Pernah Uji Coba Angkut Penumpang, Kini Apa Kabar Virgin Hyperloop?

0
Virgin Hyperloop. Foto: Braintologi.com

Pada 8 November 2020, Virgin Hyperloop membawa penumpang manusia pertamanya untuk naik dan merasakan sensasinya. CEO Virgin Hyperloop Josh Giegel mengatakan, gagasan ini adalah sebuah konsep dan merupakan satu dari beberapa pengalaman luar biasa dalam dirinya. Bahkan Virgin Hyperloop tersebut pada pengujian pertama berhasil melaju sejauh 400 meter pada uji cobanya.

Baca juga: Untuk Pertama Kalinya, Virgin Hyperloop One Uji Coba Pod Berpenumpang

Meski dalam ruang terbatas, Anda juga harus memperlambat dan berhenti di kecepatan tinggi 173 km per jam. Dengan kecepatan itu pun bisa membuat orang berdebar apa lagi bagi mereka yang pernah merasakan peluncuran di drag strip. Dirangkum KabarPenumpang.com dari autoweek.com (31/8/2021), di mana penumpang duduk di dalam pod yang digantung dari trek di atas tabung baja panjang dan digantung oleh medan magnet di trek di bagian atas tabung.

Untuk lebih mengurangi resistensi, 99,9 persen udara disedot keluar dari tabung. Akibatnya, setelah elektromagnet diisi, pod bergerak ke bawah tabung. Setelah tabung yang lebih panjang dibangun, karena banyak dari mereka akan menjadi satu hari antara kota dan lintas negara, Hyperloop dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan 1.078 km per jam, tanpa suara dan lancar.

“Sistem kami dapat mendorong pod penumpang atau kargo dengan kecepatan lebih dari 1000 km per jam. Itu tiga kali lebih cepat dari rel berkecepatan tinggi dan lebih dari sepuluh kali lebih cepat dari kereta rel konvensional,” kata Virgin Hyperloop.

Pod Virgin Hyperloop pertama kemungkinan akan muncul di India dan Timur Tengah, yang terakhir antara Dubai dan Abu Dahbi. Tapi saat ini, yang tersedia adalah pod dengan penjang lintasan 500 meter di padang pasir oleh Las Vegas, bersama dengan pod uji lain yang dibangun oleh Elon Musk di sebelah pabrik roketnya di Hawthorne, California.

Dia mengatakan, dalam pod Virgin Hyperloop, tidak ada getaran mekanis yang nyata, kebisingan, getaran dan kekerasan di mana semuanya normal.

Virgin Hyperloop merancang pod independen yang dapat diprogram untuk meluncur dari jalur utama ke tabung tambahan dan menjangkau kota-kota kecil. Fleksibilitas yang lebih besar diperhitungkan saat merencanakan rute. Hyperloop akan dapat menyertakan gravitasi positif dan negatif dalam rutenya, semuanya tetap dalam batas yang ditentukan untuk kenyamanan g-force manusia.

Baca juga: Virgin Hyperloop One Bangun Pusat Penelitian di Andalusia

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tiket Virgin Hyperloop rute Kansas – St. Louis yang berjarak 250 mile akan berharga sama dengan setengah tangki bensin, atau antara US$30 – US$40.