Terowongan Brockville – Terowongan Kereta Pertama di Kanada yang Dihiasi Lampu Warna Warni dan Alunan Musik

0
Terowongan Kereta Brockville (ctvnews.ca)

Terowongan Kereta Brockville dibuka untuk umum setiap musim semi, tetapi karena pandemi Covid-19, terowongan ini akhirnya dibuka pada 14 Agustus 2020 lalu. Terowongan ini terletak di Ontario tepatnya di bawah kota Brockville dan merupakan terowongan kereta api pertama di Kanada. Walikota Jason Baker mengatakan, pihaknya sangat senang membuka kembali terowongan tersebut dan berharap suatu hari nanti bisa dibuka kembali dengan normal.

Baca juga: Terowongan Kereta “Gunung Braswell,” Gelap di Dalam Instagramable di Luar

“Kami bekerja dengan para ahli kesehatan untuk memastikan kami bisa membuka ini dengan aman. Pada satu titik kami khawatir tentang membuat terowongan lalu lintas satu arah dan karena panjangnya yang benar-benar tidak layak,” ujar Baker.

Lorong dari Terowongan Kereta Brockville di Ontario

Terowongan Brockville akan menampilkan pertunjukan cahaya dan yang berbeda pada saat ini adalah beberapa prosedur keamanan dan keselamatan bagi pengunjung yang wajib diikuti. Di masa pandemi, para pengunjung harus menggunakan masker dan menjaga jarak fisik di dalam terowongan.

Bahkan tanda pemberitahuan pedoman Covid19 dipasang di setiap pintu masuk. KabarPenumpang.com melansir ctvnews.ca (14/8/2020), Terowongan Kereta Brockville akan dibuka setiap hari dari jam 09.00 pagi hingga 21.00 waktu setempat dan gratis tetapi ada kotak donasi jika pengunjung ingin memberikannya.

Salah satu pengunjung pertama yang melintasi Terowongan Kereta Brockville di tahun 2020 ini adalah Devin Johnston dan putranya dari Oxford Mills.

“Ketika saya melihatnya secara online tadi malam bahwa mereka buka hari ini, saya seperti, waktunya pergi! Hebat! Pertunjukan cahayanya luar biasa, musiknya hebat, Warren sangat menyukainya. Kami naik turun,” kata Johnston.

Bahkan dibukanya terowongan ini membuat sepasang saudara dari Toronto merasakan hal yang luar biasa.

“Luar biasa! Saya membacanya di berita beberapa tahun yang lalu dan sangat bersemangat saat itu dan agak lupa. Adik saya baru saja mengingatkan saya tentang hal itu dan itu luar biasa. Musiknya, keasliannya,” kata Una saat dia disela oleh klakson kereta dan lampu merah yang turun dari terowongan.

Dibukanya kembali Terowongan Kereta Brockville, walikota mengatakan, ini menjadi tanda bahwa kota tersebut secara resmi dibuka setelah memperoleh keuntungan.

“Ini adalah indikasi yang hilang bahwa Brockville terbuka untuk bisnis dan saya pikir itu adalah pernyataan penting yang perlu kita lakukan. Ada banyak orang dalam radius satu kilometer dari terowongan ini yang mendapatkan keuntungan dari pengunjungnya dan mereka telah tahun tersulit mereka dalam industri pariwisata. Kami senang telah mencapai titik ini, kami hanya minta maaf karena butuh waktu selama ini, ”kata Baker.

Tidak ada kejadian di terowongan yang akan direncanakan tahun ini seperti tahun-tahun lainnya, tetapi walikota memang mengisyaratkan bahwa terowongan masih bisa akses di musim gugur. Untuk saat ini, Baker mencatat cuacanya sempurna dan mendorong orang untuk datang dan mengunjungi Brockville.

Terowongan Kereta Brockville sendiri konstruksinya dimulai pada September 1854 tetapi tidak dibuka untuk lalu lintas kereta api hingga 31 Desember 1860. Terowongan ini memiliki panjang 527 m dan dirancang untuk menyediakan jalur rel dari perdagangan kayu Lembah Ottawa ke fasilitas pelabuhan Brockville di rute kapal Sungai St. Lawrence.

Jalur rel yang melewati terowongan kemudian digunakan oleh mesin uap khusus yang diturunkan ketinggiannya, dan kemudian kereta diesel hingga pertengahan 1970-an. Rel dan pengikat kemudian dijual dan dilepas pada 1980-an, dan terowongan kereta api tidak lagi digunakan saat dibangun.

Pada tahun 1982, terowongan tersebut dialihkan ke Kota Brockville oleh Marathon Realty, sayap real estat Canadian Pacific Railway. Pada 2016–17, terowongan kereta api menjalani rehabilitasi interior besar-besaran agar dapat dilalui dengan aman dengan berjalan kaki. Pengunjung sekarang dapat berjalan kaki dari portal selatan ke portal utara, keluar di ngarai ujung utara dan naik ke jalan setapak.

Sebelum rehabilitasi, pengunjung hanya dapat masuk di portal selatan dan berjalan di bawah tanah. Terowongan kereta api telah menerima ribuan pengunjung sejak dibuka sepenuhnya pada 12 Agustus 2017. Sekarang dilengkapi dengan sistem lampu berwarna LED modern, yang diprogram dengan berbagai cara, bersama dengan rekaman trek musik yang diputar saat seseorang berjalan melewatinya.

Baca juga: Ernest Junction, Bekas Terowongan Kereta yang Kondang Jadi Obyek Grafiti

Di samping terowongan adalah caboose atau van CPR yang telah direnovasi, yang disumbangkan pada tahun 1987 ke kota oleh Canadian Pacific Railway. Sebuah plakat rinci, dalam bahasa Inggris dan Prancis, menggambarkan detail dan kisah bagaimana caboose dahulu menjadi bagian dari setiap kereta.

Leave a Reply