Transport for London Lacak Pergerakan Penumpang via Jaringan WiFi

Melacak penumpang melalui sinyal WiFi dari ponsel pintar akan mulai dilakukan oleh Transport for London (TfL). Nantinya data yang didapat oleh TfL akan digunakan untuk memahami gerak dan aktivitas penumpang di sekitaran jaringan transportasi.

Baca juga: Gandeng Boingo, Bandara Heathrow Rilis Akses WiFi 100 Mbps!

Pelacakan ini akan dibantu oleh London Underground saat penumpang melalui stasiun dan mengumpulkan sinyal WiFi yang digunakan mereka dari ponsel pintar. Dilansir KabarPenumpang.com dari laman ft.com (22/5/2019), TfL mengatakan, data pelacakan ini akan dimulai pada Juli 2019 mendatang dimana akan dipahami bagaimana penumpang melewati jaringan transportasi dan menggunakan data.

Sehingga TfL akan menargetkan memberikan informasi agar penumpang terhindar kemacetan dan penundaan kereta. Dengan adanya pengumpulan data ini, pihak TfL pun diuntungkan karena ada manfaat komersial dimana bisa mengetahui situs iklan yang ada di stasiun dengan harga premium.

Nantinya jika ini berhasil, TfL yang kehilangan pendapatan dari jalur Crossrail sebanyak £17,6 miliar akan dapat melisensikan teknologi tersebut ke jaringan transportasi global lainnya seperti yang sudah dilakukan Sydney dan New York pada teknologi tiket mereka.

Lauren Sager Weinstein, kepala petugas data TfL, mengatakan TfL harus “membatalkan algoritme” setelah percobaan awal sistem pada 2016 untuk memastikan analisis waktu nyata.

“Jika Anda ingin menjawab pertanyaan tentang seberapa sibuk stasiun Anda, Anda ingin tahu itu sekarang, bukan tiga hari kemudian,” jelasnya.

Sager mengatakan TfL juga telah bekerja dengan Kantor Komisaris Informasi sejak persidangan 2016 untuk lebih baik “mendepersonalisasi” data dan melindungi privasi pengguna. Tetapi para pakar teknologi telah mengajukan keprihatinan tentang apakah data dapat dianonimkan dengan benar atau dirahasiakan.

“Sistem transportasi umum menghasilkan banyak data yang kaya tentang pola komuter. Ini dapat meningkatkan layanan dan menghemat biaya. Tapi privasi perlu dipertimbangkan secara serius, terutama dalam penyebaran yang belum pernah terjadi sebelumnya seperti London, yang dapat mempengaruhi tempat lain,” kata Peneliti privasi independen dan penasihat Lukasz Olejnik.

TfL akan memasang rambu-rambu yang memberi tahu penumpang bahwa mereka dapat memilih keluar dari pengumpulan data dengan mematikan Wi-Fi mereka, tetapi mereka tidak akan dapat mengakses internet di bagian-bagian jaringan tanpa penerimaan. TfL sendiri diketahui tengah berada dalam kesulitan keuangan yang sulit sejak pemerintah Inggris mulai menarik dana bantuan operasinya, yang mencapai £1,1 miliar pada 2013-2014 dan sekarang telah sepenuhnya hilang.

Pembekuan ongkos yang dilembagakan oleh walikota London Sadiq Khan dan penurunan jumlah penumpang juga berkontribusi pada masalah TfL. Rencana bisnis TfL meramalkan kerugian operasi £900 juta untuk 2019-2020, tetapi itu sebelum pembukaan penuh Crossrail dimasukkan kembali hingga 2021.

Baca juga: Teknologi 5G, Apakah Aman untuk Perkeretaapian Dunia?

Penundaan Crossrail akan menelan biaya TfL £1 miliar dalam pendapatan yang hilang, menurut lembaga pemeringkat Moody, £300 juta-£400 juta lebih dari yang diantisipasi oleh rencana bisnis TfL pada 2018.