Pasca Pandemi, Inilah Empat Skenario Industri Pariwisata di Masa Depan

0

Industri pariwisata sedang dalam masa kritis karena pandemi virus corona dan membuat banyak industri lain yang melingkupinya juga terkena imbas. Meski begitu saat ini sudah banyak tren yang mengubah industri pariwisata dan dipisahkan dalam dua tema utama, yakni perjalanan yang dipersonalisasi dan perjalanan mulus di seluruh negara, dimana tidak ada masalah kontrol pembatasan atau masalah keamanan.

Baca juga: Dianggap Inti dari Ekosistem Pariwisata, Matta Desak Pemerintah Malaysia Selamatkan Industri Penerbangan

Ketika hadir ke kurasi paket perjalanan yang dipersonalisasi, mengadopsi teknologi canggih menjadi langkah penting untuk mengumpulkan data konsumen. Wakil Presiden Strategi Perusahaan, Amadeus IT, Alex Luzarraga mengatakan, teknologi tidak pernah menjanjikan lebih banyak untuk industri perjalanan.

“Teknologi terbaru seperti AI dapat digunakan untuk penggalian data, untuk lebih memahami permintaan pelanggan individu dari jutaan aktivitas terkait perjalanan online pelanggan. Namun, ada hambatan tertentu dalam menawarkan paket perjalanan yang sangat personal, seperti peraturan pemerintah saat berbagi data konsumen di seluruh negara dan menawarkan paket perjalanan pribadi yang sangat mahal yang berada di luar kemampuan kebanyakan konsumen,” ujarnya.

Meski situasi global tengah terlihat suram, namun ini bukan status permanen. Industri pariwisata dan yang melingkupinya akan kembali melanjutkan operasi normal meski tampak seperti mimpi yang jauh. Namun kondisi akan secara bertahap berubah menjadi lebih baik dan industri pariwisat serta yang laiinnya akan kembali bangkit.

KabarPenumpang.com merangkum forbes.com (14/5/2020), para peneliti di Amadeus bersama dengan konsultan manajemen di A T Kearney telah mempertimbangkan banyak pilihan yang berpotensi menawarkan bentuk yang berbeda dengan industri perjalanan di masa depan dan berikut beberapa skenarionya.

Skenario 1
Kemakmuran ekonomi di dunia yang mendorong kekayaan konsumen mengarah pada permintaan yang meningkat untuk paket perjalanan yang disesuaikan. Ini berarti bahwa setiap detail kecil perjalanan mereka mulai dari bagaimana mereka ingin pergi ke pilihan merek bantal di hotel akan disesuaikan secara otomatis sesuai keinginan mereka. Selain itu, pelancong juga akan mendapat manfaat dari informasi real-time dan pembaruan tentang biaya transportasi, hunian hotel sehingga tidak ada kejutan saat terakhir atau kemunduran yang tidak terduga.

Pelancong juga dapat memperoleh manfaat besar dari pembaruan cuaca waktu nyata dan kondisi jalan dan lalu lintas, untuk merencanakan ke depan untuk perjalanan yang aman. Kemudian untuk memastikan bahwa permintaan konsumen terpenuhi, perusahaan perjalanan akan menyalurkan lebih banyak dana untuk inovasi. Mereka akan menggunakan teknologi terbaru seperti AI dan IoT untuk menjangkau pelanggan mereka dan berinteraksi dengan mereka untuk mengetahui lebih lanjut tentang preferensi mereka.

Skenario 2
Situasi kedua telah diproyeksikan dengan pandangan futuristik dan inovatif, dimana dunia ternyata lebih terintegrasi dan undang-undang dan peraturan privasi lebih menguntungkan untuk perjalanan. Dengan undang-undang yang lebih ringan lintas batas, dunia berubah menjadi ekosistem yang lebih saling terhubung dengan koleksi data konsumen tanpa batas dari titik data tak terbatas dan berbagi informasi konsumen yang menggunakan AI dan IoT. Bisa dikatakan, skenario ini paling menguntungkan untuk “kolonisasi” sektor pariwisata oleh para raksasa teknologi seperti Google dan Amazon, yang memiliki inventaris data konsumen terbesar, seperti Amadeus dan A T Kearney. Mereka memiliki peluang lebih tinggi untuk mengganggu industri perjalanan, bukan perusahaan perjalanan.

Skenario 3
Skenario ketiga dicirikan oleh meningkatnya populisme di Amerika Serikat dan Eropa serta meningkatnya kekhawatiran keamanan yang memecah industri perjalanan. Peraturan berbagi data membuatnya tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan global dan kolaborasi yang membatasi inovasi dan jejak kaki internasional. Pemerintah proteksionis dan hukum yang ketat menjaga industri perjalanan terbatas pada pemain terbesar di lapangan.

Tim peneliti Amadeus dan Kearney merasa bahwa skenario ini menguntungkan bagi perusahaan perjalanan, tanpa harus takut raksasa teknologi memasuki arena dan mengganggu permainan mereka. Namun, tidak semua perusahaan perjalanan dapat mengambil manfaat dalam situasi ini dan hanya yang terbesar serta paling tepercaya yang dapat menikmati manfaatnya, membuat perusahaan dan startup yang kurang dikenal namun dapat dipercaya binasa. Ditambah biaya perjalanan juga akan naik untuk mematuhi peraturan hukum internasional tentang tenaga kerja, pajak, perlindungan data, dan lainnya.

Baca juga: Diterjang Corona dan ‘Ditinggalkan’ Pelancong Asal Cina, Sektor Pariwisata Singapura Mulai Goyang

Skenario 4
Dalam situasi keempat, tim peneliti ini telah mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi Asia, yang mengarah pada kapasitas pengeluaran yang lebih besar untuk perjalanan dan pariwisata. Akibatnya, ada booming dalam pariwisata regional dan lokal termasuk menjamurnya perusahaan penerbangan lokal dan regional yang menargetkan pasar massal dengan operasi berbiaya rendah. Ini akan memicu perlunya kolaborasi yang intens antara negara-negara Asia dan Barat yang akan menciptakan layanan perjalanan standar yang lebih mirip komoditas. Akan ada banyak paket perjalanan standar yang ditawarkan bagi mereka yang tidak suka hiper-personalisasi pengalaman perjalanan.

Leave a Reply