Thursday, June 30, 2022
HomeHot NewsAirseas Pasang Layang-layang Otomatis Hemat Bahan Bakar Pertamanya di Kapal Kargo

Airseas Pasang Layang-layang Otomatis Hemat Bahan Bakar Pertamanya di Kapal Kargo

Perusahaan Perancis Airseas telah memasang layang-layang Seawing otomatis setengah ukuran pertamanya ke kapal kargo yang disewa oleh Airbus, dan akan memulai uji coba enam bulan yang dimulai Januari 2022. Layang-layang ukuran penuh diperkirakan menghemat hingga 20 persen pembakaran bahan bakar dan emisi.

Baca juga: Yara Birkeland, Inilah Kapal Kargo Tanpa Awak dan Bebas Emisi Pertama di Dunia

Ville de Bordeaux senilai US$30 juta, 154 meter (505-ft), dimiliki dan dioperasikan oleh Louis Dreyfus, saat ini disewakan jangka panjang kepada Airbus, yang menggunakannya untuk memindahkan struktur pesawat besar antara pabrik manufaktur yang didistribusikan di sekitar Eropa dan pabrik perakitan terakhirnya di Toulouse.

Sekarang, telah dilengkapi dengan layang-layang parafoil seluas 500 meter persegi (5.400 kaki persegi), ditambah semua peralatan dek dan jembatan yang diperlukan untuk menjalankan sistem Seawing. Seawing menyebar secara otomatis, pertama muncul dari penyimpanan di troli, kemudian naik dari dek di tiang untuk menangkap angin, dan akhirnya dilepaskan dengan kabel panjang untuk menahan angin kencang dan stabil di ketinggian sekitar 200 meter (656 kaki) di atas permukaan laut.

Pada titik ini, ia memulai lintasan angka delapan dengan kecepatan lebih dari 100 kpj (62 mph), dipantau dan dikendalikan oleh sistem otomatis yang berjalan di kapal yang diprogram untuk menempatkan layang-layang untuk daya traksi maksimum. Komputer Seawing juga berinteraksi dengan sistem navigasi kapal, memantau kondisi angin ke depan dan merutekan ulang kapal untuk mengambil jalur seefisien mungkin tanpa mempengaruhi waktu kedatangannya.

Layang-layang yang akan menjalani pengujian berukuran setengah dari layang-layang seluas 1.000 meter persegi yang pada akhirnya akan digunakan untuk operasi komersial. Airseas memperkirakan sistem ukuran penuh akan memotong konsumsi diesel dan emisi pengiriman dengan luar biasa 20 persen.

Grup Skysails Jerman telah menguji perangkat serupa hingga ukuran 400 meter persegi (4.300 kaki persegi), menemukan bahwa perangkat tersebut menggantikan daya hingga dua mega watt dari mesin utama dalam kondisi angin yang baik. Airseas mengatakan sistem Seawing dapat dipasang kembali ke hampir semua jenis kapal, hanya membutuhkan sekitar dua hari untuk konversi dan tidak menghalangi operasi kargo di pelabuhan.

“Kami tentu tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang ekonomi dari sistem semacam ini; biaya bahan bakar untuk kapal barang besar sangat besar, dan penghematan 20 persen akan menambah angka yang signifikan dengan sangat cepat,“ ujar Airseas yang dikutip KabarPenumpang.com dari newatlas.com (16/12/2021).

Menariknya, sepertinya Anda bisa mendapatkan penurunan konsumsi bahan bakar yang lebih signifikan hanya dengan memperlambat beberapa knot; sebuah studi tahun 2009 menemukan bahwa kapal kontainer 8.000 TEU membakar sekitar 225 ton bahan bakar per hari dengan kecepatan 24 knot (27,6 mph, 44,4 kpj), tetapi dapat menurunkannya hingga 33 persen jika bergerak sedikit lebih lambat pada kecepatan 21 knot (24,2 mph, 38,9 kpj).

Namun, dengan jangkauan dan penyimpanan energi yang membuktikan tantangan signifikan untuk dekarbonisasi pengiriman jarak jauh, sistem bebas emisi seperti ini dapat memberikan peningkatan jangkauan bersih 20 persen ke kapal bertenaga hidrogen atau amonia yang benar-benar dapat menggunakannya.

“Satu dekade lalu, kami memulai proyek ambisius untuk menyalurkan keahlian penerbangan kami yang unik untuk menciptakan industri perkapalan yang lebih bersih dan berkelanjutan. Saya sangat bangga melihat visi itu menjadi kenyataan, dengan Seawing pertama kami siap membuat perbedaan nyata bagi planet kita,” kata Vincent Bernatets, CEO dan Co-Founder Airseas dan mantan insinyur di Airbus.

Baca juga: Kapal Kontainer Raksasa Melintang di Terusan Suez, Lalu Lintas Kapal Dunia Terganggu

Instalasi pertama ini menandai tonggak penting tidak hanya untuk Airseas, tetapi juga untuk angin dan teknologi propulsi terbarukan lainnya secara umum. Mengingat urgensi krisis iklim, dunia perlu melihat pengurangan emisi karbon yang drastis sekarang. Dalam pengiriman, kami dapat mencapai ini dengan menggunakan set lengkap alat yang kami miliki saat ini. Penggerak angin adalah salah satunya dan akan memainkan peran penting dalam membantu pengiriman mencapai transisi dekarbonisasi yang sangat dibutuhkan.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru