Ternyata Aeromovel Sudah Ada Sejak Zaman Kereta Api Victoria

0
(Engadget)

Aeromovel atau kereta bertenaga angin yang dikenal saat ini dan sudah ada di Indonesia sejak 1989 bukanlah yang pertama. Ternyata kereta atmosfer sendiri sudah ada sejak jaman kereta api Victoria pada abad ke-19. Awalnya kereta bertenaga angin ini dibuat seorang insinyur bernama Isambard Kingdom Brunel asal Inggris.

Baca juga: Mungkinkah Aeromovel di TMII Terealisasi Secara Komersial?

KabarPenumpang.com merangkum dari laman thevintagenews.com, awalnya saat kereta api dari London dan Bristol mencapai Exeter tahun 1844 ada keinginan untuk memperluas ke barat menuju Plymouth. Kemudian Brunel yang merupakan kepala teknisi Great Western Railway berkomitmen untuk menginovasi teknologi dan tertarik dengan cara baru melalui kekuatan motif untuk perluasan.

(The Vintage News)

Tahun 1843 saat dirinya ke Dalkey, Irlandia melihat kereta yang didorong oleh kekuatan atmosfer dan ingin mencobanya di South Devon Railway. Meski ada kekhawatiran terkait kemampuan lokomotif kontemporer untuk mengatasi gradien barat Exeter dan berpikir kekuatan atmosfer lebih baik dari lokomotif.

Sistem yang digunakan Brunel adalah piston terkandung dalam tabung logam besar yang diletakkan di antara jalur. Kemudian tabung dievakuasi di depan kereta oleh serangkaian mesin pompa uap yang terletak kira-kira setiap 4,8 km di sepanjang rute.

Kemudian tekanan atmosfer yang bekerja pada piston memberikan gaya gerak agar kereta bergerak ke depan. Ini mirip dengan prinsip yang digunakan pada mesin uap tipe Newcomen awal. Sistem ini menghilangkan kebutuhan untuk pembangkit listrik bergerak dalam bentuk lokomotif sehingga mengurangi berat kereta. Brunel berpendapat bahwa ini memberikan keuntungan ekonomi yang cukup besar.

Masalah terbesar yang dihadapi sistem atmosfer adalah mempertahankan kekosongan saat piston bergerak. Dalam desain Clegg dan Samuda, yang diadopsi oleh Brunel, celah di sepanjang bagian atas tabung logam mengakomodasi piston dan penutup kulit berengsel menutup celah yang mempertahankan kekosongan. Saat kereta bergerak, tutup kulit terangkat di depan piston dan begitu kereta berlalu, tutup itu kembali tertutup.

Mengandalkan tenaga angin, kereta ini membutuhkan rumah mesin atmosfer yang dibangun di Stasiun Totnes untuk memperpanjang Railway Atmospheric menuju Plymouth, tetapi sayangnya jalur ini tidak pernah dioperasikan. Konstruksi rumah mesin ditunda sampai jalur garis pantai antara Exeter dan Newton Abbot melalui Dawlish dibuka pada tahun 1846, sejak itu lokomotif aeromovel digunakan.

Pada 1847 infrastruktur atmosfer telah ada dan pengujian mulai diikuti oleh layanan publik yang terbatas sejak September tahun itu. Jadwal lengkap yang dikerjakan oleh kereta api atmosfer diperkenalkan pada jarak 20 mil antara Exeter dan Newton Abbot pada awal tahun 1848 dan bekerja cukup baik pada hari-hari begitu musim dingin berakhir, dengan kereta api melaju dengan kecepatan hingga kecepatan 112 km per jam.

Sistemnya mengalami kesulitan berulang dan biaya kerja lebih tinggi dari yang diharapkan. Sejauh ini masalah terburuk adalah tutup kulit yang rusak di bawah kondisi kerja kehilangan segelnya dan akhirnya robek, meskipun ada upaya pelumasan.

Kehilangan ruang hampa berarti bahwa layanan kereta api terganggu dan biaya batu bara melonjak karena pompa bekerja lembur untuk menjaga kevakuman terhadap kebocoran. Akhirnya diperlukan penggantian segel kulit yang lengkap dan mahal. Pada bulan September, Brunel merekomendasikan bahwa tenaga atmosfer harus ditinggalkan dan setelah kurang dari satu tahun saluran kembali ke lokomotif berfungsi.

Karena hal ini, Brunel dikritik karena memperjuangkan sistem yang akhirnya harus ditinggalkan, tetapi kereta api atmosfer tidak boleh dilihat sebagai kegagalan total. Meskipun dari perspektif abad ke-21, sistem atmosfer mungkin tampak rumit, bagi para insinyur kereta api zaman Victoria awal, itu adalah alternatif nyata bagi tenaga lokomotif.

Baca juga: Kendati Futuristik, Tapi Pandangan Ahli Tentang Hyperloop Ternyata Berbeda!

Sisa-sisa proyek konstruksi abad ke-19 visioner masih terlihat. Sejumlah rumah mesin South Devon Railway yang digunakan pada saat itu dirawat dengan baik, beberapa terdaftar sebagai monumen. Sebagian pipa juga disimpan di Didcot Railway Centre, bekas gudang mesin Great Western Railway dan lokomotif lokomotif yang telah berubah menjadi museum kereta api dan tempat pelestarian teknik. Tidak diragukan lagi, proyek untuk sistem transportasi yang lebih baik dan lebih cepat telah ada jauh sebelum zaman Elon Musk.

Leave a Reply