Masa Pandemi Covid-19 Jadi Kesempatan ASEAN Tingkatkan Kualitas Transportasi Umum

0
(aseantoday.com)

Hingga saat ini tidak ada yang tahu kapan pandemi Covid-19 akan berakhir dan ini memberi kesempatan negara di Asia Tenggara atau ASEAN untuk meningkatkan transportasi umum. Karena nantinya pasca Covid-19, sistem transportasi publik yang ditingkatkan akan lebih baik melayani kebutuhan negara.

Baca juga: Masyarakat Wuhan Pilih Gunakan Sepeda Elektrik untuk Moda Transportasi

Saat ini dalam menghadapi Covid-19 masyarakat yang menggunakan transportasi umum mencapai titik terendah sepanjang masa. Pasalnya banyak orang yang tinggal dirumah demi mengurangi risiko penularan Covid-19. Bahkan aplikasi Moovit melacak data angkutan umum untuk sejumlah kota di ASEAN seperti Bangkok, Singapura, Jakarta dan Kuala Lumpur di mana kereta api dan bus sudah mulai kembali beroperasi namun jumlah penumpangnya belum kembali ke angka sebelum pandemi.

Dilansir KabarPenumpang.com dari laman aseantoday.com (15/6/2020), penurunan jumlah penumpang ini karena pemerintah mendorong masyarakat untuk bekerja dari rumah bila memungkinkan dan pertemuan besar masih belum dianjurkan. Seperti negara Malaysia layanan transportasi umum membatasi jumlah penumpang di peron atau di atas kereta.

Praktik-praktik ini telah secara efektif menurunkan jumlah penumpang pada waktu tertentu. Namun ternyata negara-negara ASEAN memiliki berbagai tingkat ketergantungan dan investasi dalam transportasi umum untuk memanfaatkan posisi terendah saat ini dalam perjalanan dapat memulai dengan pemeliharaan fasilitas sederhana.

Selain itu Singapura menawarkan beberapa pelajaran penting dalam hal ini seperti mempersingkat jam operasional Mass Rapid Transit (MRT) pada Mei. Itu mengakui jeda permintaan selama periode penutupan “pemutus sirkuit” nasional dan proyek pemeliharaan dan pembaruan terjadwal.

Sistem kereta kota dibangun pada 1980-an dan 1990-an dan membutuhkan pemeliharaan yang signifikan. Dengan menyelesaikan perbaikan selama periode rendah penumpang ini, Singapura membebaskan penumpang dari gangguan layanan pasca Covid-19. Padahal saat ini pengeluaran biaya bisa dikatakan tidak bijaksana karena masa pandemi, tetapi Singapura justru bida mulai memperbaiki model bisnis kereta mereka.

Banyak sistem transportasi umum di wilayah ini menghadapi tantangan anggaran karena pandemi, tetapi untuk saat ini, kota-kota harus menghindari kenaikan tarif karena mereka tidak akan diterima dengan baik oleh para pencari nafkah rata-rata yang bergantung pada transportasi umum. Demografis ini mungkin sulit karena pengangguran atau hilangnya pendapatan.

Sebelum pandemi, para penumpang di Singapura menanggung 50 persen dari biaya operasi sistem kereta api mereka, dengan keseimbangan berasal dari negara dan pendapatan non-tarif. Apalagi penurunan penumpang baru-baru ini berarti bahwa proporsi biaya yang ditanggung oleh penjualan tiket bahkan lebih rendah.

Seperti banyak sistem transportasi di kawasan ini, operator kereta api Singapura membutuhkan solusi. Menurut Menteri Transportasi Singapura Khaw Boon Wan, biaya tambahan yang dikeluarkan oleh operator angkutan umum karena wabah Covid-19 tidak “tercakup secara memadai” oleh tarif saat ini dan “pada akhirnya harus ditanggung oleh operator dan pembayar pajak.”

Operator angkutan umum di Singapura sudah kehilangan uang, dengan Kereta Api SMRT melaporkan kerugian bersih sebesar S$155 juta (US$110 juta) pada tahun 2019. Ini meneruskan biaya kepada operator dan pembayar pajak lebih baik daripada menaruhnya di komuter, tetapi itu masih belum ideal.

Di masa depan, kenaikan tarif dapat dibenarkan dengan peningkatan kinerja operator transportasi yang dapat menawarkan layanan pelanggan yang lebih baik atau kereta yang lebih sering. Sampai sekarang, kenaikan tarif mungkin juga disukai karena Singapura telah frustrasi oleh gangguan layanan kereta baru-baru ini pada Maret 2020.

Baca juga: Jumlah Penumpang Meningkat, MRT Jakarta Jalankan Protokol Bangkit

Untuk saat ini, Dewan Transportasi Umum (PTC) nasional dapat melakukan penyelaman mendalam ke dalam pembenahan model keuangan dan operasi operator. Rendahnya jumlah penumpang memberikan peluang untuk mencoba berbagai strategi operasi dan memberikan ruang bagi kesalahan seperti dapat meninjau kembali uji coba Bus Publik Berdasarkan Permintaan yang berakhir pada Mei 2019. Dalam skala yang lebih luas, Singapura juga dapat belajar dari Hong Kong, yang menghadapi tantangan serupa. Model pengoperasian “kereta plus properti” Hong Kong.

Leave a Reply