Memahami Arti Perbedaan Bunyi Sirene Layanan Darurat

0
Ilustrasi Sirene Polisi

Pernah mendengar sirene mobil pemadam kebakaran, ambulans dan polisi? Apakah menurut Anda bunyi dari semua sirene kendaran itu sama? Mungkin ada yang bilang sama dan tidak, tapi sebenarnya ketika kendaraan layanan darurat tersebut melintas, mereka memiliki bunyi sirene yang berbeda satu dengan lainnya.

Baca juga: Halau Rusa di Jalur Kereta, Peneliti Jepang Pasang Klakson Suara Anjing Melolong di Lokomotif

Biasanya sirene digunakan untuk memberitahu pengguna jalan tentang keberadaan mereka. Selain itu juga memberitahu arah sirene berasal. KabarPenumpang.com merangkum laman mocktheorytest.com, seperti sirene Inggris tradisional yang memiliki dua nada yakni “nee-naw”.

Namun kini sebagian besar sudah berganti dengan sirene ratapan, yelp atau phaser gaya Amerika. Suara dua nada asli ini diciptakan oleh dua klakson berbeda yang dioperasikan secara bergantian. Sirene baru menggunakan satu speaker yang sama.

Biasanya sirene beroperasi antara 1kHz dan 3kHz karena di sinilah telinga manusia paling sensitif. Sebab sirene tidak harus memiliki kekuatan yang besar untuk membuat dirinya terdengar karena telinga kita mendengar suara pada frekuensi tersebut dengan lebih baik.

Berbagai jenis suara sirene berguna dalam aplikasi yang berbeda. Ratapan sirene umum (nada naik dan turun perlahan) sangat mudah didengar orang dari jarak jauh, tetapi sulit bagi orang untuk mengetahui dari arah mana asalnya. Polisi akan bergerak ke yelp atau phaser dengan osilasi lebih cepat atau menggunakan suara buzz digital elektronik yang mengandung lebih banyak frekuensi yang lebih mudah ditemukan.

Sirene layanan darurat biasanya sekitar 110 desibel (dB). Penggunaan sirene dalam jangka panjang dapat merusak telinga pengemudi kendaraan karena tingkat kebisingan telah diukur hingga 120dB dan jelas akan mempengaruhi pengemudi kendaraan layanan darurat.

Pada tingkat ini, Anda mendapatkan energi kebisingan sepanjang hari dalam waktu kurang dari 15 menit. 120dB adalah 32 kali lebih keras dari penyedot debu. Petugas polisi sepeda motor diketahui memakai penyumbat telinga tidak hanya untuk ini, tetapi juga untuk fakta bahwa sepeda mereka juga keras.

Setiap telinga manusia memiliki empat cara bawaan untuk melokalisasi suara. Efek Haas yakni di mana otak Anda menyaring gema apapun dan hanya menggunakan suara awal. Perbedaan fase interaural adalah suara yang mengenai satu telinga akan berada dalam fase berbeda ketika mengenai telinga kedua.

Perbedaan waktu interaural merupakan suara mengenai telinga terjauh dari sumber lebih dekat dengan sumbernya lebih keras dari pada di telinga lebih jauh. Selain itu perbedaan amplitudo interaural adalah suara yang mengenai telinga yang paling dekat dengan sumbernya lebih keras daripada di telinga yang lebih jauh.

Baca juga: Halau Rusa dan Hewan Liar Masuk ke Rel, JR East Pasang Shika Sonic

Masalah terjadi ketika Anda mulai mendengar gema dari gedung dari pada suara langsung karena ini dapat membuat sirene tampak seperti datang dari arah yang berbeda. Juga, jika sirene tepat di depan Anda, otak Anda mungkin melihatnya berada di belakang.