Berjibaku Dua Bulan Lebih, Para Medis Kembali Pulang Setelah Lockdown Wuhan Dicabut

0
Para medis disambut di Bandara Internasional Wuhan Tianhe (bloomberg.com)

Ketika akhirnya Bandara Internasional Wuhan Tianhe dibuka setelah 76 hari ditutup untuk mencegah meluasnya penyebaran Covid-19, banyak orang yang berbondong-bondong untuk kembali ke rumah mereka masing-masing di kota lainnya. Apalagi saat Covid-19 menyerang Wuhan, saat itu banyak orang yang berdatangan ke kota di Cina tengah untuk liburan Tahun Baru Imlek pada bulan Januari dan terjebak dalam masa tinggal yang panjang.

Baca juga: Gegara Virus Corona, Puluhan Ribu Hewan Peliharaan Terancam Mati Kelaparan di Wuhan

Untungnya setelah 11 minggu tertutup dari dunia luar, penguncian tersebut akhirnya dicabut pada Rabu (8/4/2020) kemarin dan orang-orang keluar kota dengan kereta api, mobil hingga pesawat. Seorang penduduk provinsi Qinghai yang bernama Zhang bersama orang tua dan anaknya kini berada di bandara setelah terjebak di Wuhan sejak liburan yang dimulai pada 15 Januari 2020 lalu.

“Suamiku telah sendirian di rumah selama hampir tiga bulan. Aku tidak sabar untuk kembali,” kata Zhang.

masyarakat yang keluar kota Wuhan (bloomberg.com)

Seorang penduduk Shanghai bernama Wang mengatakan, dirinya bersama sang istri sudah berada 80 hari di Wuhan dan tengah mengejar penerbangan pertama mereka untuk pulang ke rumah.

“Aku lebih bersemangat untuk pulang,” katanya.

Dilansir KabarPenumpang.com dari bloomberg.com (8/4/2020), pencabutan kuncian di Wuhan ini menjadi ujian penting bagi Cina yang mendorong narasi kemenangan atas pandemi di tengah tuduhan memanipulasi data virus dan penyakit yang sangat menular tidak sepenuhnya dihilangkan. Namun, kemunculan Wuhan dari wabah yang membanjiri sistem rumah sakitnya dan menewaskan lebih dari 2500 orang memberikan cetak biru dan rasa harapan untuk kota lainnya yang saat ini terkunci serta bergulat dengan tingkat infeksi yang masih memuncak.

Dibukanya kembali Wuhan oleh Cina bukan hanya membuat tenang masyarakat provinsi lain yang terkunci, tetapi bagi para medis yakni dokter dan perawat dari provinsi Jilin timur laut yang membantu menyembuhkan pasien yang terinfeksi dari Wuhan. Para medis dari berbagai wilayah di Cina ini di datangkan ketika puncak epidemi dan rumah sakit Wuhan kewalahan dengan banyaknya pasien terinfeksi Covid-19, sementara banyak dokter dan perawat terinfeksi.

Para medis dari Jilin tersebut berbalut pakaian olahraga merah masuk ke bandara dan diberi karangan bunga oleh staf bandara. Para medis mungkin terlihat semangat, namun orang-orang lainnya tidak dalam semangat yang baik, sebab mereka diizinkan meninggalkan Wuhan jika memiliki kode hijau yang diproses melalui aplikasi yang di jalankan oleh raksasa internet Alibaba Group Holding Ltd. dan Tencent Holdings Ltd. berdasarkan pada riwayat perjalanan pengguna, informasi kesehatan dasar dan kontak dekat.

Kode hijau adalah hal yang berharga, karena memberikan kebebasan bergerak dalam realitas pasca-virus China, dan dapat dengan mudah hilang. Hanya dengan mengunjungi pusat perbelanjaan tempat kasus virus dikonfirmasikan nanti dapat mengubah kode seseorang menjadi kuning, yang berarti dua minggu isolasi lagi di rumah.

Ketika penjaga keamanan bandara berunding dengan mereka yang kode hijaunya tidak muncul dengan lancar, orang-orang di barisan mendorong ke depan, karena tidak ingin ketinggalan penerbangan mereka. Mereka yang berhasil melewati pintu masuk bandara melontarkan senyum lega.

He Yuqing, manajer check in untuk China Southern Airlines, mengatakan bahwa maskapai ini mengoperasikan 28 penerbangan dari Wuhan pada hari Rabu dengan beberapa penerbangan charter yang membawa pekerja medis kembali ke rumah.

“Beberapa penerbangan 90 persen penuh,” katanya.

Di pos pemeriksaan perbatasan lain di sekitar kota, orang-orang pergi secepat mungkin. Sekitar 55 ribu orang memiliki tiket kereta api untuk hari Rabu sementara mobil berbaris di gerbang tol setelah 75 pos pemeriksaan jalan dilepas. Terlepas dari arus keluar hari pertama, banyak orang di Wuhan tetap terkunci atau takut untuk pergi.

Baca juga:

Bahkan kompleks perumahan masih dapat memaksa penduduk untuk tinggal di rumah jika ditemukan kasus yang dicurigai atau ditemukan dengan alasan mereka, dan kekhawatiran akan timbulnya infeksi akan menghentikan orang kembali ke restoran dan mal. Ekonomi lokal, yang pernah menjadi pusat manufaktur mobil dan teknologi yang sedang naik daun, tidak mungkin kembali ke kesehatan penuh untuk beberapa waktu.

Leave a Reply