Wednesday, July 17, 2024
HomeAnalisa AngkutanSetelah Empat Tahun Grounded, Cathay Pacific Bawa Pulang Pesawat Terakhirnya dari Gurun...

Setelah Empat Tahun Grounded, Cathay Pacific Bawa Pulang Pesawat Terakhirnya dari Gurun Australia

Cathay Pacific telah membawa pulang pesawat terakhirnya yang ditempatkan di tempat penyimpanan jangka panjang di gurun Australia pada puncak pandemi ketika wilayah asal maskapai tersebut di Hong Kong secara efektif diisolasi dari seluruh dunia dengan beberapa peraturan dan pembatasan Covid-19 yang ketat.

Baca juga: Grounded Besar-Besaran Bikin Bandara Penuh, Haruskah Pesawat Parkir di Gurun?

Airbus A330 yang berusia 20 tahun adalah pesawat pertama dalam armada Cathay Pacific yang dikirim ke tempat penyimpanan pesawat di Alice Springs pada 28 Juli 2020.

Meskipun Cathay Pacific dapat memarkir sebagian armadanya di Bandara Internasional Hong Kong, maskapai ini juga harus mengirim beberapa pesawat ke fasilitas penyimpanan jangka panjang di Australia dan Ciudad Real, Spanyol – keduanya dipilih karena memiliki kelembapan udara yang rendah.

Ketika pemerintah Hong Kong tiba-tiba mengubah strategi pandeminya pada bulan Maret 2022, Cathay Pacific dihadapkan pada tugas berat untuk secara perlahan mengaktifkan kembali seluruh armada pesawatnya yang disimpan.

“Memarkir dan mengaktifkan kembali begitu banyak pesawat adalah tugas sekali seumur hidup, yang skala dan kompleksitasnya belum pernah terlihat sebelumnya di Cathay,” kata Chief Operating Officer dan Service Delivery Officer Cathay Pacific, Alex McGowan.

“Banyak upaya yang dilakukan untuk menjaga agar pesawat tetap aman dan terlindungi saat tidak terbang, dan kemudian mengaktifkannya kembali agar dapat digunakan kembali dalam layanan reguler”.

Cathay Pacific memiliki 85 pesawat yang diparkir di fasilitas penyimpanan jangka panjang di luar negeri, yang setara dengan sekitar 37% dari armada gabungan Cathay Pacific dan anak perusahaan anggarannya, HK Express.

“Dengan armada kami yang kini bersatu kembali, fokus kami adalah berinvestasi untuk masa depan. Grup Cathay memiliki lebih dari 70 pesawat baru yang dipesan, dengan hak untuk memperoleh 52 pesawat tambahan di masa depan,” lanjut McGowan.

“Kami juga menjajaki opsi untuk pesawat berbadan lebar ukuran sedang yang baru.”

General Manager Operasi Teknik Cathay, Bob Taylor, mengatakan pesawat yang disimpan tersebut tidak ditinggalkan begitu saja di luar negeri, namun telah menjalani program pemeriksaan dan inspeksi pemeliharaan selama tiga tahun sepuluh bulan terakhir.

Faktanya, Taylor menjelaskan bahwa para insinyur melakukan total 16.000 pemeriksaan pelestarian pada pesawat yang diparkir di Alice Springs, yang berarti 800.000 jam kerja. Selain itu, 40.000 suku cadang dan item peralatan khusus harus dikirim dari basis pemeliharaan Cathay di Hong Kong untuk mendukung upaya rekayasa di Australia.

Pesawat terakhir memulai perjalanan pulang pada 6 Juni 2024, awalnya terbang dari Alice Springs ke Darwin dan kemudian dilanjutkan ke Hong Kong. Kini setelah pesawat berada di Hong Kong, pesawat tersebut akan menjalani pemeriksaan pemeliharaan hanggar ekstensif sebelum kembali ke layanan komersial.

Yang Aneh dari Kuburan Pesawat di Parung, Bogor: Tidak Ada Landasan Pacu

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Yang Terbaru