Perusahaan Bus di California Hadirkan Peta Audio dan Tactile Untuk Kaum Difabel

(ePeak)

Serangkaian upaya telah dilakukan otoritas penyelenggara transportasi untuk memudahkan aksesbilitas penyandang tunanetra. Salah satu yang lumrah kita lihat adalah pemasangan tactile paving (ubin dengan ornamen timbul) yang fungsinya memudahkan navigasi kaum difabel. Sayangnya selain tactile paving, belum banyak pra sarana pendukung transportasi yang dihadirkan untuk penyandang tunanetra.

Baca juga: Sering Terlupakan, Tactile Paving Penting Sebagai “Pemandu” Kaum Difabel

Namun lain halnya dengan San Joaquin Regional Transit District (RTD), perusahaan pengelola bus regional di kota Stockton, California, Amerika Serikat. Operator bus ini meluncurkan layanan baru untuk penumpang tunanetra. Layanan baru tersebut adalah peta audio dan taktil (tactile) “Talk to Me“.

KabarPenumpang.com merangkum dari laman cal.streetsblog.org (18/12/2017), peta audio ini digunakan untuk membantu para tunanetra menuju titik A ke titik B, dimana tersedia jalur halte dan terminal bus. Peta RTD taktil terikat spiral dalam sebuah buku besar. Setiap halaman memiliki gambaran tentang terminal transit, dengan deskripsi terminal dan petunjuk dimana naik bus dan dimana toilet dan loket loket berada. Peta ini tersedia di empat terminal RTD, yakni Downtown Stockton, Manteca, Lodi, dan Tracy. Peta audio ini dibuat oleh Media and Accessible Design Lab team yang berbasis di San Francisco. Mereka memiliki desain tactile yang tidak berantakan dan dicetak dengan warna kontras.

Ini memudahkan penyandang tunanetra menjalankan jari mereka karena ada label, kunci dan instruksi dalam huruf braille. Peta ini juga dipasangkan dengan pena Livescribe yang bisa mengeluarkan suara dan memberikan informasi audio bagi penumpang tunanetra.

Peta ini bekerja dengan menanggapi pola microdot yang tercetak di peta, menggunakan teknologi pengambilan data digital yang dikembangkan oleh Anoto. Petanya cukup sederhana bagi orang yang dapat melihat, dan memberikan banyak informasi kepada tunanetra.

Joni Bauer, seorang spesialis orientasi dan mobilitas di Pusat Komunitas Kaum Difabel yang berbasis di Stockton, bekerja dengan klien yang berkisar dari orang-orang buta sejak kelahiran hingga yang berangsur-angsur kehilangan penglihatan mereka. Dia mengatakan bahwa tidak semua dari mereka membaca huruf braille, dan fitur pembicaraan peta berguna bagi orang yang belajar menavigasi sistem transit.

Will Butler, direktur komunikasi Lighthouse for the Blind, mengatakan bahwa salah satu masalah besar yang dihadapi orang-orang dengan gangguan penglihatan atau kebutaan hilang pada gambaran umum lokasi tertentu. Garis embossed pada peta adalah upaya untuk membantu menciptakan gambaran umum tersebut.

Peta taktil dan audio LightHouse sudah digunakan oleh BART dan sistem Muni di Bay Area, namun San Joaquin RTD adalah agen transit pertama di Central Valley untuk memanfaatkan sumber ini. Organisasi ini juga menciptakan peta taktil untuk taman dan museum negara bagian, dan sedang mengerjakan perangkat lunak yang memungkinkan seseorang mencetak peta sentuhan di rumah, dengan peralatan yang tepat.

“Semua yang kita lakukan untuk komunitas buta kembali ke mobilitas. Karena kebanyakan sistem wayfinding dirancang secara visual. Lighthouse menghabiskan banyak waktu membuat mobilitas lebih adaptif,” kata Butler.

Seperti semua agen angkutan umum, RTD harus mematuhi Undang-Undang Penyandang Cacat Amerika dengan menghilangkan hambatan untuk mengakses orang-orang yang tunanetra. Agensi ini diharuskan menyediakan menu sumber daya seperti paratransit, bus berlutut, signage braille dan bantuan audio pada mesin yang mengeluarkan tarif.

Baca juga: moBiel, Vending Machine Yang Akrab Bagi Penyandang Disabilitas

Proyek peta audio dan tactile tersebut bernilai $15 ribu, dan memerlukan banyak kolaborasi antar agensi untuk memastikan peta mudah digunakan dan informasi tentang informasi tersebut benar. Mulai bulan Januari 2018, RTD akan mengubah beberapa rute dan pemberhentiannya dan akan menambahkan stasiun baru, namun yang harus dilakukan oleh agen hanya menelepon LightHouse dan meminta mereka membuat halaman peta baru.