Inilah Biju Patnaik, Pilot India yang Bantu Indonesia Merdeka Sekaligus Gurunya Tiga Pahlawan Nasional

0
Sutan Sjahrir, Jawaharlal Nehru, dan Biju Patnaik. Foto: Prem Patnaik

Jasa-jasa seluruh pahlawan nasional dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia sangat besar. Namun, jangan lupakan, dalam prosesnya, ada jasa-jasa orang asing. Salah satunya ialah Biju Patnaik, seorang pilot andal asal India.

Baca juga: Husein Sastranegara – Perintis TNI AU Yang Gugur Karena Kecintaannya Pada Dunia Dirgantara

Selain turut membantu Indonesia mempertahankan kemerdekaan, Ia diketahui juga seorang guru dari tiga pahlawan nasional Indonesia, yaitu bapak penerbangan pertama Indonesia Adisucipto, Iswahyudi, dan Abdulrahman Saleh. Biju Patnaik disebut sempat mengajarkan ketiganya ilmu penerbangan.

Biju Patnaik mengemban misi untuk menerbangkan PM Sutan Sjahrir dan Wakil Presiden Mohammad Hatta. Foto: Prem Patnaik

Terlepas dari pahlawan nasional Adisucipto, Iswahyudi, dan Abdulrahman Saleh memang pada dasarnya sudah mengenyam pendidikan penerbangan terlebih dahulu, namun, bila setiap orang yang mengajarkan satu atau lebih ilmu disebut guru, maka, tidak ada salahnya bila Biju Patnaik sebagai guru dari ketiga pahlawan nasional yang juga pilot terbaik Indonesia itu.

Disarikan dari berbagai sumber, kehadiran Biju Patnaik di Indonesia untuk membantu mempertahankan kemerdekaan tidak terlepas dari tokoh pahlawan nasional, Bung Hatta. Bung Hatta diketahui bersahabat dengan Jawaharlal Nehru, yang merupakan perdana menteri India pertama.

Momen Biju Patnaik saat tiba di Pangkalan Udara atau sekarang disebut Lapangan Udara Maguwo. Foto: Prem Patnaik

Mengetahui sahabatnya tengah kesulitan dan membutuhkan bantuan terbaik dari India untuk mempertahankan kemerdekaan, Nehru pun mengutus pilot terbaik India, Biju Patnaik.

Dengan menggunakan pesawat Dakota VT-CLA, Biju Patnaik melakukan perjalanan dari India ke Yogyakarta dan mendarat di lapangan udara monumental, yang menjadi saksi detik-detik terakhir pesawat milik Biju Patnaik yang ditumpangi Adisutjipto (Adisucipto), Abdulrahman Saleh, dan Adisumarmo sebelum jatuh ditembak pesawat P-40 Kittyhawk Belanda, yaitu Lapangan Udara atau Pangkalan Udara Maguwo.

Biju Patnaik punya hubungan yang sangat dekat dengan Presiden Soekarno. Ini adalah salah satu momen istri Biju Patnaik, Gyan Patnaik, tengah menggendong putri Presiden Soekarno. Foto: Prem Patnaik

Saat tiba pertama kali di Indonesia, Biju Patnaik langsung disambut oleh Kepala Staf Angkatan Udara Komodor Udara Soeryadi Suryadarma, dan kemudian menghadap Presiden Soekarno dengan membawa pesan dari Jawaharlal Nehru. Sejak itulah Biju Patnaik secara berlanjut membantu perjuangan Indonesia dengan menggunakan pesawat Dakota miliknya.

Di Maguwo, Biju Patnaik tinggal selama beberapa minggu sebelum akhirnya kembali ke India dengan membawa serta Sutan Syahrir ke India untuk meminta bantuan dunia internasional.

Douglas C-47B-20 Dakota yang ditumpangi Adisutjipto (Adisucipto), Abdulrahman Saleh, dan Adisumarmo ditembak jatuh pesawat P-40 Kitty Hawk Belanda. Foto: Central Museum of the Indian Air

Selama di Pangkalan Udara Maguwo inilah, pesawat yang dibawanya, digunakan Biju Patnaik untuk melatih pilot-pilot AURI, Adisutjipto, Abdulrachman Saleh, dan Iswahyudi. Selama dua minggu berlatih, ketiga pilot terbaik AURI ini akhirnya mampu menerbangkan pesawat Dakota sendiri.

Namun nahas, setelah bisa menerbangkan pesawat itu, ketiganya, kecuali Iswahyudi, justru tewas bersama jatuhnya pesawat tersebut, saat membawa bantuan obat-obatan dari Palang Merah Malaya untuk Palang Merah Indonesia, akibat serangan pesawat tempur Belanda. Ironisnya, peristiwa itu terjadi juga di tempat yang sama ketika keduanya belajar menerbangkan pesawat Dakota VT-CLA, yaitu di Pangkalan Udara Maguwo.

Bintang Jasa Utama sebagai penghargaan tertinggi dari pemerintah Indonesia untuk Biju Patnaik. Foto: Prem Patnaik

Baca juga: Tjilik Riwut – Heroisme Putera Dayak dalam Dirgantara Indonesia

Selain menerbangkan Sutan Syahrir Biju Patnaik juga menerbangkan petinggi Indonesia lainnya, seperti Bung Hatta, untuk melakukan lobi militer di luar negeri. Misi ini ternyata berhasil hingga akhirnya Indonesia bisa mempertahankan kedaulatannya di muka dunia internasional. Lobi politik yang kuat serta perjuangan yang tiada habisnya membuat negeri ini mampu bertahan di tengah serangan yang bertubi-tubi.

Atas berbagai jasa-jasanya itu, Biju Patnaik pun diganjar penghargaan yang sangat tinggi dari pemerintah Indonesia berupa Bintang Jasa Utama.

Leave a Reply