Pendapatan Turun, Pengemudi Taksi Singapura Tetap Bekerja dan Semprotkan Desinfektan serta Gunakan Masker

0
Taksi Singapura

Ketika virus corona menyebar ke berbagai negara, banyak yang sudah melakukan tindakan pencegahan dari penutupan rute penerbangan hingga penggunaan masker saat bepergian keluar rumah. Bahkan taksi di Negeri Singa pun para pengemudinya juga mulai melakukan pencegahan dengan berbagai macam cara.

Baca juga: Terjebak Karantina Virus Corona di Kapal Pesiar, Pasangan ini Pesan Anggur via Drone

Seorang pengemudi taksi bernama Alan Tay mengatakan, dirinya memastikan mendesinfeksi taksi sebelum dan sesudah akhir shiftnya. Dia juga menurunkan jendela mobil setelah menurunkan setiap penumpang dan mencuci tangan usai memegang uang.

Meski begitu pria 55 tahun tersebut tidak mengenakan masker sesuai yang direkomendasikan pemerintah. Namun setelah pengumuman dari departemen kesehatan pada Sabtu (8/2/2020), ditemukan tujuh kasus baru terinfeksi pada pengemudi taksi atau mobil sewaan membuat Alan mempertimbangkan apakah akan berhenti mengemudi taksi selamanya.

“Apa saran otoritas terkait sehubungan dengan apakah pekerja angkutan umum harus memakai topeng? Apa pengemudi juga akan diberi masker yang memadai?” ujar Alan mempertanyakan hal tersebut.

Berita tujuh kasus baru terinfeksi itu membuat para pengemudi taksi dan swasta takut. Mereka juga mengeluhkan penurunan pendapatan dengan sedikitnya permintaan untuk layanan mereka. Bahkan, beberapa pengemudi ini mengambil tindakan pencegahan selain medesinfeksi mobil dan melindungi diri juga menghindari mengangkut penumpang dari rumah sakit.

Kementerian kesehatan sebelumnya mengatakan bahwa pengemudi harus dilindungi karena mereka berada di lingkungan dengan paparan terus menerus dengan penumpang. Tak hanya Alan, pengemudi taksi lain yakni Lian Yau Chun mengatakan, dirinya menghindari berbicara panjang lebar pada penumpang dan menggunakan masker saat menjemput penumpang di Bandara Changi.

“Saya belum terlalu khawatir, tetapi saya masih akan berusaha untuk tidak begitu dekat dengan para penumpang,” kata Lian yang dikutip KabarPenumpang.com dari straitstimes.com (9/2/2020).

Dia memperkirakan bahwa bisnis telah turun sebanyak 30 persen, dengan lebih sedikit orang di jalanan. Tetapi penumpang yang menuju atau kembali dari rumah sakit mengatakan mereka merasa sulit untuk mendapatkan tumpangan dari daerah tersebut.

Gan J.M, 25, mengatakan dia memiliki dua sopir pribadi yang membatalkannya secara berurutan, setelah mereka menyadari bahwa dia menuju ke Singapore General Hospital di mana dia bekerja. Salah satu pengemudi mengirim pesan kepadanya untuk menanyakan apakah dia berasal dari Cina. Bahkan setelah dia menjawab bahwa tidak dari Cina, sopir mengatakan kepadanya bahwa dia membatalkan perjalanan.

“Saya tidak terlalu memikirkannya dan menepisnya, tetapi saya terlambat untuk janji pertemuan saya,” kata Gan.

Pengemudi persewaan swasta Tan Chew Ming mengatakan bahwa penumpang yang dijemputnya dari Rumah Sakit Tan Tock Seng mengatakan kepadanya bahwa sulit untuk mendapatkan tumpangan dari rumah sakit. Tan, 30, membersihkan mobilnya dengan semprotan desinfektan setiap dua jam, dan mengenakan masker saat mengemudi.

Baca juga: Lupakan Masker dan Sarung Tangan Karet! Ini Cara Hindari Virus Corona Versi Penasehat Medis Penerbangan Dunia

Tan mengatakan, semakin sulit untuk mengikuti langkah-langkah ini, karena persediaan semprotan disinfektan dan masker semakin menipis. Meskipun orang-orang telah menyarankannya untuk berhenti mengemudi, dia mengatakan ini tidak mungkin.

“Aku tidak punya pilihan, aku harus meletakkan makanan di atas meja,” kata Tan.

Leave a Reply