Thursday, June 13, 2024
HomeHot NewsPenerbangan Rusia Bangkit dari Tekanan, Aeroflot dan UAC Sepakati Kontrak Pengadaan 339...

Penerbangan Rusia Bangkit dari Tekanan, Aeroflot dan UAC Sepakati Kontrak Pengadaan 339 Unit Pesawat

Mendapat tekanan berat dan begitu banyak sanksi dari Amerika Serikat dan Eropa Barat, menjadikan industri penerbangan Rusia babak belur. Tak ingin menyerah, strategi pemulihan telah disiapkan, salah satunya sinergi maskapai Rusia dengan industri manukftur pesawat dalam negeri, untuk bersama-sama menciptkan pasar sendiri, yang sedikit banyak kini telah dijalankan oleh Cina.

Baca juga: Byee Boeing-Airbus, Aeroflot Borong 300 Pesawat Rusia Usai Dapat Suntikan Rp43 Triliun dari Putin

Dikutip dari ainonline.com, Aeroflot pada hari Rabu lalu (7/9/2022) telah menandatangani perjanjian kerangka kerja dengan United Aircraft Corporation (UAC) – kelompok manufaktur penerbangan Rusia, untuk pengadaan 339 unit pesawat jet buatan lokal untuk pengiriman pada periode 2023 hingga 2030. Dalam Forum Ekonomi Timur VII di Vladivostok, maskapai plat merah Rusia itu menandatangani kontrak senilai satu triliun rubel (US$16,3 miliar).

Wakil Pemerintah dan Pejabat Menteri untuk industri dan perdagangan Rusia, Denis Manturov mengungkapkan nilai kesepakatan, yang menetapkan rekor baru untuk industri kedirgantaraan lokal dan sistem transportasi udara. “Kesepakatan ini akan menjadi yang utama untuk pendanaan dari Dana Kesejahteraan Nasional,” katanya. “Pemerintah akan memberikan subsidi untuk pengadaan pesawat buatan dalam negeri, sehingga dapat menurunkan harga akuisisi maskapai untuk memastikan operator kami tidak mengalami beban keuangan tambahan.”

Manturov menjelaskan bahwa pesawat produksi awal akan membawa biaya produksi yang tinggi dan bahwa pemerintah akan menutupi selisih antara pengeluaran tersebut dan harga akuisisi untuk pelanggan maskapai dari anggaran federal. “Dengan produksi yang meningkat, nantinya kami akan mengurangi subsidi ini,” katanya. “Sangat penting bagi kami untuk menjalankan produksi, untuk memungkinkan pengiriman sesuai jadwal yang disepakati.”

Kesepakatan itu, awalnya diharapkan berlangsung pada bulan Juni lalu, dengan jumlah pesawat yang ditentukan dalam rencana awalnya adalah 300 unit. Setelah menolak untuk menerima pesawat berbadan lebar Ilyushin Il-96 dan turboprop Il-114, keduanya telah dipertimbangkan oleh Aeroflot sebelumnya, maskapai ini malah memilih pesawat berbadan sempit dan jet regional, khususnya 210 unit MC-21 ditambah 40 unit Tu-214 dan 89 Superjet. Selain perusahaan inti, Aeroflot Group juga mengendalikan Rossiya, dengan 129 pesawat, dan Pobeda, dengan 41, dengan total jumlah armada 352.

Direktur Umum Aeroflot Sergei Aleksandrovsky mengatakan maskapai telah sepenuhnya menyinkronkan rencana perluasan armada dengan program pemerintah Rusia untuk pengembangan industri transportasi nasional hingga 2030. “Kami perlu menambah jumlah pilot, sekitar 3.500 —untuk membuat proyek ini berhasil,” katanya. “Kami juga membutuhkan delapan simulator penerbangan penuh. Secara keseluruhan, ini adalah langkah serius dalam pengembangan perusahaan, tidak hanya untuk jangka menengah, tetapi juga jangka panjang…Ini juga merupakan tonggak sejarah yang memberikan tantangan baru bagi kami dan membuka cakrawala baru bagi pengembangan masyarakat sipil Rusia. penerbangan.”

Baca juga: Lawan Hegemoni Barat, Iran Gandeng Rusia, Cina, dan India Bentuk Konsorsium Perawatan Pesawat

Pengiriman di bawah kesepakatan baru akan dimulai tahun depan, dengan sepasang Superjet baru. Pada 2024, Aeroflot akan mengambil tujuh Tupolev. Rencana awal lainnya menargetkan batch awal terdiri enam unit MC-31-310 untuk dikirimkan pada tahun 2024. Chemezov menegaskan jenis ini akan menjadi “unggulan Aeroflot” dan menjelaskan bahwa standar produksi MC-21-310 memiliki “solusi desain inovatif” untuk baik pilot maupun penumpang. MC-31-310 adalah pesawat yang sepenuhnya menggunakan komponen dari dalam negeri, dan membawa sistem on-board eksklusif asal Rusia.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru