Thursday, April 18, 2024
HomeHot NewsUral Airlines Bayar Sewa Tahunan untuk Ladang Gandum Lokasi Airbus A320 yang...

Ural Airlines Bayar Sewa Tahunan untuk Ladang Gandum Lokasi Airbus A320 yang ‘Terdampar’

Pada 12 September 2023, pilot Ural Airlines terpaksa mendaratkan Airbus A320 di ladang gandum Rusia setelah awak pesawat khawatir pesawat tersebut tidak akan sampai ke Bandara Novosibirsk (OVB) karena kekurangan bahan bakar.

Baca juga: Mesin Dihantam Bird Strike, Airbus A321 Ural Airlines Hard Landing di Ladang Jagung

Kisah jet A320 yang bermasalah menarik perhatian media global, ketika orang-orang berspekulasi apakah pesawat tersebut akan diterbangkan keluar lapangan atau dipotong dan diangkut melalui jalan darat. Faktnya, hingga hari ini, pesawat Ural Airlines masih berada di lapangan di luar Novosibirsk, di Siberia selatan, dilindungi oleh keamanan swasta 24 jam di area berpagar.

Sejak pendaratan darurat, berbagai cerita bermunculan tentang nasib pesawat tersebut. Satu laporan setelah insiden tersebut mengatakan bahwa maskapai tersebut sedang menunggu tanah mengeras sebelum mencoba menerbangkan Airbus A320 keluar dari lapangan, sementara laporan lain pada bulan November 2023 mengatakan bahwa proyek tersebut akan “dihentikan” hingga musim semi 2024.

Namun, pada tanggal 9 Januari 2024, gambaran yang lebih jelas tentang nasib sebenarnya dari pesawat tersebut muncul setelah komentar dari kepala Distrik Ubinsky di Rusia, Oleg Konyuk.

Menurut kepala wilayah, Ural Airlines mengadakan perjanjian sewa dengan pemilik ladang untuk menyewa ladang tempat jet yang terdampar itu berada selama satu tahun, dan perjanjian ini masih bisa diperpanjang lebih lama.

Otoritas Rusia Terpaksa ‘Mutilasi’ A321 Ural Airlines yang Lakukan Hard Landing di Ladang Jagung

“Ada keputusan bahwa tanah akan membeku pada musim dingin, dan mereka akan lepas landas. Namun tanahnya membeku – mereka tidak lepas landas. Maskapai ini mengadakan perjanjian sewa dengan pemilik lapangan selama satu tahun. Lalu – saya tidak tahu apa yang akan terjadi, mungkin mereka akan menandatangani kontrak satu tahun lagi,” kata Konyuk.

Menurut KP-Novosibirsk, perjanjian tersebut saat ini berlaku hingga September 2024 dan maskapai tersebut membayar lebih dari US$11.000.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru