Kopilot Kedapatan Konsumsi Alkohol, Japan Airlines Terkena Delay 69 Menit

0
Sumber: Plane Spotters

Seorang kopilot Japan Airlines harus diamankan pihak kepolisian di London sebelum penerbangannya ke Tokyo. Pasalnya, kopiliot ini gagal tes napas karena kedapatan meminum alkohol melebihi batas yang ditentukan oleh hukum penerbangan Inggris.

Baca juga: Pilot Kedapatan Konsumsi Alkohol, Penerbangan Singapore Airlines dari Melbourne Terpaksa Batal

Dilansir KabarPenumpang.com dari laman oregonlive.com (2/11/2018), kopilot bernama Katsutoshi Jitsukawa tersebut awalnya ketahuan meminum alkohol saat pengemudi bus di Heathrow mencium bau alkohol padanya dan kemudian melaporkannya pada polisi. Polisi mengatakan saat mereka melakukan tes pada pria berusia 42 tahun itu dan kedapatan memiliki 189 mg alkohol per 100 ml dalam sistem darahnya.

Ini hampir sepuluh kali lipat dari batas 20 mg untuk seorang pilot dan batas untuk para pengemudi di Inggris adalah 80 mg. Jitsukawa sendiri mengaku dirinya telah minum dua botol anggur dan satu botol bir pada malam sebelumnya.

“Di Pengadilan Uxbridge Magistrates pada hari Kamis (1/11/2018), dia mengaku bersalah karena meminum alkohol melebihi batas yang seharusnya,” ujar pihak kepolisian.

Jitsukawa akhirnya ditahan dan akan dijatuhi hukuman pada 29 November 2018 mendatang. Karena insiden tersebut, penerbangan JAL dengan pesawat Boeing 777 dengan nomor penerbangan JL44 menuju Tokyo dari London pada Minggu (28/10/2018) terlambat sekitar 69 menit.

Untuk itu kemudian JAL menggunakan dua pilot yang tersisa untuk melanjutkan penerbangan tersebut. Tak hanya itu, pada Kamis, saat persidangan Jitsukawa, JAL juga meminta maaf kepada pelanggannya atas insiden itu.

“Kami meminta maaf dan berjanji untuk melaksanakan tindakan segera untuk mencegah kejadian di masa depan dan menambahkan bahwa keselamatan tetap menjadi prioritas utama kami,” ujar JAL.

Diketahui, permintaan maaf itu datang sehari setelah maskapai besar Jepang lainnya, All Nippon Airways (ANA), yang juga meminta maaf karena menyebabkan penundaan hingga lima penerbangan domestik setelah seorang pilot menjadi tidak sehat karena banyak minum malam sebelumnya.

Berita itu datang pada hari yang sama dengan Home Office telah meluncurkan panggilan untuk bukti untuk menentukan apakah bandara harus tunduk pada hukum lisensi yang sama dengan jalan raya. Prosedur tiga bulan itu mengundang anggota masyarakat untuk berbagi pandangan mereka tentang bandara yang mampu menjual alkohol sebelum jam 10 pagi, tidak seperti di tempat lain di negara ini. Wetherspoon, yang mengoperasikan sejumlah pub di udara di Inggris menyebut kemungkinan pengenaan aturan yang lebih keras Draconian.

“Analisis lebih lanjut mungkin perlu dilakukan pada minoritas insiden daripada pembatasan lisensi yang lebih kejam yang akan mempengaruhi semua orang. Jutaan orang menggunakan bandara lebih dari 20 tahun yang lalu. Perilaku umumnya bagus dengan hampir nol insiden. Jika Anda melarang alkohol di bandara, entah bagaimana orang akan tetap membawa minuman sendiri atau minum di luar. Wetherspoon airport pubs memiliki penjualan makanan dan kopi tertinggi di dalam 900 pub milik perusahaan,” ujar seorang juru bicara.

Baca juga: Tangkal Masuknya Penumpang Mabuk, Inggris Perketat Peredaran Alkohol di Bandara

Peninjauan ini dilakukan di tengah peningkatan laporan penumpang mabuk dan penumpang di dalam pesawat.

“Perjalanan udara sering menandai dimulainya liburan yang menyenangkan di luar negeri, dan bandara adalah tempat makan, minum, dan berbelanja saat kami menunggu untuk naik ke penerbangan kami,” kata Victoria Atkins, menteri untuk kejahatan, menjaga keamanan dan kerentanan.

Dia menambahkan, sebagian besar penumpang udara Inggris berperilaku bertanggung jawab saat terbang, tetapi perilaku mengganggu atau mabuk sama sekali tidak dapat diterima. Pemerintah ini berkomitmen untuk memastikan bahwa lingkungan perjalanan bagi penumpang pesawat tetap aman dan menyenangkan. Maskapai penerbangan, serikat pilot BALPA dan asosiasi perjalanan ABTA semuanya mendukung keputusan untuk meninjau kembali peraturan tersebut.

Leave a Reply