34 Tahun Silam, Pan Am Flight 73 Dibajak dan Seorang Pramugari Dianugerahi Penghargaan Ashok Chakra

0
Peristiwa Pan Am penerbangan 73 yang dibajak dan pramugari Neerja Bhanot (istimewa)

Sebuah pesawat Pan American World Airways Boeing 747-121 dengan penerbangan 73 dibajak 34 tahun yang lalu. Tepatnya 5 September 1986 ketika penerbangan Pan Am tersebut dari Bombay, India menuju ke New York, Amerika Serikat dibajak saat melakukan pemberhentiannya di Karachi, Pakistan. Pembajakan tersebut dilakukan oleh empat pria Palestina bersenjata di Organisasi Abu Nidal. Saat itu, pesawat baru saja tiba di Karachi pukul 04.30 waktu setempat. Pesawat membawa 394 penumpang, sembilan bayi, seorang awak pesawat Amerika dan 13 pramugari India.

Baca juga: Neerja Bhanot – Mengenang Tameng Hidup Tragedi Pan Am Penerbangan 73

Kemudian sebanyak 109 penumpang turun di Karachi dan bus pertama penumpang baru mencapai pesawat di landasan ketika pembajakan mulai terjadi. Dirangkum KabarPenumpang.com dari berbagai laman sumber, dua pembajak dari Pasukan Keamanan Bandara Pakistan menuju ke pesawat dengan van yang dilengkapi sirene dan lampu berkedip. Kemudian melepaskan tembakan ke udara dan naik tangga pesawat di mana dua pembajak lainnya bergabung dengan salah satunya menggunakan shalwar kameez Pakistan serta membawa koper penuh granat.

Para pembajak tersebut melepaskan tembakan ke kaki dari salah seorang pramugari yang memaksanya menutup pintu. Pramugari lainnya Neerja Bhanot yang tak terlihat oleh pembajak mengirimkan kode pembajakan ke pilot yang keluar dari pesawat melalui Perangkat Pelarian Reel Inersia. Keluarnya pilot, membuat pesawat yang sudah dalam kendali pembajak selama 40 menit tidak bisa bergerak.

Keempat pembajak itu kemudian diidentifikasi sebagai Zayd Hassan Abd al-Latif Safarini (Safarini, alias “Mustafa”), Jamal Saeed Abdul Rahim (alias “Fahad”), Muhammad Abdullah Khalil Hussain ar-Rahayyal (“Khalil”), dan Muhammad Ahmed Al-Munawar (alias “Mansoor”). Dalam waktu singkat setelah merebut kendali pesawat, pemimpin pembajak Safarini menyadari bahwa awak kokpit telah melarikan diri dan karena itu dia akan dipaksa untuk bernegosiasi dengan petugas.

Penumpang kelas satu dan bisnis diperintahkan menuju bagian belakang pesawat dan pada saat yang sama, penumpang di bagian belakang pesawat diperintahkan maju. Karena pesawat hampir penuh, penumpang duduk di lorong, dapur kecil dan pintu keluar. Sekitar pukul 10.00 pagi, Safarini naik pesawat dan tiba di kursi Rajesh Kumar, seorang warga Indian Amerika berusia 29 tahun.

Safarini memerintahkan Kumar untuk maju ke depan pesawat, berlutut di depan pintu pesawat dan menghadap ke depan pesawat dengan tangan di belakang kepala. Safarini bernegosiasi dengan pejabat, khususnya Viraf Daroga, kepala operasi Pan Am Pakistan, menyatakan bahwa jika awak pesawat tidak dikirim dalam waktu 30 menit, maka Kumar akan ditembak.

Karena tak sabar menunggu petugas, Safarini menembak bagian kepala Kumar di depan semua orang baik yang berada di dalam kabin pesawat maupun di luar. Safarini mendorong Kumar keluar dari pintu ke jalan di bawah. Personil Pakistan di jalan melaporkan bahwa Kumar masih bernafas ketika dia ditempatkan di ambulans, tetapi dia dinyatakan meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit di Karachi.

