Pengiriman Melalui Laut Alami Penundaan, Kereta Barang Cina-Eropa Jadi Pilihan di Asia Tenggara

0
Kereta kargo dari Cina ke Eropa (chinadaily.com.cn)

Dalam masa pandemi bukan hanya perjalanan penumpang yang terganggu untuk bepergian. Nyatanya perjalanan barang menggunakan kapal laut pun terjadi penundaan yang cukup besar sejak tahun lalu. Karena masalah ini, pengangkutan kereta api Cina ke Eropa yang terus mendapatkan keuntungan dari pasar pengiriman peti kemas menjadi kewalahan.

Baca juga: Bantu E-Commerce, Kereta Api Cina Kembangkan Jaringan Kargo Berkecepatan Tinggi

KabarPenumpang.com melansir laman theloadstar.com (25/05/2021), kini muncul permintaan untuk pengiriman ke Asia Tenggara. Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Cina, perjalanan kereta Silk Road meningkat 24 persen dari tahun ke tahun di bulan April menjadi 1.218 dan ada peningkatan volume sebesar 33 persen menjadi 117 teu. Direktur pengembangan bisnis APAC yang berbasi di Shanghai di Crane Worldwide Logistic, Marco Reichel mengatakan bahwa perusahaan mengalami permintaan besar untuk pengiriman menggunakan kereta api.

“Jumlah kereta yang berangkat dari China terus bertambah. Terminal laut telah mengalami kemacetan parah sejak tahun lalu, dan kami masih melihat penundaan besar untuk pengiriman laut. Ada juga lebih banyak pelayaran kosong, dengan beberapa diumumkan bulan ini dari THE Alliance, misalnya, jadi kami melihat lonjakan permintaan rel yang tinggi,” ujarnya.

Marco mengatakan, permintaan juga menyebar ke asal rel yang kurang tradisional seperti Crane memindahkan kargo melalui kereta api dari Jepang, Korea dan Vietnam. Dia menyebutkan, pihaknya juga mendapat cukup banyak permintaan untuk menghubungkan Thailand dan negara lainnya di Asia Tenggara.

“Ini akan berpindah melalui laut pendek atau dengan truk, ke Cina, tergantung pada lokasi asal. Pada titik ini saya akan mengatakan semua orang melihat ke segala arah bahkan Australia menjadi menarik,” tambahnya.

Rute kereta api baru lainnya yang populer adalah jalur laut melalui Pelabuhan Vladivostok di Rusia, di mana kereta dapat melakukan perjalanan langsung ke Eropa tanpa perlu penyeberangan perbatasan tambahan. Marco menegaskan, saat ini di Negeri Tirai Bambu masih tidak diizinkan memindahkan barang berbahaya melalui kereta api.

Sehingga Vladivostok adalah pilihan yang baik untuk melayani kargo seperti baterai. Keuntungan lain dari Vladivostok adalah untuk menghindari kemacetan barang yang meningkat di Cina.

“Sayangnya, kami melihat jadwal kereta api yang tidak dapat diandalkan karena China Railway telah mengumumkan pembatasan keberangkatan, dengan beberapa terminal dibatasi hingga 120 gerbong kereta api per hari. Alasan utamanya adalah kemacetan yang tinggi di penyeberangan perbatasan. Kami melihat kemacetan selama tujuh hingga sepuluh hari saat ini, jadi mereka membatasi arus untuk mencegah kemacetan yang semakin parah dan tekanan pada titik bea cukai,” katanya.

Selain itu, permintaan yang tinggi untuk angkutan kereta api berarti ada lebih sedikit pilihan peralatan, karena kontainer 20 kaki tidak lagi menjadi pilihan praktis.

Baca juga: Dari London, Kereta Kargo East Wind Sampai di Yiwu Setelah 19 Hari!

“Kereta api utama hanya membawa kubus setinggi 40 kaki, karena gerbong rel memiliki dimensi yang tepat untuk mengangkut satu kontainer berukuran 40 kaki. Dulu Anda bisa memindahkan kontainer 20 kaki, tetapi sekarang ini semua orang ingin menggunakan gerbong kereta sebanyak mungkin. Jadi kontainer 20 kaki akan diturunkan di terminal menunggu yang kedua datang. Dan bahkan memindahkan dua kontainer 20 kaki secara berpasangan telah dihentikan, terutama karena kemacetan dan pekerjaan tambahan bagi terminal untuk memuat ulang kontainer,” katanya.

Leave a Reply