Penularan Covid-19 Lebih Subur Terjadi di Ruangan Ber-AC Tanpa Sirkulasi Udara

0
ilustrasi aerosol (fivethirtyeight.com)

Sampai saat ini penularan virus corona baru atau Covid-19 melalui udara masih menjadi subjek perdebatan dan tidak dapat dikesampingkan dengan jelas. Seperti laporan ilmiah terbaru yakni 5 Oktober 2020, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di AS, telah mengakui modus penularan ini.

Baca juga: Apakah Aerosol Bisa Sebabkan Infeksi? Lalu Apakah Buka Jendela Ruangan Bisa Hindari Virus?

Di mana mereka mengatakan bahwa “patogen yang terutama ditularkan melalui kontak dekat yaitu, transmisi kontak dan transmisi droplet terkadang juga dapat menyebar melalui transmisi udara dalam keadaan khusus”. Tetesan dan partikel yang lebih kecil dari 5 nanometer yang mengandung virus tetap tertahan selama Ukuran virus adalah 80-160 nm dan tetap aktif selama 48-72 jam di permukaan dalam ruangan, disinilah tantangan terletak saat virus berkembang yang mana berada di udara dan dibawa ke kamar atau ruangan ber-AC.

Kemungkinan tertular infeksi melalui penularan melalui udara sangat tinggi di ruang tertutup (gedung, transportasi umum) atau ruang yang tidak berventilasi baik atau ketika terkena tetesan pernapasan yang dihasilkan selama berteriak, bernyanyi keras, dan berolahraga dalam waktu lama. Ada dua transmisi utama media di ruang dalam ruangan: batuk yang dihasilkan aerosol dan partikulat (debu) tersuspensi di udara Pengurangan aerosol dalam ruangan dan tingkat debu merupakan langkah menuju mitigasi sumber penularan ini.

KabarPenumpang.com merangkum indialegallive.com (10/10/2020), ternyata laporan terkait penularan di ruang terbatas sudah ada seperti di pusat perbelanjaan, asrama pekerja, pertemuan keagamaan, kantor bahkan kapal pesiar seperti awal virus ini muncul.Di mana kapal pesiar Diamond Princess masih memiliki jejak Covid-19 di berbagai permukaan kabin yang bergejala dan penumpang asimtomatik hingga 17 hari setelah kabin dikosongkan.

Hal tersebut kemudian akhirnya menyoroti peran sistem ventilasi yang buruk dalam penyebaran Covid-19. Beberapa sistem pendingin udara mensirkulasi ulang udara dalam ruangan dan mencampurnya dengan udara luar yang segar. Arus udara yang dihasilkan oleh kipas AC memungkinkan virus untuk tetap melayang di udara untuk waktu yang lebih lama dan melakukan perjalanan lebih jauh daripada yang seharusnya mereka tempuh.

Sistem AC terpusat dan sistem ventilasi onboard tidak dirancang untuk menyaring partikel sekecil virus corona, penyakit ini menyebar dengan cepat ke kabin lain selama masa karantina. Namun, hal yang sama tidak berlaku untuk sistem pendingin udara di dalam pesawat.

Menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional, risiko penularan di pesawat mungkin lebih rendah daripada di banyak ruang terbatas karena pesawat modern memiliki sistem penyaringan udara kabin yang dilengkapi dengan filter HEPA atau filter udara partikulat efisiensi tinggi memiliki performa serupa dengan yang digunakan untuk menjaga kebersihan udara di ruang operasi rumah sakit dan ruang bersih industri.

Filter ini sangat efektif dalam menjebak partikel mikroskopis sekecil bakteri dan virus dan dapat menangkap lebih dari 99 persen Ini biasanya menyediakan antara 15 dan 20 kaki kubik total pasokan udara per menit. Sistem udara kabin dirancang untuk beroperasi paling efisien dengan mengalirkan sekitar 50 persen udara luar dan 50 persen udara yang disirkulasikan ulang.

Metode teknologi yang direkomendasikan untuk mengurangi penularan virus melalui udara adalah pengenceran, tekanan udara, filtrasi dan pemurnian di mana Filter menjebak semua patogen, membentuk koloni patogen dan merupakan sumber infeksi. Oleh karena itu, dibutuhkan pemurnian. ASHRAE atau American Society of Heating, Refrigerating and Air-Conditioning Engineers merekomendasikan tujuh strategi yakni pengenceran (tingkat ventilasi tinggi yaitu perubahan udara per jam), pola aliran udara (bagaimana udara mengalir), tekanan udara (tekanan negatif di ruang isolasi sehubungan dengan) lingkungan), suhu, kelembaban relatif, filtrasi dan iradiasi kuman ultraviolet sebagai strategi untuk mengurangi paparan aerosol infeksius.

Oleh karena itu, cara untuk mengurangi transmisi ini adalah dengan meningkatkan ventilasi dengan udara luar, dapat dilakukan melalui cara alami atau udara segar. Jadi buka jendela jika memungkinkan dan hindari sirkulasi ulang udara atau dapatkan lebih banyak udara segar.

Sistem penyejuk udara dan ventilasi untuk perumahan serta bangunan lain seperti rumah sakit, hotel dan sekolah harus diperiksa dan dibersihkan secara teratur untuk mencegah penularan. Bangunan yang menggunakan ventilasi sentral harus menggunakan filter yang paling efisien.

Baca juga: Ilmuwan: Bukti Penularan Covid-19 di Udara Semakin Banyak

Filter dengan efisiensi lebih tinggi seperti HEPA harus digunakan dan tingkat pergantian udara yang lebih tinggi per jam (10-15) disarankan untuk bangunan berventilasi mekanis. Gunakan AC jendela yang memiliki pemasukan udara luar dan biarkan ventilasi terbuka. Jika AC atau ventilasi tidak tersedia, seperti yang terjadi di kebanyakan rumah, buka jendela untuk memungkinkan udara segar masuk ke ruang tertutup. Semua kipas angin harus berfungsi.

Leave a Reply