Tak Berikan Struk Pembayaran, Pengemudi Taksi Singapura Kena Denda 50 Dollar

0
Pengemudi taksi Singapura wajib berikan struk pembayaran (straitstimes.com)

Otoritas Transportasi Darat (LTA) Singapura pada 11 Juni 2020 mengeluarkan aturan yang bertujuan untuk memfasilitasi upaya pelacakan kontak. Aturan ini dimana semua pengemudi taksi harus memberikan struk pembayaran kepada semua penumpang mereka terlepas dari diminta atau tidaknya.

Baca juga: Cegah Virus Corona, Otoritas Angkutan Darat Singapura Bagikan 300 Ribu Masker ke Sopir Taksi

Nantinya jika para pengemudi tidak memberikan struk tersebut maka mereka akan di denda sebesar S$50 atau sekitar Rp509 ribu. Selain itu juga para penumpang sangat dianjurkan untuk menyimpan tanda terima setidaknya selama 14 hari.

Dilansir KabarPenumpang.com dari straitstimes.com (13/6/2020), karena aturan ini kemudian membuat para pemangku kepentingan bergerak dan mendesak LTA untuk mempertimbangkan kembali keefektifan aturan ini. Anggota parlemen GRC Ang Hin Kee yang merupakan penasihat eksekutif untuk Asosiasi Taksi Nasional mengatakan, ia berharap LTA tidak akan menjadikan hal tersebut sebagai tindakan hukuman.

“Saat ini supir taksi dapat memperoleh S$50 hanya jika itu adalah hari yang baik (dengan situasi Covid-19). Denda S$50 akan menghapus pendapatan sepanjang hari mereka,” kata Ang.

Adanya hal tersebut kemudian berbagai operator taksi mengatakan kepada pengemudi minggu ini bahwa mereka yang tidak bisa mengeluarkan struk atau tanda terima kepada penumpang akan dikenakan denda komposisi S$50. LTA mengatakan bahwa aturan tersebut melengkapi pemasangan kode QR SafeEntry di taksi terutama untuk penumpang yang tidak dapat memindai kode.

Pengemudi juga tak perlu mencetak struk jika penumpang memesan taksi melalui aplikasi seluler karena akan mendapat tanda terima elektronik. Nantinya jika tidak mengeluarkan struk pembayaran, LTA tidak akan langsung menindak pengemudi.

“Jika ada umpan balik pada pengemudi yang tidak mematuhi, LTA akan menyelidiki berdasarkan keadaan masing-masing kasus,” ujar juru bicara LTA.

Diketahui, LTA telah bekerja dengan operator taksi untuk menginstruksikan pengemudi untuk mengeluarkan tanda terima sejak April. William Lim, administrator grup Facebook Pengemudi Taksi Singapura, mengatakan sementara memahami bahwa LTA berusaha meningkatkan upaya pelacakan kontak, dia ragu mengeluarkan tanda terima akan menjadi langkah yang efektif.

“Sangat tidak praktis dengan semua taksi sekarang memiliki kode QR SafeEntry. Orang-orang yang pergi ke mal dan supermarket menggunakan kode yang sama, jadi mengapa kita harus kembali ke dasar-dasar dan menggunakan tanda terima. Jika kamu seorang penumpang, kamu juga kemungkinan akan membuang tanda terima setelah mendapatkannya, sehingga tidak memenuhi tujuan yang dimaksudkan,” ujar Lim.

Ang mengatakan Asosiasi Taksi Nasional telah berbagi reservasi dan masalah dengan LTA. “Saya tahu mereka berusaha meningkatkan pelacakan kontak untuk orang-orang tanpa ponsel, tetapi selama periode ini saya tidak tahu siapa yang akan keluar tanpa ponsel mereka … untuk warga lanjut usia tanpa ponsel, mereka seharusnya kebanyakan tinggal di rumah selama ini waktu.”

Dia mengatakan seharusnya tidak ada kebutuhan untuk tanda terima bagi mereka yang sudah memiliki ponsel dan dapat melakukan check in SafeEntry. Ang menambahkan, sebaliknya upaya harus difokuskan pada membuat orang untuk check in melalui sistem check in digital SafeEntry.

Baca juga: Pendapatan Turun, Pengemudi Taksi Singapura Tetap Bekerja dan Semprotkan Desinfektan serta Gunakan Masker

Jika struk atau tanda terima harus dikeluarkan, Ang mengatakan, tanggung jawab tidak boleh berada pada pengemudi saja, menambahkan bahwa pemberitahuan dapat ditempatkan di taksi untuk mengingatkan penumpang untuk meminta struk pembayaran.

Leave a Reply