Di Masa Pandemi Ternyata Banyak Orang yang Merasa Lebih Baik dan Bahagia

0

Di masa pandemi yang terjadi di seluruh dunia saat ini, membuat banyak orang sudah merasa tingkat kejenuhan mereka di atas rata-rata. Hal ini bisa membuat orang yang biasanya berinteraksi dengan orang lain bisa kehilangan akal sehat dan melakukan hal diluar nalar.

Baca juga: Lima Tips Cegah Corona di Mobil, Nomor 5 Paling Sulit

Namun, meski begitu sebenarnya bisa dicegah dan diri pribadi mampu untuk melakukan hal tersebut agar kembali berpikir normal seperti sebelumnya meski di tengah pandemi. KabarPenumpang.com merangkum blogs.psychcentral.com (5/4/2020), nyatanya banyak orang juga yang merasa lebih baik saat ini dan sebagain besar mereka yang peduli, jikapun ada cenderung terlalu fokus pada kebutuhan orang lain. Nah, ada tujuh alasan beberapa orang merasa lebih baik dan bahagia selama pandemi berlangsung.

1. Orang dengan Fomo Kronis (Takut kehilangan)
Inilah orang-orang yang menjalani hidup mereka dengan perasaan seolah-olah mereka berada di luar hal-hal. Mereka melihat sekeliling dan melihat orang lain tertawa dan menikmati hidup. Bagi orang-orang ini, selalu tampak bahwa orang lain hidup lebih menyenangkan dan bahagia. Hingga akhirnya, sekarang, dengan hampir seluruh populasi terperangkap di rumah, lebih mudah untuk bersantai dalam pengetahuan bahwa mereka tidak kehilangan apa pun.

2. Mereka yang Selalu Merasa Sendirian di Dunia
Jika, sebagai seorang anak, Anda tidak menerima dukungan emosional yang cukup dari orang tua. Anda cenderung menjalani kehidupan dewasa dengan perasaan sendirian di dunia. Mungkin Anda sudah merasa sendirian begitu lama sehingga tidak nyaman. Sehingga, dalam krisis global ini, Anda benar-benar sendirian dan mungkin bisa mentolerir sendirian jauh lebih baik daripada yang lain. Mungkin, akhirnya, kehidupan nyata di luar mencerminkan apa yang selalu Anda rasakan di dalam dan itu, pada tingkat tertentu, memvalidasi.

3. Orang-Orang yang Tantangannya Masa Kecil Khususnya Disiapkan Mereka
Jika masa kecil Anda tidak dapat diprediksi seperti dipenuhi dengan ketidakpastian, atau mengharuskan untuk membuat keputusan yang tidak persiapkan atau bertindak di luar usia, maka mungkin masa kecil Anda mempersiapkan untuk saat ini. Ketika tumbuh dengan cara ini, Anda mengembangkan beberapa keterampilan khusus karena kebutuhan. Anda belajar bagaimana hiper-fokus dalam situasi yang ambigu dan bagaimana bertindak tegas dan percaya diri. Karena memiliki dasar yang kuat untuk keterampilan yang tepat yang dibutuhkan untuk pandemi, Anda mungkin merasa lebih fokus dan percaya diri sekarang daripada yang sudah dimiliki selama bertahun-tahun.

4. Orang-orang yang Merasakan Mati Rasa Kecuali Sesuatu yang Ekstrim sedang Terjadi
Jika Anda tidak akan menggambarkan diri sebagai orang yang emosional, atau mendapati diri tidak merasakan apa-apa, maka ketika tahu akan merasakan sesuatu, Anda mungkin mendapati diri memiliki emosi nyata karena COVID- 19 pandemi terbuka. Banyak orang membutuhkan novel atau situasi ekstrem untuk merasakan sesuatu. Beberapa terlibat dalam aktivitas yang berbahaya, tidak terduga, atau mencari sensasi untuk merasakan. Saat ini, bahaya, ketidakpastian, dan kesenangan telah datang kepada mereka. Akhirnya, mereka memiliki perasaan, dan perasaan apa pun, bahkan yang negatif, lebih baik daripada mati rasa.

5. Introvert Ekstrim
Bila Anda adalah orang yang lebih suka dirumah dan bergaul dengan orang lain tidak lebih nyaman, saat ini merupakan waktu istirahat yang tepat. Sehingga alih-alih harus menyesuaikan diri dengan orang lain dan mereka pun sebaliknya, inilah Anda. Bisa dikatakan, pada akhirnya saat ini adalah perasaan yang menyenangkan.

6. Mereka yang Sudah Berjuang dengan Tantangan Hidup yang Signifikan Sebelum Pandemi
Beberapa orang sudah menghadapi beberapa krisis atau tantangan besar dalam kehidupan sebelum epidemi ini melanda. Bagi mereka, situasi ini mungkin terasa agak melegakan. Tiba-tiba, dengan dunia ditutup, tidak mungkin untuk berjuang atau menyelesaikannya. Akibatnya, situasi ini mungkin menawarkan Anda sedikit istirahat dan juga melihat semua orang berjuang, yang mungkin terasa menghibur dengan cara tertentu. Bukannya Anda ingin orang lain mengalami masalah, hanya terasa menenangkan bahwa Anda tidak lagi sendirian. Semua orang juga mengalami masalah.

Baca juga: Tetap Ingin Bepergian di Tengah Ancaman Virus Corona? Berikut Tips dan Ulasannya

7. Mereka yang Cemas Bertahun-tahun Mengantisipasi Bencana
Kecemasan dapat membuat orang-orang memiliki ketakutan besar akan pengabaian oleh pengalaman yang tak terduga dan menyakitkan. Jadi, beberapa orang terus-menerus mengantisipasi kesalahan apa yang mungkin terjadi sebagai cara untuk mencegah diri mereka sendiri dari kejutan yang tiba-tiba dan negatif. Sekarang, inilah kita. Peristiwa yang telah lama dinanti-nantikan itu telah terjadi. Orang-orang ini merasa lega bahwa apa yang telah mereka waspadai selama hidup mereka akhirnya ada di sini. Alih-alih merasa kaget, mereka merasa lega.

Jadi, apakah Anda termasuk satu dari tujuh alasan lebih bahagia saat pandemi terjadi?

Leave a Reply