan memesan sarapan Irlandia untuk penerbangan pagi berdasarkan deskripsi perusahaan sebagai “pilihan sempurna untuk mengisi dan memulai hari Anda”. Harga yang tercantum 10 Euro menunjukkan bacon, dua sosis, kentang goreng, puding putih, tomat dan beberapa irisan yang tampak seperti roti cokelat pedesaan.

Sayangnya saat membuka wadah makanan dia hanya mendapatkan wafel kentang yang lembek, jamur kancing yang layu, dan puding putih beku. Ryanair adalah maskapai berkinerja terburuk dalam survei makanan maskapai dengan hasil itu satu-satunya maskapai yang menerima peringkat satu bintang yang mengerikan.

Bahkan, operator tampaknya memiliki masalah khusus dengan sarapan. Tak hanya itu sajian oleh BA termasuk satu porsi telur orak-arik yang hampir tidak dapat dikenali karena warna dan konsistensi yang aneh, di samping jamur yang basah.

Nick Avery, yang terbang dengan operator India SpiceJet, berkata,”Saya sekarang tahu mengapa sebagian besar penumpang memilih untuk sarapan kari. ‘Rupanya, itu adalah telur dadar, sosis, dan kentang goreng. Rasanya enak seperti kelihatannya”.

David Ball terbang dengan kelas bisnis British Airways dari London Gatwick ke Mauritius dan mengasumsikan tarif yang lebih tinggi akan memberinya pengalaman mewah. Namun, harapan itu dengan cepat mati ketika ia dihadapkan dengan ayam lumpen Biriyani.

“Pramugari itu mengoceh kepada semua orang di bagian saya tentang makanan yang akan kami nikmati. ‘Apa yang Anda lihat dalam gambar adalah sepotong ayam kering, sepotong mati, kembang kol dibakar, sesendok penuh gunk dan nasi matang. Mengerikan'”, kata pramugari tersebut.

Selebaran ekonomi premium BA lainnya juga kecewa dengan makanannya yang ditingkatkan. Dia menggambarkan daging sapi dengan sayuran panggang dan kentang tumbuk sebagai ‘matang dan dibakar di tepi’. Seorang penumpang Norwegia kecewa ketika menemukan ayam dan tumbuknya berenang dalam minyak dalam makanan yang ia sebut sebagai ‘slop’.

Kalkun ham dan keju Swiss ‘baguette’ sama-sama kurang memuaskan dan salah digambarkan dengan sedikit isi dan hanya upaya samar untuk mentega roti. Pelanggan Etihad, Richard Cooney, tidak terkesan dengan penawaran ‘kualitas buruk dan tawar’ dalam penerbangannya dari Bangkok ke Abu Dhabi pada bulan Maret.

Dia menggambarkan sweetcorn, kacang polong dan nasi starter sebagai ‘makanan dingin tanpa bumbu’ sementara kue itu begitu ‘kering dan tangguh’ itu menyerupai batu bata. David Cann memiliki pengalaman bersantap yang mengesankan di atas pesawat, Airways Uzbekistan yang kurang dikenal karena semua alasan yang salah.

“Mereka yang memiliki kebutuhan diet khusus dapat menemukan bahwa pilihan penerbangan mereka lebih terbatas dan tidak menyenangkan. Seorang penumpang BA dan celiac meminta pilihan bebas gluten hanya untuk berakhir dengan makanan vegetarian / vegan ‘satu ukuran cocok untuk semua,” ujarnya.

Baca juga: Inilah 11 Anggapan yang Keliru Seputar Makanan di Pesawat

Dia berkata, ‘Seperti apa rasanya? Menjijikkan. Tidak termakan. Bubur tanpa rasa. Saya membawa sekantong keripik yang harus saya makan karena saya sangat lapar. ”

Penumpang BA, Yannis Psomadakis, yang memiliki serangkaian persyaratan diet yang rumit, menemukan kesulitan ‘tertawan dalam penerbangan jarak jauh’. Dia memiliki pengalaman yang mengerikan dengan cod laktosa pilihan rendah dengan bayam dan kacang-kacangan.