S.Ride, Aplikasi dari Sony untuk Taksi Hailing di Jepang

(valuewalk.com)

Maraknya layanan ride hailing membuat Sony juga ikut memasuki segmen yang berbasis aplikasi ini. Sebelum masuk dalam segmen ini, Sony terkenal dengan portofolio produknya seperti televisi, smartphone hingga konsol gamenya.

Baca juga: Peneliti UCLA Sebut Ride-Hailing Khusus Wanita Kurang Efektif

Mengawali segmen ride hailing, Sony menghadirkan aplikasi S.Ride untuk layanan taksi hailingnya. Aplikasi ini baru dan telah diluncurkan di Tokyo untuk memanggil taksi per 17 April 2019 kemarin.

KabarPenumpang.com melansir valuewalk.com (17/4/2019), aplikasi S.Ride dari Sony ini baru hadir d Tokyo. Namun mungkin Anda akan berpikir S dari S.Ride adalah Sony, tetapi itu adalah simple, smart and speedy.

“Dengan satu slide, Anda dapat memanggil taksi terdekat dari jaringan taksi terbesar di Tokyo, dan ini adalah layanan pengiriman taksi yang dapat Anda turunkan segera dengan pra-menunggang, pembayaran bersih di dalam mobil, atau pembayaran kode QR,” a terjemahan status siaran pers.

Aplikasi taksi buatan Sony dimiliki oleh perusahaan bernama Minna no Taxi (atau “Taksi Semua Orang”), yang dibentuk tahun lalu. Minna no Taxi adalah perusahaan patungan antara Sony Corporation, Sony Payment Services dan beberapa perusahaan taksi Jepang. Dikatakan, saat ini baru ada lima operator taksi, termasuk dua operator terbesar Tokyo, Daiwa dan Kokusai.

Dengan lebih dari 10 ribu mobil, layanan taksi Sony memanggil armada terbesar di ibukota Jepang. Aplikasi ini menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI) untuk berkoordinasi dengan pengemudi dan mengarahkan mereka ke daerah dengan permintaan puncak. Karena aplikasi ini mengandalkan layanan taksi yang ada, pembayaran dilakukan dalam bentuk uang tunai, kartu kredit, atau kode QR melalui dompet digital.

Meski begitu kehadirannya yang ada di Jepang, belum akan memperluas S.Ride keluar dari Jepang. Kehadiran S.Ride sendiri membedakan dari Uber dan Lyft. Sebab, Jepang tidak mengizinkan pengemudi non profesional untuk menawarkan layanan taksi dengan alasan keamanan dan perusahaan yang memanggil taksi hanya diperbolehkan. Untuk menawarkan layanan yang cocok dengan pengguna taksi yang menggunakan platform seluler.

“Jelas bagi saya bahwa kita perlu memikirkan kemitraan dan khususnya kemitraan dengan industri taksi,” kata Kepala Eksekutif Uber Dara Khosrowshahi kepada investor di Tokyo beberapa bulan lalu.

Baca juga: Ternyata di Ride Hailing Banyak Kecurangan yang Dilakukan Pengemudi Online

SoftBank Group dan China Didi Chuxing juga memiliki rencana untuk meluncurkan layanan taksi di Jepang tahun ini. SoftBank telah berinvestasi di beberapa perusahaan perjalanan global, termasuk Didi, Uber, dan lainnya. Jepang adalah pasar berkendara yang menguntungkan, dan karenanya, regulator menghadapi tekanan yang meningkat untuk melonggarkan aturan. Pasar taksi negara ini bernilai lebih dari $16 miliar.