Wednesday, May 25, 2022
HomeDaratHadirkan Kereta Bertenaga Surya, Jerman Selidiki Potensi Fotovoltaik di Jaringan Rel

Hadirkan Kereta Bertenaga Surya, Jerman Selidiki Potensi Fotovoltaik di Jaringan Rel

Adopsi tenaga surya untuk dunia kereta api? Sepertinya ini bukan hal yang baru dan belum lama ini sebuah proyek fotovoltaik mulai dikembangkan di sepanjang rel kereta api untuk memasok listrik langsung ke jaringan arus traksi. Jerman Enerparc yang merupakan pengembang proyek surya tersebut telah membangun pembangkit listrik fotovoltaik pertama di Jerman Utara untuk tujuan itu.

Baca juga: Polandia Punya Fasilitas Pencucian Kereta dengan Tenaga Surya

Namun ternyata, proyek semacam ini sama sekali bukanlah keberhasilan yang pasti. Hal tersebut karena ada beberapa kekhasan teknis dan hukum yang harus diperhatikan. Dilansir KabarPenumpang.com dari pv-magazine.com (21/12/2021), Pusat Penelitian Transportasi Kereta Api Jerman (DZSF) di Otoritas Kereta Api Federal Jerman menugaskan TÜV Rheinland untuk menyelidiki potensi aplikasi fotovoltaik semacam itu pada dan dalam infrastruktur kereta api melalui proyek penelitian selama 14 bulan.

Sebuah tim interdisipliner spesialis rel dan surya akan menyelidiki aplikasi fotovoltaik mana yang kompatibel dengan infrastruktur rel untuk memasok tenaga surya langsung ke jaringan listrik rel. Selain itu, harus ditentukan seberapa banyak fotovoltaik dapat meningkatkan pangsa energi terbarukan dalam arus traksi.

“Jika dimungkinkan untuk menghasilkan energi di sepanjang jaringan arus traksi yang tersebar luas dan mengalirkannya secara langsung, sehingga memanfaatkan infrastruktur yang ada dengan lebih baik dan mengurangi kehilangan energi melalui konversi dan transportasi berulang, moda transportasi kereta api dapat lebih meningkatkan gas rumah kacanya. keseimbangan,” jelas Jürgen van der Weem, pakar teknologi kereta api di TÜV Rheinland.

Tak hanya itu, ada berbagai opsi untuk fotovoltaik untuk diintegrasikan ke dalam perkeretaapian, seperti di trackbed atau di penghalang kebisingan. Seperti tantangan khusus terletak pada memberi makan tenaga surya yang dihasilkan langsung ke jaringan 15 KV fase tunggal. TÜV Rheinland akan mengimplementasikan proyek dalam tiga arah.

Pertama, TÜV Rheinland ingin menyelidiki potensi pasar untuk proyek-proyek tersebut serta menilai semua aspek teknis dan komponen untuk umpan langsung ke jaringan traksi saat ini dan menganalisis proyek yang ada. Pada langkah kedua, institut Jerman ingin menentukan area di dalam dan di dalam infrastruktur rel di Jerman yang dapat digunakan untuk aplikasi tersebut, serta kemungkinan feed in power dan hasil energi.

Untuk tujuan ini, TÜV Rheinland akan mengandalkan database operator kereta api Jerman Deutsche Bahn serta peta radiasi matahari. Namun, tidak hanya umpan langsung ke jaringan arus traksi yang akan dipertimbangkan, tetapi juga konsumen internal di sektor perkeretaapian yang dekat dengan titik pembangkitan.

Baca juga: Saatnya Maksimalkan Tenaga Surya untuk Energi Terbarukan di Kereta Api

Pada fase ketiga proyek, para ahli TÜV Rheinland akan menetapkan persyaratan utama untuk proyek PV yang terhubung ke jaringan traksi kereta api. Dalam konteks ini, mereka akan dapat memberikan rekomendasi khusus untuk penyesuaian yang diperlukan terhadap peraturan perkeretaapian untuk integrasi sistem fotovoltaik pada dan di dalam infrastruktur rel, dengan mempertimbangkan feed-in langsung. Proyek ini juga akan berusaha untuk menyoroti hambatan dan batasan yang ada dan mengembangkan rekomendasi untuk penghapusannya.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular