Demi Menjamin Keselamatan, Volvo Rela Jatuhkan Sepuluh Tipe Mobil dari Ketinggian 30 Meter

0
berbagai tipe mobil Volvo diuji coba di jatuhkan dari ketinggian 30 meter (rushlane.com)

Volvo belum lama ini memantapkan perusahaannya sebagai pelopor dalam keselamatan otomotif dan memainkan peran penting dalam mengurangi kecelakaan yang menyebabkan kematian di jalan raya dengan melakukan beberapa proyek penelitian. Produsen mobil asal Swedia tersebut dalam penelitian ini bahkan tidak segan mengorbankan beberapa kendaraan yang sepenuhnya dibangun dalam proses mempelajari masalah terkait keselamatan.

Baca juga: Sabuk Keselamatan Tiga Titik Jadi Standar dan Lebih Aman untuk Penumpang Bus

Untuk itu, Volvo melakukan drop tes sebagai bagian dari penelitian baru yakni dengan menjatuhkan sekitar sepuluh tipe mobil seperti XC40, V90, XC90, dan banyak lagi lainnya. Mobil-mobil ini diderek hingga ketinggian 30 meter beberapa kali untuk mencoba dan memahami tantangan yang dihadapi oleh personel penyelamat.

Dilansir KabarPenumpang.com dari rushlane.com (13/11/2020), eksperimen penurunan derek adalah upaya untuk mensimulasikan skenario kecelakaan paling ekstrem di mana kendaraan mengalami berbagai dampak energi tinggi. Eksperimen ini memungkinkan para insinyur dan profesional penyelamat untuk memahami sifat kekuatan dan tingkat kerusakan yang tidak dapat disimulasikan selama uji tabrak biasa.

Seperti misalnya, kecepatan yang sangat tinggi yang menyatukan mobil dan truk dengan melakukan banyak pukulan samping. Dalam tabrakan seperti ini, penumpang di dalam mobil kemungkinan besar berada dalam kondisi yang sangat kritis dan seringkali, mengeluarkan mereka dari sisa-sisa reruntuhan merupakan tugas yang menantang.

Spesialis penyelamatan kecelakaan jalan raya menggunakan alat hidrolik yang dikenal dalam industri sebagai ‘rahang kehidupan’ yang memainkan peran penting dalam mengangkut korban kecelakaan ke rumah sakit dalam waktu emas. Eksperimen penelitian crane drop Volvo dilakukan terkait dengan layanan penyelamatan Swedia untuk mengidentifikasi metode yang efisien untuk membantu menyelamatkan nyawa jika terjadi kecelakaan parah.

Studi ini akan menghasilkan laporan terperinci dengan semua temuan, dan akan tersedia untuk petugas penyelamat di tempat lain secara gratis. Para petugas penyelamat biasanya dilatih menggunakan mobil bekas yang sudah berumur beberapa tahun. Selama bertahun-tahun, bahan yang digunakan pada bodi otomotif semakin kuat dan oleh karena itu, penting bagi para personel untuk membiasakan diri dengan mobil modern agar bisa efektif.

Bisa dikatakan di sinilah eksperimen terbaru Volvo muncul. Produsen mobil menjatuhkan total sepuluh kendaraan dari model yang berbeda beberapa kali untuk menjamin keselamatan. Para insinyur menghitung berapa banyak tekanan dan kekuatan yang dibutuhkan setiap mobil untuk mencapai tingkat kerusakan yang diinginkan.

Baca juga: Sudah Saatnya Produsen Mobil Perhatikan Keselamatan Penumpang di Bangku Belakang

“Kami berharap uji jatuh mengarah pada temuan penting yang akan membantu layanan darurat menangani ekstraksi penumpang lebih cepat dan mudah. Kia pernah melakukan uji tabrak vertikal di Karnaval. Tapi itu untuk alasan yang berbeda,” ujar pihak Volvo.