Semester Pertama 2020, Trafik Perjalanan Singapore Airlines Anjlok 98,9 Persen

0
Cathay Pacific dan Singapore Airlines (flickr.com)

Penurunan trafik perjalanan Singapore Airlines disebut mencapai 98,9 persen pada semester pertama tahun 2020. Hal tersebut akibat pembatasan perjalanan global yang membawa kerugian maskapai asal Negeri Singa ini sebesar S$3,4 miliar. Sedangkan pendapatan grup maskapai penerbangan turun 80,4 persen menjadi hanya S$1,6 miliar pada semester pertama tahun keuangan yang berakhir 30 September lalu.

Baca juga: Demi Bertahan Hidup, Singapore Airlines Bisnis Program Pelatihan SDM

KabarPenumpang.com merangkum airlineratings.com (7/11/2020), Singapore Airlines Group mengalami penurunan yang tajam pada penumpangnya saat pembatasan perjalanan internasional. Meski begitu, sebagian diimbangi oleh pendapatan kargo yang lebih kuat yang naik sebesar S$274 juta, atau 28,3 persen karena banyak negara-negara berusaha memulihkan rantai pasokan global.

Maskapai tersebut mengatakan bahwa pihaknya menanggapi permintaan dengan memaksimalkan pemanfaatan jasa kargo. Sementara pendapatan turun hingga 80,4 persen, belanja kelompok hanya turun 55,8 persen menjadi S$3,4 miliar.

Akibatnya, Grup ini mengalami kerugian operasional sebesar S$1,8 miliar untuk semester pertama, pembalikan S$2,2 miliar dari laba operasi sebesar S$413 juta tahun lalu. Untuk paruh pertama, grup melaporkan kerugian bersih sebesar S$3,4 miliar yang terutama didorong oleh penurunan kinerja operasi, serta beberapa item non tunai seperti penurunan S$1,3 miliar pada nilai tercatat pesawat generasi tua.

Selain itu 26 pesawat dianggap surplus untuk persyaratan armada setelah menyelesaikan tinjauan jaringan jangka panjang, keduanya ditunjukkan dalam Business Update yang dikeluarkan pada Juli 2020. Pesawat tersebut terdiri dari tujuh A380, empat 777-200 atau 200ER, empat 777-300, sembilan A320 dan dua A319.

Singapore Airlines Group telah mengumumkan pengurangan sekitar 4.300 posisi kerja di tiga maskapai penerbangan mereka. Langkah-langkah juga diambil untuk mengurangi jumlah staf yang akan terkena dampak pembebasan paksa, termasuk pemotongan gaji, pembekuan perekrutan, lowongan terbuka yang tidak diisi, skema pensiun dini dan skema pembebasan sukarela untuk staf.

Langkah-langkah ini mengurangi jumlah staf yang terkena dampak latihan rasionalisasi tenaga kerja menjadi sekitar 2000 orang. Singapore Airlines mengatakan telah menyelesaikan negosiasi dengan Airbus tentang jadwal pengiriman pesawat yang direvisi dengan menggabungkan penangguhan untuk sebagian pesawat yang dipesan.

Negosiasi dengan Boeing tentang pesawat yang saat ini dipesan berada pada tahap lanjutan termasuk 26 pesawat yang dianggap surplus.

Antara akhir Juni dan akhir September, Singapore Airlines meningkatkan tujuan penerbangan, dari 24 menjadi 30, SilkAir dari tiga menjadi lima, dan Scoot dari enam menjadi 16. Akibatnya, jaringan penumpang Grup telah meningkat dari 32 tujuan pada bulan Juni menjadi 43 tujuan, termasuk Singapura, pada akhir September.

Jaringan kargo Grup melayani 61 kota pada 30 September, naik dari 26 kota pada 1 April. Dalam beberapa bulan mendatang, Singapore Airlines dan SilkAir akan mengaktifkan kembali layanan penumpang ke Brunei, Dhaka, Fukuoka, Johannesburg, Kathmandu, Male dan Penang. Scoot juga akan melanjutkan layanan ke Melbourne.

Baca juga: Penerbangan Terpanjang di Dunia Singapore Airlines Beroperasi Lagi, Malah Bakal Lebih Panjang

Singapore Airlines juga telah mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan layanan tiga kali seminggu dari Singapura ke Bandara Internasional John F.Kennedy di New York mulai 9 November, menyediakan koneksi non-stop ke Pantai Timur AS dan mendukung lalu lintas kargo dan penumpang di rute tersebut. Namun, sisi positifnya sejak awal tahun finansial, Grup telah berhasil meningkatkan likuiditasnya sekitar S$11,3 miliar, melalui rights issue, memperoleh pembiayaan untuk pesawat A350-900 dan 787-10 serta pembiayaan tanpa jaminan.