Safarini bergabung dengan para pembajak dan memerintahkan pramugari, Sunshine Vesuwala dan Madhvi Bahuguna, untuk mulai mengumpulkan paspor. Mereka memenuhi permintaan ini dan selama pengumpulan paspor, penumpang yang memiliki paspor Amerika akan dipilih oleh para pembajak, pramugari melanjutkan untuk menyembunyikan beberapa paspor Amerika di bawah kursi, dan membuang sisanya ke saluran sampah.

Kebuntuan pembajakan berlanjut hingga malam dan selama itu Dick Melhart diposisikan di dekat pintu dan mampu membukanya saat penembakan dimulai. Sekitar pukul 21.00 unit daya tambahan dimatikan, semua lampu dimatikan dan lampu darurat menyala. Penumpang di depan diperintahkan ke belakang, sedangkan penumpang di belakang diperintahkan maju.

Berhubung gang sudah penuh, penumpang yang berdiri itu hanya duduk. Dengan pesawat padam dan duduk di dekat kegelapan, seorang pembajak di pintu L1 mengucapkan doa dan kemudian bertujuan untuk menembak sabuk bahan peledak yang dikenakan oleh pembajak lain di dekat pintu. Tujuannya adalah untuk menimbulkan ledakan yang cukup masif untuk membunuh semua penumpang dan awak di dalamnya, serta diri mereka sendiri.

Namun, karena kabin gelap, pembajak meleset, menyebabkan ledakan kecil. Segera para pembajak mulai menembakkan senjata mereka ke kabin ke arah penumpang dan berusaha melemparkan granat mereka. Sekali lagi kekurangan cahaya menyebabkan mereka tidak menarik pin sepenuhnya dan hanya membuat ledakan kecil.

Hingga akhirnya pembajak menembakkan peluru pistol mereka dan memantul dari permukaan kabin sehingga membuat pecahan yang melumpuhkan. Seorang pramugari di pintu L3 membuka pintu meskipun perosotan tidak menyebar, beberapa penumpang dan awak melompat dari ketinggian enam meter. Dick Melhart berhasil membuka kunci pintu di R3 yang merupakan pintu keluar di atas sayap, penumpang melompat keluar dari pintu keluar ini.

Kemudian Neerja membuka pintu darurat dan langsung membuka parasut peluncuran darurat, tetapi bukannya melarikan diri, gadis berusia 23 tahun ini membantu membawa penumpang keluar. Dia ditembak dan dibunuh ketika menjadi perisai tiga anak dari dari tembakan api peluru. Seorang staf lapangan yang terperangkap di kapal selama cobaan berat bertanggung jawab untuk membuka pintu R4, yang merupakan satu-satunya pintu yang dipersenjatai untuk memasang perosotan darurat. Pada akhirnya, perosotan ini memungkinkan lebih banyak penumpang untuk mengungsi dengan aman dan tanpa cedera.

Pakistan dengan cepat mengirim pasukan komando Kelompok Layanan Khusus (SSG) Angkatan Darat Pakistan dan Penjaga Pakistan disiagakan. Pembajakan selama 17 jam berakhir ketika para pembajak menembaki penumpang pada pukul 21.30 Waktu Pakistan, tetapi segera kehabisan amunisi, mengakibatkan beberapa penumpang melarikan diri dari pesawat melalui pintu keluar darurat pesawat.

Baca juga: Pembajakan Pesawat Terlama, 39 Hari Kelam Penumpang El Al Flight 426

Diketahui, dalam pembajakan Empat puluh tiga penumpang tewas saat pembajakan yang berasal dari India, Amerika Serikat, Pakistan dan Meksiko. Seluruh pembajak ditangkap dan dihukum mati di Pakistan. Namun, hukuman kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup. Neerja Bhanot, kepala pramugari di penerbangan tersebut, secara anumerta dianugerahi penghargaan perdamaian tertinggi di India untuk keberanian, Penghargaan Ashok Chakra atas jasanya untuk menyelamatkan nyawa para penumpang saat pembajakan tersebut.

Leave a Reply