Mobil Golf Semi-Otonom Mudahkan Para Lansia di Desa Pegunungan Jepang

0
mobil golf yang semi-otonom di desa pengunungan terpencil di timur laut Jepang (mainichi.jp)

Belum lama ini masa depan perjalanan hadir di desa pengunungan terpencil di timur laut Jepang. Ini terlihat dari kehadiran mobil golf yang semi-otonom untuk menghidupkan masyarakat setempat. Hal tersebut dirasakan oleh Asa Ishikami dan melihat perubahan dalam 85 tahun hidupnya.

Baca juga: Sokong Mobilitas di Olimpiade Musim Panas 2020, Jepang Uji Coba Taksi Otonom Pertama di Dunia

“Ini benar-benar nyaman bagi saya karena saya tinggal sendiri dan tidak memiliki sarana lain untuk menempuh jarak yang agak jauh (bagi saya),” kata Ishikami.

(mainichi.jp)

Kendaraan baru ini melaju dengan kecepatan 12 km per jam dan cukup membawa masyarakat di desa tersebut bepergian ke tempat favorit mereka. KabarPenumpang.com melansir mainichi.jp (6/10/2020), mobil golf tersebut memiliki tujuh kursi dan menjadi mobil listrik yang pertama tanpa pengemudi serta digunakanuntuk transportasi berbayar.

Mobil golf listrik diperkenalkan pada November tahun lalu di Kamikoani, desa Prefektur Akita yang memiliki populasi hanya 2200 penduduk dan kebanyakan lansia. Meskipun dapat dengan mudah menavigasi rutenya berkat kabel induksi elektromagnetik yang diletakkan di bawah permukaan jalan, pengemudi harus membawanya melalui persimpangan dan mengendalikannya dalam situasi darurat, sehingga tidak lebih efektif dalam memotong biaya upah daripada bus yang diganti.

Didesain untuk membawa hingga lima penumpang sekaligus, kendaraan yang dijuluki Mobil Koani itu mengemudikan salah satu dari tiga rute setiap pagi pada hari kerja dengan tarif 200 yen, menghubungkan lingkungan, kantor pos, kantor desa dan klinik. Awal beroperasi, masyarakat enggan untuk naik dan jumlah penumpang meningkat secara bertahap dan melampaui target awal 15 penumpang per hari hingga Maret, menurut organisasi nirlaba yang bertanggung jawab atas layanan tersebut.

“Kami mendapat tanggapan yang baik karena banyak orang mengatakan mereka ingin layanan tersebut datang ke lingkungan mereka juga,” kata Yoshinori Hagino, yang memimpin NPO.

Pengambilan dan pengantaran kendaraan yang dikembangkan oleh Yamaha Motor Co dapat dipesan melalui telepon dan NPO juga akan memulai layanan pengiriman bagasi dalam waktu dekat. Layanan kendaraan semi-otonom diperkenalkan oleh Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata karena khawatir bahwa pengurangan layanan bus di daerah pedesaan Jepang yang sepi penduduknya akan meninggalkan masalah mobilitas besar bagi penduduk lanjut usia.

Di Kamikoani, orang yang berusia 65 atau lebih terdiri dari sekitar 53 persen dari populasi pada Mei, dibandingkan dengan angka nasional sebesar 28,7 persen pada September, rekor tertinggi. Dengan sedikit bus yang beroperasi dan tidak ada supermarket di desa, penduduk dapat menemukan diri mereka sendiri tanpa akses ke kebutuhan pokok jika mereka tidak mengemudi, menurut penduduk setempat.

Desa tersebut adalah yang pertama memulai layanan penumpang aktual di antara 18 wilayah pegunungan di mana kementerian transportasi telah melakukan uji coba mengemudi semi-otomatis sejak 2017. Pemerintah nasional bertujuan untuk membantu meluncurkan layanan serupa di setidaknya 40 lokasi di seluruh negeri pada tahun fiskal 2025, dengan satu yang berjalan di jalur kereta api yang sudah tidak beroperasi yang dijadwalkan akan dimulai pada tahun fiskal saat ini di Prefektur Fukui, Jepang tengah.

Namun, pengoperasian di Kamikoani menunjukkan bahwa layanan semacam itu tidak dapat berjalan tanpa dukungan keuangan dari pemerintah. Para pejabat mengatakan, sementara warga berharap rute akan diperluas untuk mencakup lebih banyak area, dibutuhkan investasi awal yang besar untuk memasang kabel induksi penting.

Kendaraan ini sepenuhnya otonom untuk sekitar satu kilometer dari rute dua hingga lima kilometer tetapi juga mengharuskan orang untuk berjaga-jaga untuk memastikan kendaraan pribadi tidak memasuki bagian jalan tempat kendaraan beroperasi di bawah kendalinya sendiri.

Baca juga: Lampaui AS, Cina Mulai Operasikan Taksi Otonom Level Tertinggi, Apollo RoboTaxi

“Layanan semacam ini harus menjadi pemandangan umum di masa depan,” kata Hagino dari NPO, sambil mengakui bahwa masih ada ruang untuk perbaikan. “Kami berharap menjadi pelopor,” ujarnya.

Leave a Reply